Sebutkan Dan Jelaskan Sifat Sifat Gereja

Alumnice.co – Sebutkan Dan Jelaskan Sifat Sifat Gereja

Jawaban:

Gereja menjadi kudus karena Yesus Kristus adalah kudus. Yesus telah mengasihi GerejaNya dan menyerahkan diri untuk Gereja untuk menguduskannya sehingga umat dipersatukan dengan Yesus menjadi Kudus. Pengudusan manusia dalam Kristus merupakan tujuan semua karya di dalam Gereja.

Gereja Katolik didirikan atas dasar para rasul memiliki tiga macam arti:

1. Ia tetap dibangun atas dasar para rasul dan para nabi.

2. dengan bantuan Roh Kudus yang tinggal di dalamnya ia menjaga ajaran, warisan iman, serta pedoman-pedoman sehat para rasul dan meneruskannya.

3. ia tetap diajarkan, dikuduskan, dan dibimbing oleh para rasul sampai pada saat kedatangannya kembali Kristus. Mereka yang menggantikan para rasul adalah dewan uskup yang dibantu oleh para imam

Penjelasan:

maaf

kalau

salah

semoga

membantu

jangan

lupa

follow

ya

  • Untuk melaksanakan tritugas-Nya, yaitu sebagai imam, nabi dan raja, Kristus melibatkan para murid-Nya. Sebagai kelompok yang dibentuk oleh Kristus, para murid menanggapi panggilan-

    Nya dengan menunjukkan ciri-ciri hidup tertentu, sebagaimana dikehendaki oleh Kristus pendirinya.

  • Sebagai kumpulan yang mengenal dan percaya kepada Kristus, para murid disebut sebagai Gereja perdana. Gereja adalah kumpulan umat beriman kepada Kristus yang memiliki kesatuan yang tidak terpisahkan, sebagaimana tubuh dari kepalanya.

  • Setiap makhluk hidup, kota, kelompok bahkan negara memiliki cara hidup atau ciri-ciri tersendiri, yang membedakannya dari makhluk hidup, kota, kelompok atau negara yang lain.

  • Ciri-ciri khusus yang dimiliki oleh setiap kota, kelompok, atau negara tersebut merupakan suatu keistimewaan, yang dapat menjadi daya tarik sekaligus keunggulan.

  • Kristus menegaskan kepada para murid-Nya, untuk selalu menunjukkan sikap serta ciri-ciri kehidupan tertentu. Berdasarkan pada sabda serta ajaran-Nya, Gereja terpanggil untuk mewujudkan diri sebagai komunitas dengan ciri-ciri yang satu, kudus, katolik dan apostolik.
  • Satu


    Ciri satu, menegaskan bahwa Gereja sebagai kumpulan orang- orang beriman kepada Kristus hendaknya berhimpun menjadi umat Allah (1 Petrus 2:5-10) dan menjadi satu Tubuh (1 Korintus   12:12).
  • Kudus


    Ciri Kudus menegaskan bahwa Gereja dipanggil kepada kekudusan oleh Tuhan, “Hendaklah kamu sempurna sebagaimana Bapamu di surga sempurna adanya” (Matius 5:48). Perlu diperhatikan juga bahwa kategori kudus yang dimaksud menegaskan bahwa Gereja merupakan kumpulan orang-orang beriman yang terpanggil untuk hidup suci, yaitu hidup sesuai dengan kehendak Allah.
  • Katolik


    Ciri Katolik ini mengandung arti Gereja yang utuh, lengkap, tidak hanya setengah atau sebagian dalam menerapkan sistem yang berlaku dalam Gereja. Bersifat universal artinya Gereja Katolik itu mencakup semua orang yang telah dibaptis secara Katolik di seluruh dunia dimana setiap orang menerima pengajaran iman dan moral serta berbagai tata liturgi yang sama dimana pun berada. Kata universal juga sering dipakai untuk menegaskan tidak adanya sekte-sekte dalam Gereja Katolik.
  • Apostolik

    Ciri yang terakhir dari Gereja Katolik adalah apostolik. Dengan ciri ini mau ditegaskan adanya kesadaran bahwa Gereja “dibangun atas dasar para rasul dan para nabi, dengan Kristus

    Yesus sebagai batu penjuru” (Efesus 2:20). Gereja Katolik mementingkan hubungan historis, turun temurun, antara para rasul dan pengganti mereka, yaitu para uskup.
Baca :   Alat Yang Tidak Dipakai Dalam Gerakan Senam Irama Adalah

Ringkasan Buku Guru PAKat dan Budi Pekerti K13

Mau mendengarkan inspirasi renungan harian dengan pendekatan pribadi? Kunjungi dan subscribe kanal YouTube Risalah Immanuel Upload setiap hari jam 6 sore WITA!

Kitab Kisah Para Rasul mengajarkan kita banyak hal tentang empat tanda Gereja.

Gereja yang Satu:
‘Ruang atas’ merupakan tempat berkumpulnya para rasul, Maria Ibu Yesus, dan juga beberapa orang lainnya (Kis 1:13-14). Mereka berkumpul dan “bertekun dengan sehati dalam doa bersama-sama”, hal ini menunjukkan kesatuan Gereja yang harus terlihat dalam kesatuan doa. Kesatuan ini juga tampak ketika jemaat Kristen perdana “bertekun dalam pengajaran rasul-rasul dan dalam persekutuan, dan mereka selalu berkumpul untuk memecahkan roti dan berdoa”. “Kesatuan memiliki sebuah konten yang diungkapkan dalam doktrin. Ajaran para rasul adalah cara konkret yang mana mereka tetap hadir di dalam Gereja. Berdasarkan ajaran ini, bahkan generasi masa depan, setelah kematian para rasul, akan tinggal dalam kesatuan dengan mereka dan karenanya membentuk Gereja yang sama, Gereja yang satu dan apostolik” (Ratzinger, Behold The Pierced One, hal. 74).

Sudah sejak zaman para rasul kita dapat melihat kesatuan umat beriman dengan para rasul, terutama di saat-saat yang sulit. Dalam Kis 12:1-17, ketika Petrus ditahan di dalam penjara, “jemaat dengan tekun mendoakannya kepada Allah” (ay. 5). St. Yohanes Krisostomus memberikan penjelasan yang indah terhadap perikop tersebut:

“Doa tersebut merupakan doa yang berlandaskan kasih seorang anak. Semuanya berdoa bagi bapa mereka, bagi bapa yang mereka kasihi… Pelajarilah seperti apa perasaan umat beriman terhadap para pemimpin mereka. Mereka tidak memberontak atau mengamuk, melainkan mereka berdoa, karena doa merupakan pertolongan yang tak terkalahkan. Mereka tidak berkata: Kita bukan siapa-siapa, bagaimana mungkin kita dapat berdoa untuk dia? Sebaliknya mereka berdoa karena cinta kasih, tanpa memikirkan hal lain!”

Dalam Misa Inaugurasi untuk Paus yang baru, ketika Paus melakukan prosesi dari dalam Basilika menuju St. Peter’s Square, dinyanyikanlah Laudes Regiae[1], sebuah himne yang sekaligus pula merupakan doa untuk Paus yang baru. Doa yang dilambungkan di hadapan Allah ini sekaligus juga merupakan seruan untuk memohon pertolongan para kudus: dengan berseru tu illum adiuva, yang berarti tolonglah/topanglah penerus St. Petrus yang baru, terlihat pula kesatuan antara Gereja yang jaya (Gereja di surga) dan Gereja militant (Gereja di dunia). Gereja yang satu, dengan kata lain, merupakan Gereja yang bersatu dalam doa, dalam persekutuan dengan Tuhan, secara khusus dalam liturgi.

Baca :   Simulasi Deposito Bank Mandiri Syariah

Gereja yang Kudus:
Kisah Pentakosta mengingatkan kita akan adanya relasi antara Roh Kudus dan Gereja: Roh Kudus merupakan jiwa Gereja, sebagaimana dalam teks St. Paulus, Gereja merupakan Tubuh Kristus dan Yesus adalah kepalanya, maka yang namanya tubuh pun mesti memiliki jiwa. “Gereja itu kudus bukan karena jasa-jasanya, tetapi karena, dengan dihidupi oleh Roh Kudus, Gereja tetap memandang Kristus guna menyelaraskan diri kepada-Nya dan kasih-Nya” (Paus Benediktus XVI).

Kelahiran Gereja berhubungan erat dengan kedatangan Roh Kudus: ini berarti Gereja lahir berkat kuasa Allah dan kehendak-Nya, dan bukan karena keputusan atau kehendak manusia. Jadi, asal-usul Gereja bersifat ilahi dan manusia tidak akan pernah bisa menciptakan gereja.

Setelah mendengar khotbah perdana Petrus, banyak orang bertanya: apa yang harus kami lakukan? Jawabannya jelas: mereka harus bertobat, dibaptis, dan menerima Roh Kudus (Kis 2:38). Melalui baptisan, semua dosa dihapus dan mereka menerima rahmat pengudusan, dan karenanya baptisan menandai awal perjalanan menuju kekudusan di dalam Gereja. Terdapat hubungan antara pewartaan dan pertobatan, yang mengarah pada baptisan dan masuknya seseorang menjadi anggota Gereja. Sekali lagi aspek Gereja yang kudus terlihat jelas: para rasul berperan dalam mewartakan dan memberikan sakramen untuk menguduskan manusia. Ajaran para rasul dapat disebut sebagai ajaran yang suci, karena ia membantu kita untuk menghindari dosa dan memperjuangkan kekudusan.

Gereja yang Katolik:

Aspek universalitas dan katolisitas Gereja juga terlihat dalam dua peristiwa: (1) pembaptisan perwira Romawi, yakni Cornelius dan keluarganya oleh St. Petrus (Kis 10:1-48), (2) adanya catatan perjalanan Paulus menuju Roma, yang mana Kisah Para Rasul ditutup dengan pewartaan Paulus di Roma (Kis 28:11-30). Kardinal Ratzinger membantu kita memahami pentingnya makna Roma di kitab tersebut:

Inilah tema dari setiap bab dalam Kisah Para Rasul, yang menggambarkan transisi Injil dari bangsa Yahudi ke bangsa bukan Yahudi, dari Yerusalem menuju Roma. Dalam struktur Kisah Para Rasul, Roma, yang muncul di penutup kitab tersebut, mewakili dunia bangsa bukan Yahudi sebagai sebuah keseluruhan, dunia bangsa-bangsa, yang selalu dilihat sebagai lawan dari Umat Allah masa lampau. Kisah Para Rasul berakhir dengan kedatangan Injil di Roma—bukan seakan-akan akibat dari tindakan pengadilan terhadap Paulus tidak lagi menjadi perhatian, tetapi semata karena kitab ini bukanlah novel ataupun biografi, kedatangan Paulus di Roma menandai tujuan dari jalan yang dimulai di Yerusalem; Gereja universal—katolik—telah diwujudkan, dalam kesinambungan dengan Bangsa Terpilih masa lampau dan sejarahnya serta [Gereja] mengambil alih misinya. Dengan demikian Roma, sebagai simbol bagi dunia bangsa-bangsa, memiliki status teologis dalam Kisah Para Rasul; ia tidak bisa dipisahkan dari gagasan Katolisitas penginjil Lukas. (Behold The Pierced One, hal. 72)

Sebelum Pentakosta, Yesus sudah berkata bahwa turunnya Roh Kudus akan membuat para rasul menjadi saksi-Nya hingga ke ujung bumi. Dengan turunnya Roh Kudus dalam diri para rasul, mereka menjadi mampu untuk berbicara dalam bahasa yang berbeda-beda. Paus Benediktus menegaskan bahwa sejak hari lahirnya Gereja sudah memiliki ciri universal dan misioner, karena adanya kuasa Roh Kudus yang memampukan para rasul untuk berbicara dalam banyak bahasa. Dengan demikian, karya misi Gereja, pertama dan terutama merupakan karya Roh Kudus, yang pada saat bersamaan juga membutuhkan kerja sama manusia. Peristiwa ini sangat bertolak belakang dengan peristiwa pembangunan menara Babel, “ketika orang-orang ingin membangun sebuah jalan ke surga dengan tangan mereka dan berakhir dengan menghancurkan kapasitas untuk saling memahami. Dalam Pentakosta, Roh bersama dengan karunia lidah, menggambarkan bahwa kehadirannya menyatukan dan mengubah kekacauan (confusion) menjadi persekutuan (communion).” (Pope Benedict XVI, Homili Hari Raya Pentakosta, 4 Juni 2006 )

Baca :   Jelaskan Konstruksi Jembatan Terbaik Yang Pernah Dibangun Pada Zaman Pertengahan

Gereja yang Apostolik:
Yesus Kristus membangun Gereja-Nya di atas fondasi para rasul, dengan Petrus sebagai pemimpinnya. Agar misi yang dipercayakan Tuhan kepada mereka dapat tetap bertahan hingga akhir zaman, maka mereka pun perlu memilih para penerus mereka yang bertanggungjawab untuk mewartakan apa yang sudah diterima. Kita melihat hal ini dalam kisah pemilihan Matias, ketika Petrus berkata “biarlah jabatannya diberikan kepada orang lain” (Kis 1:21). Dengan kata lain, suksesi apostolik membantu kita untuk menelusuri asal-usul Gereja, dan karenanya membantu kita tiba pada kesimpulan bahwa Gereja Katolik adalah Gereja yang didirikan Yesus di atas para rasul.

Catatan Kaki

[1] Teks lengkap Laudes Regiae terdapat dalam teks Misa Inaugurasi Paus Benediktus XVI (dan juga Paus Fransiskus), yang dapat diakses oneline di sini: http://www.vatican.va/news_services/liturgy/2005/documents/ns_lit_doc_20050424_messa-inizio-pontif_it.html

Oktober 25, 2016 · oleh Cornelius · in Apologetika, Ekklesiologi, Gereja Katolik

Referensi:

Gereja yang Satu, Kudus, Katolik dan Apostolik: Pentakosta dan Kehidupan Gereja Perdana

Pertanyaan Sharing

  1. Apakah kalian merasakan kesatuan dalam Gereja Katolik? Sharingkan!
  2. Apakah pendapat kalian tentang Keselamatan diluar Gereja Katolik?
  3. Sharingkan pengalaman kalian dalam mengikuti misa dalam bahasa yang tidak kalian pahami! Apakah kalian tetap mengalami kehadiran Kristus dalam misa tersebut?
  4. Apakah yang kalian kagumi tentang Paus-paus yang sebagai penerus Santo Petrus? (misalnya: Paus Yohanes Paulus II, Paus Benediktus, Paus Fransiskus, dll)

Sebutkan Dan Jelaskan Sifat Sifat Gereja

Sumber: https://idkuu.com/jelaskan-sifat-sifat-gereja-yang-satu-kudus-katolik-dan-apostolik

Check Also

Cara Membuat Alat Pembengkok Besi Manual

Alumnice.co – Cara Membuat Alat Pembengkok Besi Manual Besi beton telah menjadi bagian yang hampir …