Perbedaan Besi H Beam Dan Wf

Alumnice.co – Perbedaan Besi H Beam Dan Wf

Besi baja merupakan salah satu bahan bangunan atau konstruksi yang memiliki fungsi penting. Salah satu jenis besi baja tersebut adalah besi H Beam. Sebelum pemasangan H-Beam untuk kebutuhan balok, kolom, tiang pancang, dan sebagainya, maka harus diketahui dahulu berapa ukuran H Beam yang ada di pasaran berikut dengan harganya.

Sekilas antara besi H-Beam dengan WF (Wide-Flange) terlihat sama. Namun kedua jenis profil baja ini sebenarnya memiliki beberapa perbedaan terkait dengan kegunaan dan bentuk tampilannya.

Informasi lebih lengkap tentang perbedaan H-Beam dan Besi WF, ukuran H Beam, merek, harga, dan kegunaannya akan dibahas lebih lengkap di dalam artikel ini. Simak langsung artikel tentang besi H Beam di bawah ini untuk mendapatkan informasi lebih lengkap!

Perbedaan Besi H Beam dan Besi WF

Besi baja merupakan bahan bangunan atau konstruksi yang memiliki beragam jenis, seperti besi baja H Beam. Jenis besi baja ini sering dibandingkan dengan besi WF. Lantas, apa sebenarnya perbedaan besi H Beam dan besi WF?

Berikut ini informasi tentang beberapa perbedaan besi H Beam dan besi WF, yaitu:

1. Perbedaan Ukuran atau Dimensi

Besi H Beam dan besi WF merupakan jenis besi baja yang digunakan dalam konstruksi bangunan. Namun, keduanya memiliki perbedaan pada bentuk dan ukuran atau dimensi.

Besi WF (Wide Flange) memiliki ukuran yang sedikit lebih besar dari pada besi H Beam. Ukuran besi WF standar adalah 200 mm x 100 mm. Sementara itu, ukuran H Beam standar adalah 100 mm x 100 mm dan memiliki bentuk balok seperti huruf H.

Meskipun kedua jenis besi baja ini memiliki ukuran yang sedikit berbeda, ketika membentuk struktur kedua jenis besi baja ini digabungkan agar lebih kuat atau kokoh.

Baca :   Sewaktu Mengeluarkan Napas Otot Tulang Rusuk Berelaksasi

2. Fungsi

Dari segi fungsi dan penggunaanya, karena H-Beam memiliki kekuatan yang lebih baik dibandingkan besi WF maka banyak diaplikasikan pada konstruksi bangunan gedung besar dan tinggi. Sedangkan besi baja WF lebih sering dipakai pada pekerjaan bangunan kecil dan sedang, seperti pada rumah.

H-Beam memiliki tinggi dan lebar yang sama sehingga otomatis memiliki daya tahan yang bagus. Besi WF dengan lebarnya setengah dari tingginya memberikan kekuatan yang tidak semaksimal H-Beam.

3. Perbedaan Harga

Selain memiliki perbedaan ukuran, besi WF dan besi H Beam juga memiliki perbedaan pada harganya. Pada umumnya besi WF dijual dengan harga yang lebih tinggi dari pada besi H Beam. Perbedaan harga kedua jenis besi baja ini karena adanya perbedaan ukuran atau dimensi.

Kegunaan Besi H Beam


Seperti yang sudah dijelaskan sebelumnya bahwa besi H Beam digunakan sebagai salah satu bahan konstruksi bangunan. Namun, secara spesifik sebenarnya apa fungsi dari besi baja H Beam dalam suatu konstruksi bangunan?


Berikut ini beberapa kegunaan atau fungsi dari besi baja H Beam dalam suatu konstruksi bangunan, yaitu:


1. Penguat Pondasi Konstruksi Bangunan

Fungsi utama besi H Beram adalah menjadi pondasi bangunan. Hal ini karena besi H Beam memiliki karakteristik yang kuat dan kokoh serta tidak mudah patah. Karakteristik besi H Beam ini tentu saja akan membuat konstruksi bangunan tetap kokoh dan tidak mudah rusak.

Selain itu, besi H Beam cocok digunakan sebagai pondasi bangunan karena mudah saling disambungkan melalui metode pengelasan atau penempaan. Tentu saja proses penyambungan tersebut harus dilakukan dengan benar.


2. Mempercepat Pengerjaan Proyek Konstruksi Bangunan

Penggunaan rangka besi baja H Beam dapat membuat pembangunan konstruksi bangunan lebih cepat selesai. Hal ini karena dimensi atau ukurannya besar, sehingga pengerjaan proyek bisa lebih cepat.

Baca :   Contoh Teks Laporan Hasil Observasi Tentang Covid-19


3. Sangat Cocok untuk Penopang Konstruksi Bangunan Besar

Jenis besi baja H Beam juga cocok digunakan sebagai pondasi dan tiang-tiang konstruksi bangunan berukuran besar dan berbobot berat. Penggunaan besi baja H Beam pada bangunan besar mampu membantu bangunan menopang beban atau olume besar.


4. Sebagai Penyeimbang Konstruksi Bangunan

Besi H Beam juga memiliki kegunaan sebagai penyeimbang konstruksi bangunan. Mengapa demikian? Hal ini karena bentuk besi H Beam yang menyerupai huruf H dengan bagian kanan dan kiri sama. Struktur bangunan yang dibuat dari jenis besi ini tentu akan center dan proporsional.


5. Membuat Bangunan Lebih Tahan Lama

Selain kuat, besi H Beam juga tidak mudah patah atau mengalami kerusakan lainnya. Bangunan dari besi H Beam juga lebih kokoh dan tahan terhadap guncangan keras, seperti gempa.

Karakteristik besi H Beam inilah yang bisa membuat bangunan lebih tahan lama bahkan bisa berdiri kokoh hingga puluhan tahun dalam kondisi baik.


6. Kegunaan Lainnya

Selain digunakan sebagai konstruksi bangunan, besi H Beam juga sangat cocok digunakan sebagai bahan pembuatan jembatan besar untuk jalur transportasi umum.

Ukuran H Beam


Berapa panjang H Beam? Berapa ukuran H Beam? Besi H Beam memiliki ukuran standar sebesar 100 mm x 100 mm. Namun, ada juga besi H Beam yang dibuat dengan ukuran yang lebih besar. Ukurannya memang dapat disesuaikan dengan kebutuhan yang diinginkan.

Berikut ini beberapa ukuran H Beam yang dapat dibuat, yaitu:

No

Ukuran

Berat (kg)

1.

100x100x6x8 mm (6 meter)

103

2.

150x150x6x8 mm (6 meter)

189

3.

125x125x6x8 mm (6 meter)

243

4.

200x200x6x8 mm (6 meter)

299

5.

250x250x6x8 mm (6 meter)

434

6.

100x100x6x8 mm (12 meter)

206

7.

125x125x6x9 mm (12 meter)

286

8.

125x125x5x7 mm (12 meter)

222

9.

150x150x7x10 mm (12 meter)

378

10.

200x200x8x12 mm (12 meter)

599

11.

175x175x7.5×11 mm (12 meter)

482

12.

250x250x9x14 mm (12 meter)

869

13.

300x300x10x15 mm (12 meter)

1128

14.

350x359x12x19 mm (12 meter)

1644

15.

400x400x13x21 mm (12 meter)

2064

Baca :   Bagian Kepanitiaan Yang Bertugas Membuat Susunan Acara Adalah

Merek Besi H Beam

Kini sudah banyak pabrik yang memproduksi dan menjual besi H Beam, sehingga merek besi H Beam pun cukup beragam. Masing-masing merek besi H Beam juga memiliki karakteristik, kualitas, dan harga berbeda-beda.

Berikut ini beberapa contoh besi H Beam yang terkenal memiliki kualitas tinggi, yaitu:

  • Krakatau Steel  (KS)
  • Gunung Garuda (GG)
  • Lautan Steel Indonesia (LSI)
  • IW Steel
  • Beton Jaya Manunggal

Harga Besi H Beam


Harga H Beam sangat bervariatif dan ditentukan oleh banyak faktor, seperti ukuran, merek, kualitas, pabrik pembuatnya, dan lain sebagainya. Rata-rata harga besi H Beam adalah Rp 1.000.000 hingga Rp 32.000.000.

Besi H Beam dengan ukuran paling kecil yaitu 100 x 100 x 6 x 8 mm sepanjang 6 meter dapat dibeli dengan harga Rp 1.289.972 hingga 1.430.600 per batangnya.

Sementara untuk ukuran paling besar 400 x400 x 13 x 21 mm dengan panjang 12 meter dapat dibeli dengan harga Rp 28.896.000 hingga Rp 31.992.000.

Ukuran H Beam standar adalah 100 x 100 mm, tetapi H Beam dapat dibuat dengan ukuran yang lebih besar menyesuaikan dengan kebutuhan konstruksi yang akan dibangun. Semakin besar dan berkualitas besi H Beam tentu saja harganya akan semakin mahal.

Perbedaan Besi H Beam Dan Wf

Sumber: https://www.pengadaan.web.id/2022/04/ukuran-h-beam.html

Check Also

Apa Yang Dimaksud Dengan Gas Inert

Alumnice.co – Apa Yang Dimaksud Dengan Gas Inert Dalam bidang pelayaran, ada banyak jenis kapal …