Organisasi Kepemudaan Yang Tidak Berlatar Belakang Suku Dan Kedaerahan

Alumnice.co – Organisasi Kepemudaan Yang Tidak Berlatar Belakang Suku Dan Kedaerahan

Sumpah Pemuda Dalam Bingkai Bhinneka Tunggal Ika (Materi PKN SMP Kelas 8 – Halaman 95 s/d 117)

Perubahan di berbagai belahan dunia banyak dipelopori oleh pemuda. Negara Kesatuan Republik Indonesia lahir karena dipertegas oleh sikap dan komitmen pemuda untuk berbangsa satu dan bertanah air satu, Indonesia. Komitmen untuk bangsa dan tanah air Indonesia diikrarkan para pemuda dalam Sumpah Pemuda 28 Oktober 1928. Sumpah pemuda menjadi sangat penting dalam sejarah bangsa Indonesia karena telah menjadi penegas arah perjuangan bangsa Indonesia.


Besarnya sumbangsih para pemuda dalam perjuangan membuktikan bahwa pemuda dapat menjadi harapan dan tulang punggung sebuah negara. Ir. Soekarno menyatakan


“Beri aku 1.000 orang tua, niscaya akan kucabut semeru dari akarnya. beri aku 10 pemuda, niscaya akan kuguncangkan dunia”.






Begitu besarnya peran pemuda Indonesia dalam mencapai kemerdekaan sepatutnya dipahami oleh generasi penerus bangsa. Pada gilirannya, kalian dapat menjadi generasi penerus yang dapat mempertahankan semangat Sumpah Pemuda.






A.









Arti dan Makna Sumpah Pemuda dalam Perjuangan Kemerdekaan Republik Indonesia.








1.









Peran Perjuangan Pemuda Dalam Organisasi Kepemudaan.



Peristiwa sejarah Soempah Pemoeda atau Sumpah Pemuda merupakan suatu pengakuan dari Pemuda – Pemudi Indonesia yang mengikrarkan satu tanah air, satu bangsa dan satu bahasa. Sumpah Pemuda dibacakan pada tanggal 28 Oktober 1928 hasil rumusan dari Kerapatan Pemoeda – Pemoedi atau Kongres Pemuda II Indonesia yang hingga kini setiap tahunnya diperingati sebagai hari Sumpah Pemuda.


Sumpah Pemuda merupakan babak baru bagi perjuangan yang bersifat local kedaerahan berubah menjadi perjuangan yang bersifat nasional. Para pemuda sadar bahwa perjuangan yang bersifat local adalah sia – sia. Mereka juga sadar bahwa hanya dengan persatuan dan kesatuan cita – cita kemerdekaan dapat diraih.

Pada tahun 1908, bangsa Indonesia mulai bangkit. Kebangkitan bangsa Indonesia ini ditandai dengan berdirinya Boedi Oetomo (Budi Utomo).
Berdirinya Budi Utomo mendorong bermunculannya organisasi Pemuda seperti :




Trikoro Dharmo didirikan oleh R. satiman Wiryosanjoyo,dkk di Gedung STOVIA Jakarta pada tahun 1915.
Trikoro Dharmo merupakan cikal bakal Jong Coffee. Trikoro Dharmo memiliki tiga visi mulia, yaitu :






a.





Sakti berarti Kekuasaan dan Kecerdasan.




b.





Budi berarti Bijaksana.




c.





Bhakti berarti kasih sayang.



Visi ini kemudian dikembangkan dalam Tiga (three) tujuan Trikoro Dharmo sebagai berikut :






a.





Mempererat tali persaudaraan antar siswa – siswi Bumi Putra pada sekolah menengah dan kejuruan.




b.





Menambah pengetahuan umum bagi anggotanya.




c.





Membangkitkan dan mempertajamperanan untuk segala bahasa dan budaya.

Dalam kongres pertamanya di Solo pada tanggal 12 Juni 1918, Trikoro Dharmo mengubah namanya menjadi Jong Java.Kongres juga menetapkan perubahan haluan organisasi, dari semula organisasi non politik menjadi organisasi politik. Pada kongres selanjutnya di tahun 1926, Jong Java menyatakan dalam anggaran dasarnya hendak menghidupkan rasa persatuan seluruh bangsa Indonesia serta kerja sama dengan semua organisasi pemuda dalam rangka membentuk ke – Indonesiaan. Dengan demikian, organisasi ini menghapus sifat Jawa – sentris serta mulai terbuka bekerja sama dengan pemuda – pemuda bukan Jawa.






2.









Jong Sumateranen Bond.




Organisasi kepemudaan Persatuan Pemuda – Pelajar Sumatera atau Jong Sumateranen Bond, didirikan pada tahun 1917 di Jakarta. Pada Kongres ketiga, Jong Sumateranen Bond melontarkan pemikiran Moh. Yamin, yaitu anjuran agar penduduk nusantara menggunakan bahasa Melayu sebagai bahasa pengantar dan bahasa persatuan. Jong Sumateranen Bond melahirkan tokoh – tokoh besar seperti Moh. Hatta, Moh. Yamin dan Bahder Johan.





3.









Jong Ambon, Jong Minahasa, Jong Celebes.




Jong Ambon didirikan pada tahun 1918. Selanjutnya, antara tahun 1918 – 1919, berdiri Jong Minahasa dan Jong Celebes. Salah satu tokoh yang lahir dari persatuan pemuda Minahasa adalah Sam Ratulangi.

Organisasi pemuda lainnya yang bergerak untuk mewujudkan cita – cita Indonesia merdeka adalah Sekar Rukun (1919), Jong Betawi (1927) dan Jong Bataks Bond (1925).Semua organisasi diatas nantinya mendorong lahirnya Sumpah Pemuda.


Organisasi kepemudaan yang tidak berlatar belakang suku dan kedaerahan adalah Perhimpunan Indonesia. Perhimpunan Indonesia paling gencar mengumandangkan persatuan bangsa Indonesia di Belanda. Perhimpunan Indonesia beranggotakan para pemuda dari berbagai suku dan pulau di Indonesia. Lahirnya berbagai organisasi pemuda dan adanya keinginan pemuda untuk bersatu, para pemuda menghimpunkan dirinya dalam Kongres Pemuda.


Pada tahun 1926, berbagai organisasi kepemudaan menyelenggarakan Kongres Pemuda I di Yogyakarta. Kongres Pemuda I, telah menunjukkan adanya kekuatan untuk membangun persatuan dari seluruh organisasi pemuda yang ada di Indonesia.
Kongres Pemuda I berhasil merumuskan dasar – dasar pemikiran bersama. Kesepakatan itu meliputi dua (2) hal berikut :






a.





Cita – cita Indonesia merdeka menjadi cita – cita semua pemuda Indonesia.




b.





Semua perkumpulan pemuda berdaya upaya menggalang persatuan organisasi pemuda dalam satu wadah.

Hasil kesepakatan ini mampu meningkatkan kemajuan yang mendukung arti pentingnya kesatuan dan persatuan antar organisasi pemuda. Hal ini merupakan prestasi besar pada saat itu.


Kongres Pemuda Ii atau dikenal sebagai Kongres Pemuda 28 Oktober 1928, dilaksanakan dalam tiga sesi di tiga tempat berbeda oleh penggagasnya, organisasi perhimpunan Pelajar – Pelajar Republic of indonesia (PPPI) yang beranggotakan pelajar dari seluruh wilayah Republic of indonesia. Kongres tersebut dihadiri oleh berbagai wakil organisasi kepemudaan, yaitu Jong Java, Jong Batak, Jong Celebes, Jong Sumateranen Bond, Jong Islamieten Bail, Jong ambon dan lainnya serta pengamat dari pemuda Tionghoa seperti Kwee Thiam Hong, John Lauw Tjoan Hok, Oey Kay Siang dan Tjoi Djien Kwie.


Rapat Pertama, Sabtu 27 Oktober 1928, di Gedung Katholieke Jongenlingen Bail (KJB) Waterlooplein, dulu Lapangan Banteng. Dalam sambutannya, Ketua PPPI Sugondo Djojopoespito berharap kongres ini dapat memperkuat semangat persatuan dalam sanubari para pemuda. Acara dilanjutkan denga uraian Muhammad Yamin tentang arti dan hubungan persatuan dan pemuda. Menurutnya ada lima faktor yang bisa memperkuat persatuan Indonesia, yaitu Sejarah, Bahasa, Hukum Adat, Pendidikan dan Kemauan.

Rapat Kedua, Minggu, 28 Oktober 1928, di Gedung Oost Java Bioscoop, membahas masalah pendidikan. Kedua pembicara, Poernomo Woelan dan Sarmidi Mangoensarkoro, berpendapat bahwa anak harus mendapat pendidikan kebangsaan, harus pula ada keseimbangan antara pendidikan di sekolah dan di rumah. anak juga harus dididik secara demokratis.

Pada Rapat Penutup, di gedung Indonesische Clubgebouw di Jalan Kramat Raya 106, Sunario menjelaskan pentingnya nasionalisme dan demokrasi selain gerakan kepanduan. Ramelan mengemukakan, gerakan kepanduan tidak bisa dipisahkan dari pergerakan nasional. Gerakan kepanduan sejak dini mendidik anak – anak disiplin dan mandiri, hal – hal yang dibutuhkan dalam perjuangan.




Adapun Panitia Kongres Pemuda sebagai berikut :




Ketua


Soegondo Djojopoespito (PPPI)

Wakil Ketua

R.Grand. Djoko Marsaid (Jong Coffee)

Sekretaris


Muhammad Yamin (Jong Sumateranen Bond)

Bendahara


Amir Sjarifuddin (Jong Batak Bail)

Pembantu I

Djohan Mohammad Tjai (Jong Islamieten Bond)

Pembantu 2


R. Katja Soengkana (Pemuda Indonesia)

Pembantu III


Senduk (Jong Celebes)

Pembantu 4

Johanes Leimena (Jong Ambon)

Pembantu 5

Rochjani Soe’oed (Pemoeda Kaoem Betawi)

Rumusan Sumpah Pemuda ditulis oleh Muhammad yamin pada selembar kertas ketika Mr. Sunario, sebagai utusan kepanduan tengah berpidato pada sesi terakhir kongres. Sumpah tersebut awalnya dibacakan oleh Soegondo dan kemudian dijelaskan secara panjang lebar oleh Muh. Yamin.




Isi dari Sumpah Pemuda Hasil Kongres Pemuda Kedua adalah sebagai berikut :




PERTAMA

Kami poetra dan verse Republic of indonesia, mengakoe bertoempah darah jang satoe, Tanah Indonesia. (Kami Putra dan putri Indonesia, Mengaku bertumpah darah yang satu, Tanah Republic of indonesia)

KEDOEA

Kami poetra dan poesy Indonesia, Mengakoe berbangsa jang satoe, bangsa Indonesia (Kami Putra dan Putri Indonesia, Mengaku berbangsa yang satu, Bangsa Republic of indonesia)

KETIGA

Kami poetra dan poetry Republic of indonesia, Mendjoendjoeng bahasa persatoean, Bahasa Indonesia. (Kami Putra dan Putri Indonesia, Menjungjung Bahasa Persatuan, bahasa Republic of indonesia)

Dalam peristiwa Sumpah Pemuda yang bersejarah tersebut, diperdengarkan lagu kebangsaan Indonesia untuk yang pertama kali yang diciptakan oleh W.R. Soepratman. Lagu Republic of indonesia Raya dipublikasikan pertama kali pada tahun 1928 pada media cetak surat kabar
Sin Po

dengan mencantumkan teks yang menegaskan bahwa lagu itu adalah lagu kebangsaan. Lagu itu sempat dilarang oleh pemerintah colonial Belanda, tetapi para pemuda terus menyanyikannya.


Gema Sumpah Pemuda terus menjalar dalam dada generasi muda Republic of indonesia pada waktu itu, termasuk para pemuda keturunan Arab yang ada di Indonesia. Para pemuda keturunan Arab yang dimotori oleh AR Baswedan melaksanakan Kongres di Semarang dan menyatakan Sumpah Pemuda Keturunan Arab. Sumpah ini dilakukan oleh pemuda – pemuda peranakan Arab pada tanggal 4 – 5 Oktober 1934. dalam kongres ini, mereka bersepakat untuk mengakui Indonesia sebagai tanah air mereka karena sebelumnya kalangan keturunan Arab beranggapan bahwa tanah air mereka adalah negeri – negeri Arab dan senantiasa berorientasi ke Arab.





2.









Arti dan Makna Sumpah Pemuda Dalam Perjuangan Kemerdekaan Republik Indonesia.



Sumpah Pemuda pada tanggal 28 Oktober 1928 bukan hanya menggerakkan para pemuda untuk meraih kemerdekaan, tetapi juga mempertegas jati diri bangsa Indonesia sebagai sebuah negara. Sumpah Pemuda telah menjadi jiwa dan semangat yang terus terpatri dalam hati sanubari para pemuda. Suatu semangat yang dibangun atas dasar kesamaan nasib dan cita – cita, yang kemudian dibungkus dengan komitmen untuk senasib sepenanggungan sebagai suatu bangsa, satu tanah air yang pertama – tama ditandai dengan disepakatinya bahasa universal antar bangsa, bahasa Indonesia.


Semangat Sumpah Pemuda mencapai puncaknya pada tanggal 17 agustus 1945 ketika Soekarno – hatta atas nama bangsa Indonesia memproklamirkan kemerdekaan Indonesia. Sejak itu, Indonesia terdiri atas berbagai etnis, agama dan golongan menjadi bangsa yang merdeka dan bersatu. Kemerdekaan memberikan kesempatan bagi bangsa Indonesia untuk mewujudkan masyarakat yang bersatu, berdaulat, adil dan makmur.


Semangat Sumpah Pemuda harus tetap ada setelah kemerdekaan bangsa Indonesia diraih. Persatuan dan kesatuan bangsa Indonesia akan hancur apabila bangsa Indonesia tidak lagi memiliki semangat bertanah air satu, berbangsa satu dan berbahasa satu, yaitu Indonesia.


Baca :   Seni Kriya Tenun Dan Batik Mulai Dibuat Sejak



Semangat Sumpah Pemuda dapat dijabarkan dalam nilai – nilai berikut ini :








a.









Kami Putra dan Putri Indonesia, Mengaku Bertumpah darah yang satu, Tanah Republic of indonesia.




Tanah Indonesia adalah seluruh wilayah Indonesia, baik di darat dan di laut. NKRI memiliki luas wilayah daratan dan lautan sebesar 5.180.053 km. Wilayah yang luas ini menempatkan Republic of indonesia sebagai negara terluas ke – 7 di dunia setelah Rusia, Kanada, Amerika serikat, Cina, Brasil dan Australia.

Menurut letak astronomi, Republic of indonesia terletak pada six LU (Lintang Utara) – 11 LS (Lintang Selatan) dan antara 95 BT (Bujur Timur) – 141 BT (Bujur Timur). Indonesia disebut juga Nusantara. Nusantara berarti kepulauan yang terpisahkan oleh lautan. Jumlah kepulauan yang dimiliki Indonesia sebanyak thirteen.466 pulau.


Tanah Indonesia sangat indah dan kaya. Bangsa lain menyebut Indonesia sebagai Zamrud Khatulistiwa. Sebagai warga negara, kita sepatutnya bangga terhadap tanah air Indonesia. Kita hidup di negeri yang sangat indah. Bangsa lain yang hidup di tanah yang kering dan gersang pun rindu akan tanah airnya. Janganlah kita rindu dan cinta tanah air karena kita berada di negara orang lain. Kita bangun kecintaan dan kebanggaan terhadap tanah air Indonesia sekarang ini dengan aksi nyata seperti menjaga dan memperhatikan lingkungan sekitar kita.





b.









Kami Putra dan Putri Republic of indonesia, mengaku Berbangsa yang Satu, Bangsa Indonesia.




Pengakuan kita sebagai bangsa Republic of indonesia merupakan bentuk dari paham kebangsaan.Pahamkebangsaan disebut juga kesadaran berbangsa. Rasa kebangsaan Indonesia tumbuh dari sejarah panjang bangsa. Berawal dari hasrat ingin bersatu penduduk yang mempunyai latar belakang yang sangat majemuk, kemudian berkembang menjadi keyakinan untukmenjadi satu bangsa yang akhirnya dideklarasikan oleh sejumlah pemuda pada saat Kongres Pemuda tanggal 28 Oktober 1928.


Kita sebagai generasi penerus mempunyai kewajiban untuk melestarikannya. Pelestarian rasa kebangsaan Indonesia merupakan

salah satu usaha untuk tetap tegaknya Negara Kesatuan Republic Indonesia (NKRI). Sebagai bangsa, kita tetap harus optimis, karena masih banyak potensi bangsa ini yang dapat dikembangkan demi tetap terpeliharanya rasa kebangsaan dan dapat dijadikan pijakan untuk usaha – usaha memelihara dan meningkatkan rasa kebangsaan Indonesia itu sendiri.






c.









Kami Putra dan Putri Indonesia, Menjungjung Bahasa Persatuan, Bahasa Indonesia.



Sumpah Pemuda menegaskan bahwa bahasa persatuan adalah bahasa Indonesia. Bahasa Indonesia memiliki peran yang sangat menentukan dalam perkembangan kehidupan bangsa Indonesia. Dalam masa perjuangan kemerdekaan, bahasa Indonesia berhasil menjadi alat komunikasi untuk membangkitkan dan menggalang semangat kebangsaan dan semangat perjuangan dalam mengantarkan rakyat Republic of indonesia ke depan pintu gerbang kemerdekaan. Kenyataan sejarah itu berarti bahwa bahasa Indonesia sebagai bahasa persatuan telah berfungsi secara efektif sebagai alat komunikasi antar suku, antar daerah dan bahkan antar budaya.

Bahasa Indonesia ditetapkan sebagai bahasa negara. Bahasa Indonesia menjadi alat komunikasi dalam kehidupan bermasyarakat, berbangsa dan bernegara. Bahasa Republic of indonesia tidak hanya digunakan sebagai bahasa resmi dalam penyelenggaraan kehidupan negara dan pemerintahan, tetapi juga sebagai bahasa pengantar pada jenis dan jenjang pendidikan, sebagai bahasa perhubungan nasional (terutama dalam kaitannya dengan perencanaan dan pelaksanaan pembangunan nasional), sebagai sarana pembinaan dan pengembangan kebudayaan nasional.


Kedudukan bahasa Indonesia sebagai bahasa persatuan dan bahasa negara masih harus terus dimantapkan. Kita semua tentunya sudah terampil berkomunikasi dengan menggunakan bahasa Indonesia. hanya seringkali seorang siswa tidak menggunakan bahasa Indonesia dengan baik dan benar. Penggunaan bahasa Indonesia dengan baik dan benar mempertegas jati diri kita sebagai bangsa.





B.









Memaknai Semangat Kejuangan Pemuda dalam Perjuangan Kemerdekaan Republik Indonesia.








Peserta dan panitia Kongres Pemuda II diantaranya :






NO





PESERTA DAN PANITIA KONGRES PEMUDA Two



ane

Soegondo Djojopoespito

PPPI

2

R.K. Djoko Marsaid

Jong Java

3

Muhammad Yamin

Jong Sumateranen Bail

four

Amir Sjarifuddin


Jong Bataks Bail

5

Djohan Mohammad Tjai

Jong Islamieten Bail

6

R. Katja Soengkana

Pemoeda Indonesia

7

Senduk


Jong Celebes

eight

Johanes Leimena


Jong Ambon

9

Rochjani Soe’oed

Pemoeda Kaoem Betawi

Dalam kamus bahasa Republic of indonesia, pemuda adalah orang muda laki – laki. Pemuda dikaitkan dengan Sumpah Pemuda tentunya menyangkut pemuda dan pemudi. Menurut Undang – Undang No. 40 Tahun 2009 tentang Kepemudaan dalam Pasal one dinyatakan bahwa pemuda adalah warga negara Indonesia yang memasuki periode penting pertumbuhan dan perkembangan yang berusia sixteen sampai thirty tahun. Dilihat dari definisi tersebut hanya menunjukkan pada definisi pemuda dengan ukuran biologis semata. Pemuda bukanlah kategori universal biologis, melainkan suatu keadaan sosial yang berubah yang muncul pada waktu tertentu dan pada kondisi yang jelas. Anak muda mendapatkan lebih banyak tanggung jawab dibandingkan anak – anak, namun masih terikat control orang dewasa. Pada fase dari anak – anak menuju dewasa biasanya melibatkan fase pemberontakan.


Dalam sejarah perjuangan bangsa Indonesia, para pemuda telah mampu memanfaatkan fase gejolak kepemudaan untuk diarahkan menjadi daya dorong dalam memperjuangkan kemerdekaan Indonesia. Sejarah mencatat organisasi pergerakan nasional pertama, yaitu Boedi Oetomo, didirikan oleh mahasiswa Stovia di Batavia. Mahasiswa tentunya termasuk dalam golongan pemuda. Gelora untyk berjuang juga diwujudkan dalam bentuk organisasi pemuda lainnya seperti Jong Java, jong Celebes, jong Sumateranen Bail, dan lain – lain.

Makin banyaknya organisasi pemuda yang bermunculan seperti Budi Utomo mendorong kaum intelektual pada saat itu untuk membentuk gerakan yang senada dan turut ambilbagian dalam sejarah pergerakan nasional. Berawal dari aktivis Perhimpunan Pelajar di negeri Belanda dan klub belajar (Aglemen Studie Guild) yang dipimpin Soekarno di Bandung, dibentuklah Partai Nasional Indonesia. Selain itu, ada juga Partai Bangsa Indonesia yang kemudian berubah menjadi Partai Republic of indonesia Raya yang berasal dari Indische Studie Society di Surabaya.


Partai Nasional Indonesia (PNI) didirikan pada tahun 1927. Digawangi oleh tokoh – tokoh besar seperti Ir. Soekarno, Dr. Cipto Mangunkusumo, Ir. Anwari, Sartono SH, Budiarto SH dan Dr. Samsi, PNI tumbuh dan berkembang menjadi salah satu partai politik berpengaruh pada saat itu. Apabila kita bandingkan tahun berdirinya PNI dan tahun kelahiran Soekarno pada tahun 1901, Soekarno pada waktu itu lebih kurang berusia 26. Usia 26 tahun merupakan usia yang masih muda dan memiliki semangat muda, yaitu semangat untuk mengubah bangsa ini lebih baik.


PNI sebagai partai nasionalis termasuk mampu berkembang dengan sangat pesat karena semua golongan dirangkul untuk bergabung dan bersatu. PNI makin menunjukkan pengaruhnya dalam melawan penjajahan pada saat itu. Tahun 1927, PNI membentuk sebuah badan koordinasi dari berbagai macam aliran untuk menggalang kesatuan aksi melawan penjajahan. badan tersebut diberi nama PPPKI

(Pemufakatan Perhimpunan Politik Kebangsaan Indonesia). Selanjutnya, pada tahun 1929, PNI melakukan kongres dan mencetuskan cita – cita sosialisme dan semangat not koperasi. Berita ini pun mulai memicu reaksi dari pemerintahan colonial Belanda.
Pemerintah Belanda menangkap para pemimpin PNI, yakni :



Kemudian, keempat tokoh tersebut disidangkan di Pengadilan bandung pada tahun 1930.


Dalam persidangan itu, Ir. Soekarno mengajukan pembelaan dengan menyampaikan pidato yang berjudul


“Indonesia Menggugat”.



Hakim pada saat itu adalah Mr. Dr. R. Siegembeek van Hoekelen.
Pembela para tokoh Indonesia adalah






3.





Idik Prawiradiputra SH.

Namun, karena lemahnya posisi bangsa Indonesia pada saat itu, keempat tokoh itu dinyatakan bersalah dan Pengadilan Negeri Bandung menjatuhkan hukuman pidana kepada Ir. Soekarno dengan iv tahun penjara, Maskun ii tahun penjara, gatot mangkupraja one tahun 8 bulan penjara dan Suriadinata 1 tahun 3 bulan penjara.


Dinginnya penjara, kejamnya sipir penjara tidak mengubah asa para pemuda Indonesia untuk memperjuangkan kemerdekaan. Bahkan, gerakan perjuangan para pemuda makin gencar dilakukan di seluruh Indonesia. Sejarah mencatat beberapa pejuang nasional yang berjuang dan meninggal di usia muda.










Para pahlawan tersebut diantaranya :








1.









Wage Rudolf Supratman.




Wage Rudolf Supratman lahir pada tanggal nineteen Maret 1903, di Purworejo dan wafat pada tanggal 17 Agustus 1938 ketika berusia 35 tahun.


Wage Rudolf Supratman merupakan sosok penting dalam peristiwa Sumpah Pemuda pada tanggal 28 oktober 1928. pada saat penutupan Kongres Pemuda 2 di Gedung Indonesische Clubhuis. Supratman memperdengarkan lagu ciptaannya berjudul “Indonesia” melalui gesekan biola. Semua peserta kongres yang hadir menyambut dengan luar biasa serta memberikan ucapan selamat. Hingga saat ini, lagu ciptaan Supratman berjudul “Indonesia Raya” menjadi lagu kebangsaan negara Indonesia.


Sebelum Indonesia merdeka, sangat sulit untuk menyanyikan lagu kebangsaannya sendiri. Pada saat itu, lagu Indonesia Raya terus dipatri dalam jiwa para pemuda karena setiap pagi dinyanyikan sebelum belajar. Mudah – mudahan semangat lagu Indonesia Raya dapat membangun jiwa dan badan bangsa Indonesia untuk menuju kehidupan yang lebih baik.

Chairil Anwar adalah penyair angkatan ’45 yang terkenal dengan puisinya yang berjudul “Aku”. Berkat puisinya itu, ia memiliki julukan “Si Binatang Jalang”. Chairil lahir di Medan, 26 Juli 1922. Ia adalah putra mantan Bupati Indragiri, Riau dan masih memiliki ikatan keluarga dengan Perdana Menteri Pertama Indonesia, Sutan Sjahrir. Ia bersekolah di Hollandsch – Inlandsche School (HIS) yang kemudian dilanjutkan di MULO, tetapi tidak sampai tamat. walaupun latar belakang pendidikannya terbatas, Chairil Anwar menguasai tiga bahasa, yaitu Inggris, Belanda dan Jerman.

Ia mulai mengenal dunia sastra di usia 19 tahun. Namanya mulai dikenal ketika tulisannya dimuat dalam majalah Nisan pada tahun 1942. Sebagai seorang penyair, kondisi sosial dan perjuangan bangsa Indonesia mengilhami pembuatan puisinya. Chairil Anwar menciptakan karya yang sangat terkenal bahkan sampai saat ini seperti “Krawang Bekasi” dan “Aku”.


Belum genap 27 tahun, Chairil meninggal dunia. walaupun hidupnya di dunia sangat singkat, Chairil Anwar dan karya – karyanya sangat melekat pada dunia sastra Indonesia. Karya – karya Chairil juga banyak diterjemahkan kedalam bahasa asing, antara lain bahasa Inggris, Jerman dan Spanyol. Sebagai tanda penghormatan, dibangun patung dada Chairil Anwar di Jakarta.

Wolter Monginsidi merupakan Pahlawan Nasional Indonesia yang ikut memperjuangkan kemerdekaan Republic of indonesia. Beliau lahir di Manado, pada fourteen Februari 1925 dan wafat di usia 24 tahun pada five September 1949. Semangat juang Wolter muda muncul karena melihat penjajahan di Bumi Pertiwi yang tiada berkesudahan dan makin menjadi – jadi.


Banyak perlawanan terhadap penjajah yang dipimpin oleh Wolter muda ini. Pada tanggal 28 Februari 1947, ia ditangkap oleh bala tentara Belanda di Sekolah SMP Nasional Makassar. Wolter Monginsidi kemudian dipenjara. Kakinya dirantai dan dikurung di balik terali besi.


Sebagai pemuda yang pantang menyerah dan memiliki semangat juang tinggi, ia tak lantas putus asa dan menyerah begitu saja. Tanggal 17 Oktober 1948, bersama dengan Abdullah Hadade, HM Yoseph dan Lewang Daeng Matari, Wolter berhasil melarikan diri dari penjara melalui cerobong asap dapur. Sayang sekali, Wolter hanya bisa menghirup udara kebebasannya selama 10 hari.


Wolter divonis hukuman mati pada tanggal 26 maret 1949. Robert Wolter Monginsidi menulis banyak rangkaian kata penuh makna yang menunjukkan kesetiaannya terhadap ibu Pertiwi. “Raga boleh mati, Tapi perjuangan jalan terus”, Jangan takut melihat masa yang akan datang. Saya telah turut membersihkan jalan bagi kalian meskipun belum semua tenagaku kukeluarkan”. “Memang betul, bahwa ditembak bagi saya berarti kemenangan batin dan hukuman apapun tidak membelenggu jiwa …”.


Hari Senin tanggal 05 September 1949, Robert Wolter Monginsidi menolak menutup matanya ketika dieksekusi. Ia berkata “Dengan hati dan mata terbuka, aku ingin melihat peluru penjajah menembus dadaku”. Lalu, Wolter berteriak “Merdeka … merdeka … merdeka …!. dan peluru menghantam tubuhnya. Wafatlah ia di usia yang masih begitu muda, 24 tahun.


Wolter Monginsidi mengantongi banyak penghargaan dan gelar, antara lain ia dianugerahkan pemerintah Republic of indonesia Bintang Gerilya pada tahun 1958 dan Bintang Maha Putera Kelas III pada tahun 1960, serta ditetapkan sebagai Pahlawan Nasional pada tahun 1973.

I Gusti Ngurah Rai lahir di Badung, 30 Januari 1917. I Gusti Ngurah Rai merupakan anak dari seorang camat Petang, I Gusti Ngurah Palung. Tertarik dengan dunia militer sejakkecil, ngurah Rai bergabung dengan HIS Denpasar, lalu melanjutkan dengan MULO yang ada di Malang. Tak cukup sampai disana, ia kemudian bergabung dengan sekolah kader militer, Prayodha bali, Gianyar. Pada tahun 1940, Ngurah Rai dilantik sebagai Letnan II yang kemudian melanjutkan pendidikan di Corps Opleiding Voor Reserve Officieren (CORO), Magelang dan pendidikan Artileri, Malang.


Setelah Indonesia merdeka pada tahun 1945, I Gusti Ngurah Rai diangkat menjadi Komandan Tentara keamanan Rakyat (TKR) sunda kecil. Sebagai Komandan TKR Sunda Kecil, Ngurah Rai merasa perlu untuk melakukan konsolidasi dengan pimpinan TKR Pusat dimana saat itu bermarkas di Yogjakarta. Sampai di Yogjakarta, Ngurah rai dilantik menjadi Komandan resimen Sunda Kecil berpangkat letnan colonel.


Kembali dari Yogjakarta dengan bantuan persenjataan, Ngurah Rai mendapati bahwa Belanda telah menduduki Bali dengan mempengaruhi raja – raja Bali. Bersama Ciung Wanara, pasukan kecil Ngurah rai, pada tanggal 18 November 1946, menyerang Tabanan yang menghasilkan satu datasemen belanda dengan persenjataan lengkap menyerah. Hal ini memicu Belanda untuk menyerang Ngurah Rai dan pasukannya. Pertahanan demi pertahanan yang dibentuk Ngurah Rai hancur hingga sampai pada pertahanan terakhir Ciung Wanara, Desa Margarana, Ngurah Raid an pasukannya meninggal semua. Perang tersebut dikenal dengan perang Puputan Margarana karena sebelum gugur, Ngurah Rai sempat meneriakkan kata “Puputan” yang berarti perang habis – habisan. Peristiwa tersebut terjadi pada tanggal 20 Nov 1946.


Berkat usahanya tersebut, Ngurah rai mendapatkan gelar Bintang mahaputra dan kenaikan pangkat menjadi Brigjen TNI (Anumerta). Tak hanya itu, ia juga mendapatkan gelar pahlawan nasional berdasarkan SK Presiden RI No.63 / TK / 1975 tanggal nine Agustus 1975.


Kemerdekaan bangsa Indonesia tidaklah didapatkan dengan mudah. Pemaparan diatas menggambarkan bahwa perjuangan untuk meraih kemerdekaan dilakukan oleh semua lapisan masyarakat termasuk pemuda. Pemuda bahkan menjadi pejuang terdepan dalam menghadapi Belanda. Beberapa tokoh pemuda yang digambarkan diatas berjuang karena terinspirasi untuk mempersatukan bangsa Republic of indonesia seperti yang diamanatkan oleh Sumpah Pemuda pada tahun 1928.


Pejuang lainnya yang berusia muda dan berjuang mengorbankan tenaga harta dan nyawa masih banyak yang tidak tercatat dalam sejarah. Untuk mengenal lebih dalam tokoh pejuang dari kalangan pemuda.

Beragamnya latar belakang peserta Kongres Pemuda menunjukkan bahwa pemuda sudah dapat bersatu dan bergerak untuk mempersatukan bangsa Indonesia. Hal ini seperti dinyatakan dan digelorakan dalam Sumpah Pemuda 28 oktober 1928. Isi teks Sumpah pemuda memiliki peranan yang sangat penting. Melalui sumpah pemuda, tanah air, bangsa dan bahasa dapat diwujudkan untuk bersatu. Dengan sumpah pemuda pula, perjuangan yang dilakukan oleh bangsa Indonesia tidak lagi bersifat kedaerahan, tetapi sifatnya sudah nasional hingga akhirnya kemerdekaan dapat dicapai.


dari sejarah Sumpah Pemuda ini, dapat kita ambil nilai – nilai persatuan dan kesatuan bangsa dan membuktikan bahwa ternyata berbagai perbedaan dapat disatukan. Walaupun Sumpah Pemuda terjadi di zaman dahulu, tetapi ada nilai – nilai luhur yang masih bisa kita terima dan kita amalkan.




Adapun nilai – nilai luhur yang terkandung dalam Sumpah pemuda adalah sebagai berikut :








1.









Cinta Bangsa dan Tanah Air.




Sumpah Pemuda berisi ikrar satu tanah air, satu bangsa dan satu bahasa, yaitu bahasa Indonesia. Inilah wujud dari rasa cinta bangsa dan tanah air (nasionalisme) yang dinyatakan para pemuda di tahun 1928. Cinta terhadap bangsa dan tanah air artinya kita setia dan bangga terhadap bangsa dan negara Indonesia.

Sumpah Pemuda dirumuskan dan diikrarkan oleh pemuda dari daerah, suku, agama dan golongan yang berbeda. Perbedaan tidak menjadi penghalang bagi para pemuda untuk bersatu dalam satu wadah, yakni satu bangsa Indonesia.


Ikrar ini kemudian dilanjutkan dalam bentuk bersatu padu untuk berjuang melawan penjajah demi mendapatkan kemerdekaan. Para pemuda benar – benar sadar jika berjuang tanpa persatuan, tak akan menang dan berhasil. Penjajahan tak mungkin berakhir jika rasa persatuan tidak tercipta antar pemuda dan pemudi di seluruh tanah air Indonesia.


“Bersatu Kita Teguh, Bercerai Kita Runtuh”,



itulah gambaran pentingnya persatuan bagi bangsa Republic of indonesia.






iii.









Sikap Rela Berkorban.




Rela berkorban artinya kesediaan dengan ikhlas untuk memberikan segala sesuatu yang dimilikinya, sekalipun menimbulkan penderitaan bagi dirinya sendiri. Rela berkorban untuk kepentingan banyak orang terlebih untuk kepentingan bangsa dan negara akan memperkuat persatuan dan kesatuan.


Begitu juga yang dilakukan oleh para pemuda dalam peristiwa Sumpah Pemuda maupun dalam perjuangan merebut kemerdekaan, para pemuda dengan ikhlas berkorban untuk bangsa dan negara tanpa mengharapkan imbalan meski telah mengorbankan banyak tenaga dan pikiran demi kemerdekaan bangsa.





4.









Mengutamakan Kepentingan Bangsa.




Sumpah Pemuda dan perjuangan pemuda merebut kemerdekaan menunjukkan bahwa para pemuda tak mementingkan daerah atau golongannya masing – masing. Pemuda hanya memikirkan bagaimana bangsa Republic of indonesia dapat bersatu padu untuk mengusir penjajah dan mencapai kemerdekaan.





5.









Dapat Menerima dan Menghargai Perbedaan.




Perbedaan latar belakang daerah, suku dan agama peserta kongres Pemuda tidak menyurutkan tekad pemuda untuk bersatu. Berbagai perbedaan bukan untuk dipermasalahkan melainkan untuk diterima dan dihargai sebagai sebuah kekayaan bangsa Indonesia. Pemuda menerima dan menghargai perbedaan demi terwujudnya satu bangsa, yaitu Republic of indonesia.





six.









Semangat Persaudaraan.




Semangat persaudaraan dilandasi oleh semangat kekeluargaan. Kekeluargaan didasarkan saling menyayangi dan bertanggung jawab dalam mempertahankan nilai – nilai keluarga. Sikap kekeluargaan dalam masyarakat Republic of indonesia bukan hanya didasarkan oleh ikatan darah. Sebagai sebuah bangsa, bangsa Indonesia adalah bersaudara sehingga harus saling menghormati dan tolong – menolong dengan penuh keikhlasan dan kasih sayang. Dengan tingginya semmangat kekeluargaan tersebut, pemuda – pemudi Indonesia berikrar mengantarkan bangsa Indonesia untuk berbangsa dan bertanah air yang satu.






seven.









Meningkatkan Semangat Gotong Royong atau Kerja Sama.




Gotong – royong berarti bekerja bersama – sama untuk mencapai suatu hasil yang didambakan. Gotong – royong merupakan budaya bangsa Indonesia. gotong – royong merupakan suatu usaha atau pekerjaan yang dilakukan tanpa pamrih dan secara sukarela oleh semua warga menurut batas kemampuannya masing – masing. Gotong – royong juga memiliki nilai kerja sama. para pemuda telah bergotong – royong secara sukarela menurut kemampuannya masing – masing. Kemerdekaan bangsa Indonesia merupakan bukti nyata dari gotong – royong dan kerja sama yang dilakukan bangsa Indonesia.






C.









Nilai Semangat Sumpah Pemuda Masa Sekarang.




Ir. Soekarno mengatakan


“Beri aku ane.000 orang tua, niscaya akan kucabut semeru dari akarnya. Beri aku 10 pemuda, niscaya akan kuguncangkan dunia”

. Maksud dari 10 bukanlah jumlah ten pemuda melainkan penggambaran betapa dahsyatnya apa yang bisa dilakukan pemuda dalam melakukan perubahan.


Pemuda adalah mereka yang memiliki keinginan kuat, semangat tinggi, cita – cita yang digantungkan di bintang, memiliki semangat yang terus berkobar. Pemuda adalah mereka yang berjuang dengan semangat menggapai nilai – nilai luhur bangsa dan agamanya. Pemuda adalah mereka yang mempunyai cita – cita dan bersungguh – sungguh untuk mewujudkannya. Pemuda adalah mereka yang terus melakukan perubahan, mulai dari perubahan diri, keluarga, masyarakat, bangsa, negara dan agama. Pemuda merupakan generasi penerus, generasi pengganti dan generasi pembaharu pendahulu mereka. Pemudalah yang akan menjadi tonggak perubahan suatu bangsa. Baik buruknya suatu bangsa dapat dilihat dari pemudanya.


Pasal one Ayat 1 UU No. 40 Tahun 2009, tentang Kepemudaan mendefinisikan pemuda adalah warga negara Indonesia yang memasuki periode penting pertumbuhan dan perkembangan yang berusia 16 sampai 30 tahun. Kemudian, Pasal 1 Ayat 2 menyebutkan Kepemudaan adalah berbagai hal yang berkaitan dengan potensi, tanggung jawab, hak, karakter, kapasitas, aktualisasi diri dan cita – cita pemuda.


Baca :   Langkah Terakhir Dalam Mencari Gagasan Pokok Teks Laporan Observasi Adalah

Menurut UU, Pemuda itu usianya 30 tahun ke bawah. Apabila berusia 31 tahun keatas, tidak lagi disebut pemuda. Kalaupun ada yang usianya antara forty – fifty tahun menganggap diri mereka masih muda, itu mungkin mendefinisikan pemuda tidak dibatasi usia. Selama masih memiliki semangat muda, berapapun usianya, masih bisa dianggap sebagai pemuda. Siswa SMP Kelas 8 berusia diantara xiii dan xiv tahun, belum dapat dinyatakan sebagai pemuda, tetapi semangat, potensi, karakter dan cita – cita haruslah dipupuk dan ditetapkan mulai dari sekarang.



Terjadinya Sumpah Pemuda pada tanggal

28 Oktober 1928 itu sendiri menunjukkan bahwa pemuda Indonesia memiliki hal – hal berikut :




Pemuda merupakan bagian terpenting dari masyarakat yang memiliki potensi untuk melakukan perubahan karena pemuda memiliki keinginan kuat untuk belajar dan berubah menjadi lebih baik.

Tanggung jawab muncul dari kesadaran dan pendorong untuk melakukan perubahan adalah keberanian. Apabila pemuda memiliki kesadaran dan keberanian, perubahan akan dilakukan dan ini terbukti dalam masa penjajahan dimana peran pemuda – pemuda sebagai penanggung jawab perubahan dilaksanakan.

Sebagai warga negara, pemuda juga memiliki hak. Hak itu sendiri diikuti dengan kewajiban. Bahkan tidaklah baik apabila menuntut hak sedangkan kewajibannya dikesampingkan. Pemuda di tahun 1928 lebih mendahulukan kewajiban berjuang demi bangsa dan negara dari pada menuntut hak pribadinya.


Pemuda yang melakukan perubahan adalah pemuda yang memiliki karakter berani, menyukai tantangan, kreatif, pekerja keras dan inovatif.




Aktualisasi diri adalah ketepatan seseorang didalam menempatkan dirinya sesuai dengan kemampuan yang ada didalam dirinya. Pemuda di tahun 1928 telah mampu mengaktualisasikan dirinya dengan baik. Aktualisasi diri tersebut bukan untuk hasrat dan kepentingan pribadi melainkan untuk kepentingan bangsa dan negara.

Pemuda haruslah memiliki cita – cita yang besar. Cita – citalah yang akan melangkah seseorang meraih masa depan yang lebih baik. Pemuda akan memiliki cita – cita yang tinggi karena memang hidup di dunia gagasan. Jangan takut bermimpi. Takutlah kalau tidak punya mimpi.

Perjuangan pemuda di masa lalu, tentulah berbeda dengan perjuangan generasi muda zaman sekarang. Pemuda zaman sekarang hidup dengan aman dan bebas, tidak ada tekanan dan peperangan. Dalam menuntut ilmu pun, semua warga negara dapat mendapatkan pendidikan yang sama dan sederajat. Tidak terlalu sulitnya tantangan yang dihadapi pemuda sekarang. Hal yang dibutuhkan dari peran generasi muda, yaitu isi kemerdekaan ini dengan kegiatan – kegiatan yang bersifat positif.


Kegiatan positif pemuda terutama pelajar di samping giat belajar diantaranya mengikuti kegiatan memupuk rasa cinta tanah air dan patriot bangsa seperti aktif di organisasi sekolah, seperti PMR, OSIS, Pramuka, Paskibra. Pelajar yang aktif di organisasi kepemudaan, mereka patur dianggap sebagai patriot bangsa yang mengisi kemerdekaan dengan karya nyata yang positif.


Pemuda seharusnya memahami symbol- symbol negara dan bagaimana memperlakukan symbol – symbol negara tersebut. Memahami symbol negara bertujuan untuk memperkuat persatuan dan kesatuan NKRI, menjaga kehormatan yang menunjukkan kedaulatan bangsa dan NKRI dan menciptakan ketertiban, kepastian dan standarisasi penggunaan bendera, bahasa dan lambang negara serta lagu kebangsaan.



Simbol – simbol negara menurut UUU No. 24 Tahun 2009 tentang Bendera, Bahasa dan Lambang Negara, serta Lagu Kebangsaan adalah sebagai berikut :




Bendera Negara Kesatuan Republik Indonesia yang selanjutnya disebut Bendera Negara adalah Sang Merah Putih. Bendera Negara Sang Merah Putih berbentuk empat persegi panjang dengan ukuran lebar ii/3 (dua – pertiga) dari panjang serta bagian atas berwarna merah dan bagian bawah berwarna putih yang kedua bagiannya berukuran sama.



Bendera Negara dibuat dari kain yang warnanya tidak luntur. Bendera negara dibuat dengan ketentuan ukuran sebagai berikut :








a.





200 cm ten 300 cm untuk penggunaan di lapangan istana kepresidenan.




b.





120 cm 10 180 cm untuk penggunaan di lapangan umum.




c.





100 cm x 150 cm untuk penggunaan di ruangan.



d.





36 cm ten 54 cm untuk penggunaan di mobil Presiden dan Wakil Presiden.



e.





30 cm 10 45 cm untuk penggunaan di mobil pejabat negara.




f.





20 cm ten 30 cm untuk penggunaan di kendaraan umum.




g.





100 cm x 150 cm untuk penggunaan di kapal.



h.





100 cm x 150 cm untuk penggunaan di kereta api.




i.





xxx cm x 45 cm untuk penggunaan di pesawat udara.




j.





10 cm x xv cm untuk penggunaan di meja.

Bendera Negara yang dikibarkan pada Proklamasi Kemerdekaan Indonesia tanggal 17 Agustus 1945 di Jalan Pegangsaan Timur Nomor 56 Dki jakarta disebut Bendera Pusaka Sang Saka Merah Putih. Bendera Pusaka Sang Saka Merah Putih disimpan dan dipelihara di Monumen Nasional, Jakarta.

Pengibaran atau pemasangan dilakukan pada waktu antara matahari terbit hingga matahari terbenam. Bendera negara wajib dikibarkan pada setiap peringatan Hari Kemerdekaan tanggal 17 Agustus oleh warga negara yang menguasai hak penggunaan rumah, gedung atau kantor, satuan pendidikan, transportasi umum dan transportasi pribadi di seluruh wilayah NKRI dan di kantor perwakilan Republik Indonesia di luar negeri. Bendera negara dikibarkan pada waktu peringatan hari – hari besar nasional atau peristiwa lain.





Bendera Negara terutama di instansi pemerintah wajib dikibarkan tiap hari. Sekolah sebagai instansi pemerintah tentunya wajib mengibarkan bendera merah putih setiap hari.



Bendera negara dapat dikibarkan dan / atau dipasang pada :






a.





Kendaraan atau mobil dinas.




b.





Pertemuan resmi pemerintah dan / atau organisasi




c.





Perayaan agama atau adat




d.





Pertandingan olahraga dan / atau




eastward.





Perayaan atau peristiwa lain.



Setiap orang dilarang :






a.





Merusak, menyobek, menginjak – injak, membakar atau melakukan perbuatan lain dengan maksud menodai, menghina atau merendahkan kehormatan bendera negara.




b.





Memakai bendera negara untuk reklame atau iklan komersial.




c.





Mengibarkan bendera negara yang rusak, robek, luntur, kusut atau kusam.




d.





Mencetak, menyulam dan menulis huruf, angka, gambar atau tanda lain dan memasang lencana atau benda apapun pada bendera




e.





Memakai bendera negara untuk langit – langit, atap, pembungkus barang dan tutup barang yang dapat menurunkan kehormatan bendera negara.

Bahasa Indonesia yang dinyatakan sebagai bahasa resmi negara dalam Pasal 36 UUD NKRI Tahun 1945 bersumber dari bahasa yang diikrarkan dalam Sumpah Pemuda tanggal 28 Oktober 1928 sebagai bahasa persatuan yang dikembangkan sesuai dengan dinamika peradaban bangsa. Bahasa Indonesia berfungsi sebagai jati diri bangsa, kebanggaan nasional, sarana pemersatu berbagai suku bangsa, serta sarana komunikasi antar daerah dan antar budaya daerah. Bahasa Indonesia berfungsi sebagai bahasa resmi kenegaraan, pengantar pendidikan, komunikasi tingkat nasional, pengembangan kebudayaan nasional, transaksi dan dokumentasi niaga, serta sarana pengembangan dan pemanfaatan ilmu pengetahuan, teknologi, seni dan bahasa media massa.

Bahasa Indonesia wajib digunakan dalam peraturan perundang – undangan dalam dokumen resmi negara dalam pidato resmi presiden, wakil presiden dan pejabat negara yang lain yang disampaikan didalam atau diluar negeri dan digunakan sebagai bahasa pengantar dalam pendidikan nasional.


Lambang Negara Kesatuan Republic Indonesia berbentuk Garuda Pancasila yang kepalanya menoleh lurus ke sebelah kanan, perisai berupa jantung yang digantung dengan rantai pada leher garuda dan semboyan Bhineka Tunggal Ika ditulis diatas pita yang dicengkeram oleh Garuda.Memiliki paruh, sayap, ekor dan cakar yang mewujudkan lambang tenaga pembangunan.

Garuda memiliki sayap yang masing – masing berbulu 17, ekor berbulu 8, pangkal ekor berbulu nineteen dan leher berbulu 45. Di tengah – tengah perisai sebagaimana dimaksud dalam Pasal 46 UU No. 24 Tahun 2009 tentang Bendera, Bahasa dan Lambang Negara serta lagu Kebangsaan, terdapat sebuah garis hitam tebal yang melukiskan khatulistiwa.
Pada perisai sebagaimana dimaksud dalam Pasal 46, terdapat 5 buah ruang yang mewujudkan dasar Pancasila sebagai berikut :






a.





Sila Pertama dilambangkan dengan Cahaya di bagian tengah perisai berbentuk bintang yang bersudut lima.



b.





Sila Kedua dilambangkan dengan Tali rantai Bermata Bulatan dan Persegi di bagian kiri bawah perisai.



c.





Sila Ketiga dilambangkan dengan Pohon Beringin di bagian kiri atas perisai.



d.





Sila Keempat dilambangkan dengan kepala banteng di bagian kanan atas perisai.




e.





Sila Kelima dilambangkan dengan kapas dan padi di bagian kanan atas perisai.



Lambang Negara menggunakan warna pokok yang terdiri atas :






a.





Warna Merah di bagian kanan atas dan kiri bawah perisai.



b.





Warna Putih di bagian kiri atas dan kanan bawah perisai.



c.





Warna Kuning Emas untuk seluruh Burung garuda.




d.





Warna Hitam di tengah – tengah perisai yang berbentuk jantung




e.





Warna Alam untuk seluruh gambar lambang

Lagu Kebangsaan adalah lagu Indonesia Raya yang diciptakan oleh Wage Rudolf Supratman. Lagu Kebangsaan wajib diperdengarkan dan / atau dinyanyikan :




a.





Untuk menghormati presiden dan / atau wakil presiden serta bendera negara pada waktu pengibaran atau penurunan Bendera Negara yang diadakan dalam upacara.




b.





Dalam acara resmi yang diselenggarakan oleh pemerintah.



c.





Dalam acara ataupun kompetisi ilmu pengetahuan, teknologi, olahraga internasional dan seni internasional yang diselenggarakan di Indonesia dan lain sebagainya.

Lagu Kebangsaan dapat dinyanyikan dengan diiringi alat music, tanpa diiringi alat music ataupun diperdengarkan secara instrumental. Lagu Kebangsaan yang diiringi alat music, dinyanyikan lengkap satu strofe dengan satu kali ulangan pada refrain.


Untuk lagu Kebangsaan, seluruh siswa pada awal kegiatan belajar, diwajibkan untuk menyanyikan Lagu Indonesia Raya. Menyanyikan Lagu Indonesia Raya dikalangan siswa ditujukan untuk menanamkan nasionalisme sejak dini.

Organisasi Kepemudaan Yang Tidak Berlatar Belakang Suku Dan Kedaerahan

Sumber: https://asriportal.com/organisasi-kepemudaan-yang-tidak-berlatar-belakang-suku-dan-kedaerahan-adalah/

Check Also

Cara Membuat Alat Pembengkok Besi Manual

Alumnice.co – Cara Membuat Alat Pembengkok Besi Manual Besi beton telah menjadi bagian yang hampir …