Hadits Tentang Menghindarkan Diri Dari Tindak Kekerasan

Alumnice.co – Hadits Tentang Menghindarkan Diri Dari Tindak Kekerasan




3 CONTOH PERBUATAN KEJI (UPAYA MENGHINDARI TINDAK KEKERASAN)



1.Jahil terhadap ilmu syari’at.

Masih banyaknya orang-orang yang jahil ( bodoh ) terhadap syari’at islam, sehingga mereka kurang memahami tentang perintah-perintah yang wajib dilaksanakan dan larangan-larangan yang harus dijauhi dan ditinggalkan. Ilmu agama sesungguhnya sangatlah penting bagi setiap orang, karena perannya dalam mengarahkan manusia dalam menjalani hidup yang bersesuaian dengan kehendak Allah. Orang-orang yang berilmu diangkat derajatnya oleh Allah Subhanahu wa ta’ala sebagaimana firman-Nya :

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا إِذَا قِيلَ لَكُمْ تَفَسَّحُوا فِي الْمَجَالِسِ فَافْسَحُوا يَفْسَحِ اللَّهُ لَكُمْ وَإِذَا قِيلَ انشُزُوا فَانشُزُوا يَرْفَعِ اللَّهُ الَّذِينَ آمَنُوا مِنكُمْ وَالَّذِينَ أُوتُوا الْعِلْمَ دَرَجَاتٍ وَاللَّهُ بِمَا تَعْمَلُونَ خَبِيرٌ


Hai orang-orang beriman apabila kamu dikatakan kepadamu: “Berlapang-lapanglah dalam majlis”, maka lapangkanlah niscaya Allah akan memberi kelapangan untukmu. Dan apabila dikatakan: “Berdirilah kamu”, maka berdirilah, niscaya Allah akan meninggikan orang-orang yang beriman di antaramu dan orang-orang yang diberi ilmu pengetahuan beberapa derajat. Dan Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjaka

n. ( QS. Al Mujaadillah : 11 )

Selain dari itu kepada hamba-hamba-Nya Allah subhanahu wa ta’ala memerintahkan untuk menuntut ilmu, seperti yang disebutkan dalam firman Allah ‘azza wa jalla :

وَمَا كَانَ الْمُؤْمِنُونَ لِيَنفِرُواْ كَآفَّةً فَلَوْلاَ نَفَرَ مِن كُلِّ فِرْقَةٍ مِّنْهُمْ طَآئِفَةٌ لِّيَتَفَقَّهُواْ فِي الدِّينِ وَلِيُنذِرُواْ قَوْمَهُمْ إِذَا رَجَعُواْ إِلَيْهِمْ لَعَلَّهُمْ يَحْذَرُونَ


Tidak sepatutnya bagi mu’minin itu pergi semuanya (ke medan perang). Mengapa tidak pergi dari tiap-tiap golongan di antara mereka beberapa orang untuk memperdalam pengetahuan mereka tentang agama dan untuk memberi peringatan kepada kaumnya apabila mereka telah kembali kepadanya, supaya mereka itu dapat menjaga dirinya

.( QS. At Taubah : 9 )

2.
Akhlak Yang Tercela(SALING MENYAKITI)

Setiap prilaku, tindakan dan ulah dari seseorang yang tampak dipermukaan agalah gambaran dari bagaimana akhlaknya, apabila prilaku, tindakan dan sikap keseharian seseorang yang patut dibanggakan maka itu tiada lain adalah implementasi dari baiknya akhlak yang bersangkutan. Begitu juga seseorang yang dalam kesehariannya menunjukan prilaku yang tidak sopan, kasar, menyukai tindakan anarkis dan kekerasan, maka semua itu adalah gambaran dari akhlak yang jelek dari seseorang.

Islam agama yang sangat mengedepankan dan memandang penting akhlak yang baik bagi para pemeluknya. Banyak sekali hadits-hadits yang membicarakan betapa pentingnya akhlak tersebut. Sebagaimana diketahui bahwa

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam diutus untuk mengajak manusia agar beribadah hanya kepada Allah Azza wa Jalla saja dan memperbaiki akhlak manusia. Diriwayatkan dari Abu Hurairah radhiyallahu’anhu bahwa Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

Baca :   Cara Ganti Sandi Wifi Tp Link

إِنَّمَا


بُعِثْتُ


ِلأُتَمِّمَ


صَالِحَ


اْلأَخْلاَقِ



“Sesungguhnya aku diutus untuk menyempurnakan akhlak yang baik.” (HR. Al-Bukhari)



Sesungguhnya antara akhlak dengan ‘aqidah terdapat hubungan yang sangat
kuat sekali. Karena akhlak yang baik sebagai bukti dari keimanan dan akhlak yang buruk sebagai bukti atas lemahnya iman, semakin sempurna akhlak seorang Muslim berarti semakin kuat imannya.

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

أَكْمَلُ


الْمُؤْمِنِيْنَ


إِيْمَانًا


أَحْسَنُهُمْ


خُلُقًا،


وَخِيَارُكُمْ


خِيَارُكُمْ


لِنِسَائِهِمْ

.“Kaum Mukminin yang paling sempurna imannya adalah yang akhlaknya paling baik di antara mereka, dan yang paling baik di antara kalian adalah yang paling baik kepada isteri-isterinya
(HR. At-Tirmidzi )



Akhlak yang baik adalah bagian dari amal shalih yang dapat menambah keimanan dan memiliki bobot yang berat dalam timbangan. Pemiliknya sangat dicintai oleh Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam dan akhlak yang baik adalah salah satu penyebab seseorang untuk dapat masuk Surga.

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

مَا


شَيْءٌ


أَثْقَلُ


فِيْ


مِيْزَانِ


الْمُؤْمِنِ


يَوْمَ


الْقِيَامَةِ


مِنْ


خُلُقٍ


حَسَنٍ


وَإِنَّ


اللهَ


لَيُبْغِضُ


الْفَاحِشَ


الْبَذِيْءَ

\

.“Tidak ada sesuatu pun yang lebih berat dalam timbangan seorang mukmin di hari Kiamat melainkan akhlak yang baik, dan sesungguhnya Allah sangat membenci orang yang suka berbicara keji dan kotor.” (HR. At-Tirmidzi)



Beliau Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda pula:

إِنَّ


مِنْ


أَحَبِّكُمْ


إِلَيَّ


وَأَقْرَبِكُمْ


مِنِّيْ


مَجْلِسًا


يَوْمَ


الْقِيَامَةِ


أَحَاسِنَكُمْ


أَخْلاَقاً



“Sesungguhnya yang paling aku cintai di antara kalian dan yang paling dekat majelisnya denganku pada hari Kiamat adalah yang paling baik akhlaknya…”
( HR. At-Tirmidzi),

Sesungguhnya islam memerintahkan kepada umatnya memiliki akhlak yang mulia dan melarang dari akhlak yang hina, karena dengan akhlak yang mulia maka seseorang tidak akan berbuat zhalim kepada orang lain. Rasulullah shalallahu’alaihi wa sallam bersabda :

.
سنن


أبي


داوود


٤١٦٨
:

حَدَّثَنَا


أَبُو


بَكْرٍ


وَعُثْمَانُ


ابْنُ


أَبِي


شَيْبَةَ


قَالَا


حَدَّثَنَا


وَكِيعٌ


عَنْ


سُفْيَانَ


عَنْ


مَعْبَدِ


بْنِ


خَالِدٍ


عَنْ


حَارِثَةَ


ابْنِ


وَهْبٍ


قَالَ

قَالَ


رَسُولُ


اللَّهِ


صَلَّى


اللَّهُ


عَلَيْهِ


وَسَلَّمَ


لَا


يَدْخُلُ


الْجَنَّةَ


الْجَوَّاظُ


وَلَا


الْجَعْظَرِيُّ

قَالَ


وَالْجَوَّاظُ


الْغَلِيظُ


الْفَظُّ

Sunan Abu Daud 4168:
Telah menceritakan kepada kami Abu Bakr dan Utsman bin Abu Syaibah keduanya berkata; telah menceritakan kepada kami Waki’ dari Sufyan dari Ma’bad bin Khalid dari Haritsah bin Wahb ia berkata, “Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Tidak akan masuk surga orang yang keras hati dan sombong.” Perawi berkata, “Al Jawwazh adalah orang yang keras hatinya.

Baca :   Cara Menanam Bibit Anggrek Dalam Botol

Setiap umat muslim diperintahkan untuk bergaul dengan sesama manusia dengan akhlak yang baik, bukan melakukan keburukan dengan tindakan anarkis dan kekerasan, akan hal ini Rasulullah shalallahu’alaihi wa sallam bersabda :

سنن


الترمذي


١٩١٠
:

حَدَّثَنَا


مُحَمَّدُ


بْنُ


بَشَّارٍ


حَدَّثَنَا


عَبْدُ


الرَّحْمَنِ


بْنُ


مَهْدِيٍّ


حَدَّثَنَا


سُفْيَانُ


عَنْ


حَبِيبِ


بْنِ


أَبِي


ثَابِتٍ


عَنْ


مَيْمُونِ


بْنِ


أَبِي


شَبِيبٍ


عَنْ


أَبِي


ذَرٍّ


قَالَ

قَالَ


لِي


رَسُولُ


اللَّهِ


صَلَّى


اللَّهُ


عَلَيْهِ


وَسَلَّمَ


اتَّقِ


اللَّهِ


حَيْثُمَا


كُنْتَ


وَأَتْبِعْ


السَّيِّئَةَ


الْحَسَنَةَ


تَمْحُهَا


وَخَالِقِ


النَّاسَ


بِخُلُقٍ


حَسَنٍ

قَالَ


وَفِي


الْبَاب


عَنْ


أَبِي


هُرَيْرَةَ


قَالَ


أَبُو


عِيسَى


هَذَا


حَدِيثٌ


حَسَنٌ


صَحِيحٌ


حَدَّثَنَا


مَحْمُودُ


بْنُ


غَيْلَانَ


حَدَّثَنَا


أَبُو


أَحْمَدَ


وَأَبُو


نُعَيْمٍ


عَنْ


سُفْيَانَ


عَنْ


حَبِيبٍ


بِهَذَا


الْإِسْنَادِ


نَحْوَهُ


قَالَ


مَحْمُودٌ


حَدَّثَنَا


وَكِيعٌ


عَنْ


سُفْيَانَ


عَنْ


حَبِيبِ


بْنِ


أَبِي


ثَابِتٍ


عَنْ


مَيْمُونِ


بْنِ


أَبِي


شَبِيبٍ


عَنْ


مُعَاذِ


بْنِ


جَبَلٍ


عَنْ


النَّبِيِّ


صَلَّى


اللَّهُ


عَلَيْهِ


وَسَلَّمَ


نَحْوَهُ


قَالَ


مَحْمُودٌ


وَالصَّحِيحُ


حَدِيثُ


أَبِي


ذَرٍّ

Sunan Tirmidzi 1910:
dari Abu Dzar ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam pernah bersabda kepadaku: “Bertakwalah kamu kepada Allah dimana saja kamu berada dan ikutilah setiap keburukan dengan kebaikan yang dapat menghapuskannya, serta pergauilah manusia dengan akhlak yang baik.” Hadits semakna juga diriwayatkan oleh Abu Hurairah. Abu Isa berkata; Ini adalah hadits hasan shahih.

Sesungguhnya Allah subhanahu wa ta’ala sangat murka kepada orang-orang yang suka berbuat keji lagi jahat dengan melakukan kezhaliman , sebagaimana hadits yang diriwiyatkan dari Abu Darda

سنن


الترمذي


١٩٢٥
:

حَدَّثَنَا


ابْنُ


أَبِي


عُمَرَ


حَدَّثَنَا


سُفْيَانُ


حَدَّثَنَا


عَمْرُو


بْنُ


دِينَارٍ


عَنْ


ابْنِ


أَبِي


مُلَيْكَةَ


عَنْ


يَعْلَى


بْنِ


مَمْلَكٍ


عَنْ


أُمِّ


الدَّرْدَاءِ


عَنْ


أَبِي


الدَّرْدَاءِ

أَنَّ


النَّبِيَّ


صَلَّى


اللَّهُ


عَلَيْهِ


وَسَلَّمَ


قَالَ


مَا


شَيْءٌ


أَثْقَلُ


فِي


مِيزَانِ


الْمُؤْمِنِ


يَوْمَ


الْقِيَامَةِ


مِنْ


خُلُقٍ


حَسَنٍ


وَإِنَّ


اللَّهَ


لَيُبْغِضُ


الْفَاحِشَ


الْبَذِيءَ

قَالَ


أَبُو


عِيسَى


وَفِي


الْبَاب


عَنْ


عَائِشَةَ


وَأَبِي


هُرَيْرَةَ


وَأَنَسٍ


وَأُسَامَةَ


بْنِ


شَرِيكٍ


وَهَذَا


حَدِيثٌ


حَسَنٌ


صَحِيحٌ

Sunan Tirmidzi 1925:
` dari Abu Darda` bahwasanya Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Tidak sesuatu yang lebih berat dalam timbangan seorang mukmin kelak pada hari kiamat daripada akhlak yang baik. Sesungguhnya Allah amatlah murka terhadap seorang yang keji lagi jahat.”.

3.Hilangnya Rasa Kasih Sayang


Telah hilangnya rasa kasih sayang dan sifat kelembutan dalam diri seseorang menyebabkan lahirnya tindakan kekerasan dan penganiayaan serta melakukan perbuatan-perbuatan yang merusak serta menimbulkan kerugian serta penderitaan kepada orang lain, padahal Islam telah,mensyari’atkan perlunya manusia itu bersifat lemah lembut kepada sesama dan saling berkasih sayang. Allah subhanahu wa ta’ala berfirman :

Baca :   Arti Surat an Nisa Ayat 59 Perkata

فَبِمَا رَحْمَةٍ مِّنَ اللّهِ لِنتَ لَهُمْ وَلَوْ كُنتَ فَظًّا غَلِيظَ الْقَلْبِ لاَنفَضُّواْ مِنْ حَوْلِكَ فَاعْفُ عَنْهُمْ وَاسْتَغْفِرْ لَهُمْ وَشَاوِرْهُمْ فِي الأَمْرِ فَإِذَا عَزَمْتَ فَتَوَكَّلْ عَلَى اللّهِ إِنَّ اللّهَ يُحِبُّ الْمُتَوَكِّلِينَ


Maka disebabkan rahmat dari Allah-lah kamu berlaku lemah lembut terhadap mereka. Sekiranya kamu bersikap keras lagi berhati kasar, tentulah mereka menjauhkan diri dari sekelilingmu. Karena itu ma’afkanlah mereka, mohonkanlah ampun bagi mereka, dan bermusyawaratlah dengan mereka dalam urusan itu

[246]
. Kemudian apabila kamu telah membulatkan tekad, maka bertawakkallah kepada Allah. Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang bertawakkal kepada-Nya


. (QS. Ali Imran : 159 ).

Allah subhanahu wa ta’ala berfirman :

ذَلِكَ الَّذِي يُبَشِّرُ اللَّهُ عِبَادَهُ الَّذِينَ آمَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ قُل لَّا أَسْأَلُكُمْ عَلَيْهِ أَجْرًا إِلَّا الْمَوَدَّةَ فِي الْقُرْبَى وَمَن يَقْتَرِفْ حَسَنَةً نَّزِدْ لَهُ فِيهَا حُسْنًا إِنَّ اللَّهَ غَفُورٌ شَكُورٌ


Itulah (karunia) yang (dengan itu) Allah menggembirakan hamba- hamba-Nya yang beriman dan mengerjakan amal yang saleh. Katakanlah: “Aku tidak meminta kepadamu sesuatu upahpun atas seruanku kecuali kasih sayang dalam kekeluargaan”. Dan siapa yang mengerjakan kebaikan akan Kami tambahkan baginya kebaikan pada kebaikannya itu. Sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Mensyukuri
[



1345]

.( QS. Asy Syuura : 23 )

Firman Allah subhanahu wa ta’ala :

ثُمَّ كَانَ مِنَ الَّذِينَ آمَنُوا وَتَوَاصَوْا بِالصَّبْرِ وَتَوَاصَوْا بِالْمَرْحَمَةِ


Dan dia (tidak pula) termasuk orang-orang yang beriman dan saling berpesan untuk bersabar dan saling berpesan untuk berkasih sayang.( QS. Al Balad : 17 )

Selain itu banyak pula hadits-hadits Rasulullah shalallahu’alaihi wa sallam yang menyinggung perlunya saling kasih, saling menyayangi dan saling membantu diantara orang-orang mukmin, sebagaimana hadis riwayat Nukman bin Basyir Radhiyallahu ‘anhu , ia berkata:Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ نُمَيْرٍ حَدَّثَنَا أَبِي حَدَّثَنَا زَكَرِيَّاءُ عَنْ الشَّعْبِيِّ عَنْ النُّعْمَانِ بْنِ بَشِيرٍ قَالَ
قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَثَلُ الْمُؤْمِنِينَ فِي تَوَادِّهِمْ وَتَرَاحُمِهِمْ وَتَعَاطُفِهِمْ مَثَلُ الْجَسَدِ إِذَا اشْتَكَى مِنْهُ عُضْوٌ تَدَاعَى لَهُ سَائِرُ الْجَسَدِ بِالسَّهَرِ وَالْحُمَّى
حَدَّثَنَا إِسْحَقُ الْحَنْظَلِيُّ أَخْبَرَنَا جَرِيرٌ عَنْ مُطَرِّفٍ عَنْ الشَّعْبِيِّ عَنْ النُّعْمَانِ بْنِ بَشِيرٍ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِنَحْوِهِ


Perumpamaan orang-orang mukmin dalam hal saling kasih, saling menyayang dan saling cinta adalah seperti sebuah tubuh, jika salah satu anggotanya merasa sakit, maka anggota-anggota tubuh yang lain ikut merasakan sulit tidur dan demam (


HR. Muslim
).


JAZAKUMULLAHUKHAIRAN…

Hadits Tentang Menghindarkan Diri Dari Tindak Kekerasan

Sumber: http://atikhaandidara.blogspot.com/2015/01/3-contoh-perbuatan-keji-upaya.html

Check Also

Cara Membuat Alat Pembengkok Besi Manual

Alumnice.co – Cara Membuat Alat Pembengkok Besi Manual Besi beton telah menjadi bagian yang hampir …