Dalam Menentukan Motif Ragam Hias Setiap Orang Memiliki Selera Yang

Alumnice.co – Dalam Menentukan Motif Ragam Hias Setiap Orang Memiliki Selera Yang

Ragam hias
atau
motif
adalah bentuk dasar hiasan yang umumnya diulang-ulang sehingga menjadi pola dalam suatu karya kerajinan atau kesenian. Ragam hias dapat dihasilkan dari proses menggambar, memahat, mencetak dsb. untuk meningkatkan mutu dan nilai pada suatu benda atau karya seni.[1]

Ragam hias yang melimpah pada ukiran rumah gadang.

Ragam hias yang diulang-ulang, dipadukan, atau diatur sedemikian rupa sehingga tampak rapi dapat disebut sebagai pola atau corak. Sementara itu, satu atau lebih paduan ragam hias dapat disebut ornamen. Ornamen umumnya terdiri dari satu atau lebih ragam hias yang diatur dalam pola-pola tertentu.[2]

Ragam hias Nusantara dapat ditemukan pada motif batik, tenunan, anyaman, tembikar, ukiran kayu, dan pahatan batu. Ragam hias ini muncul dalam bentuk-bentuk dasar yang sama namun dengan variasi yang khas untuk setiap daerah. Dalam karya kerajinan atau seni Nusantara tradisional, sering kali terdapat makna spiritual yang dituangkan dalam stilisasi ragam hias.[3]

Istilah ragam hias, motif, dan ornamen sering digunakan secara tertukar-tukar dalam bahasa Indonesia. Dalam bahasa Inggris, motif adalah desain yang jika diulang-ulang dapat membentuk pola[4] (konsep ini dalam bahasa Indonesia disebut ragam hias), sementara kata motif dalam KBBI lebih dekat dan bahkan bersinonim dengan pola.[5] Bahasa Indonesia juga cenderung menyamakan antara ragam hias (bahasa Inggris: motif) bersinonim dengan ornamen.

Berdasarkan bentuknya, ragam hias terbagi menjadi beberapa jenis,[3] yaitu:

  • Ragam Hias Tumbuh-tumbuhan
    Tumbuh-tumbuhan sebagai sumber objek ragam hias dapat dijumpai hampir di seluruh pulau di Indonesia. Ragam hias dengan bentuk tumbuh-tumbuhan, seperti bunga, sulur-sulur, dedaunan, dapat dijumpai pada barang-barang seni, seperti batik, ukiran, kain sulam, kain tenun, dan bordir.
  • Ragam Hias Hewan
    Bentuk ragam hias ini didasarkan pada berbagai jenis binatang, misalnya burung, gajah, cicak, ikan, dan ayam. Dalam membuat ornamen, motif hias ini bisa digabung dengan ragam hias lainnya. Ragam hias daerah di Indonesia banyak menggunakan hewan sebagai objek ragam hias. Daerah-daerah tersebut seperti Yogyakarta, Bali, Sumatra, Kalimantan, Sulawesi, dan Papua. Ragam hias hewan tersebut dapat dijumpai pada hasil karya batik, ukiran, sulaman, anyaman, tenun, dan kain bordir. Ragam hias bentuk hewan dapat dijadikan sarana untuk memperkenalkan kearifan lokal daerah tertentu di Indonesia seperti burung cendrawasih di Papua, komodo di Nusa Tenggara Timur, dan gajah di Lampung.
  • Ragam Hias Geometris
    Ragam hias geometris merupakan ragam hias yang dikembangkan dari bentuk-bentuk geometris dan kemudian digayakan sesuai dengan selera dan imajinasi pembuatnya. Gaya ragam hias geometris dapat dijumpai di seluruh daerah di Indonesia, seperti Jawa, Sumatra, Kalimantan, Sulawesi, dan Papua. Ragam hias geometris dapat dibuat dengan menggabungkan bentuk-bentuk geometris ke dalam satu motif ragam hias.
  • Ragam Hias Manusia
    Bentuk ragam hias ini dirancang berdasarkan objek manusia yang digambar dengan gaya tertentu. Ragam hias manusia atau figur ini biasanya terdapat pada bahan tekstil maupun bahan kayu, yang proses pembuatannya dapat dilakukan dengan cara menggambar.

Tumbuh-tumbuhan, hewan dan manusia

Geometris

Baca :   Pemberian Antibiotik Pada Ayam Yang Akan Dipanen Diperbolehkan Antara
  • Ornamen
  • Pola
  • Ikonografi

  1. ^

    Kasiyan, M.Hum. RAGAM HIAS TRADISIONAL. Jurusan Pendidikan Seni Rupa Fakultas Bahasa dan Seni – Universitas Negeri Yogyakarta. http://staffnew.uny.ac.id/upload/132243650/pendidikan/Ragam+Hias+Tradisional.pdf Diarsipkan 2018-12-22 di Wayback Machine.

  2. ^

    Trilling, James. 2003. Ornament: A Modern Perspective. University of Washington Press. Hal. 29.
  3. ^
    a
    b

    Purnomo, Eko dkk. 2014. Seni Budaya. Edisi Revisi. Jakarta : Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan

  4. ^

    “Definition of MOTIF”. www.merriam-webster.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal
    2018-11-07
    .



  5. ^

    “Hasil Pencarian – KBBI Daring”. kbbi.kemdikbud.go.id. Diakses tanggal
    2018-11-07
    .


Artikel bertopik budaya ini adalah sebuah rintisan. Anda dapat membantu Wikipedia dengan mengembangkannya.

  • l
  • b
  • s

Diperoleh dari “https://id.wikipedia.org/w/index.php?title=Ragam_hias&oldid=18399265”


3. Memahami pengetahuan (faktual, konseptual, dan prosedural) berdasarkan rasa ingin tahunya tentang ilmu pengetahuan, teknologi, seni, budaya terkait fenomena dan kejadian tampak mata.


3.2 Memahami prinsip dan prosedur menggambar gubahan flora, fauna, dan bentuk geometrik menjadi ragam hias



Keanekaragaman flora dan fauna di Indonesia sangat kaya dan beragam. Setiap daerah memiliki kekayaan tersebut dan menjadi ciri atau simbol suatu daerah. Kekayaan flora dan fauna kemudian oleh masyarakat diabadikan pada bentuk-bentuk ragam hias. Ragam hias ini dapat dijumpai pada bangunan atau arsitektur rumah-rumah adat daerah sebagai simbol yang memiliki nilai-nilai kearifan lokal. Ragam hias flora dan fauna menggunakan bahan dan teknik yang  berbeda. Ada ragam hias yang dibuat di atas kayu, kain, kulit, dan serta tembaga. Amatilah beberapa gambar ragam hias di bawah ini.

Jelaskan bagaimana cara memilih serta menentukan motif yang baik dalam menggambar ragam hias



A. Pengertian Ragam Hias



Ragam hias atau ornamen merupakan bentuk karya seni rupa yang sudah berkembang sejak zaman prasejarah. Indonesia sebagai negara kepulauan memiliki banyak ragam hias. Ragam hias di Indonesia dipengaruhi oleh faktor  lingkungan alam, flora dan fauna, serta    budaya masing-masing  daerah.




Keinginan untuk menghias merupakan naluri atau insting manusia. Selain itu, pembuatan ragam hias juga didasarkan atas kebutuhan masyarakat baik yang bersifat praktis maupun yang terkait dengan kepercayaan atau agama. Terdapat ragam hias memiliki makna simbolis karena mengandung nilai-nilai budaya yang terdapat di masyarakat pendukungnya.




Menggambar ragam hias dapat dilakukan dengan stilasi (penggayaan) dengan menyederhanakan bentuk objek yang menjadi sumbernya dengan pertimbangan keindahan. Selain itu, gambar hias juga harus disesuaikan dengan fungsinya.

Jelaskan bagaimana cara memilih serta menentukan motif yang baik dalam menggambar ragam hias



B. Motif Ragam Hias




Ragam hias merupakan karya seni rupa yang diambil dari bentuk-bentuk flora (vegetal), fauna (animal), figural (manusia), dan bentuk  geometris. Ragam hias tersebut dapat diterapkan  pada media dua dan tiga dimensi.

Jelaskan bagaimana cara memilih serta menentukan motif yang baik dalam menggambar ragam hias



1.




Ragam Hias Flora


Flora sebagai sumber objek motif ragam hias dapat dijumpai hampir di seluruh pulau di Indonesia. Ragam hias dengan motif flora (vegetal) mudah dijumpai  pada  barang-barang seni, seperti batik, ukiran, kain sulam, kain tenun,  dan bordir.

Jelaskan bagaimana cara memilih serta menentukan motif yang baik dalam menggambar ragam hias



2.




Ragam Hias Fauna (Animal)


Bentuk motif animal dapat dibuat  berdasarkan berbagai jenis binatang, misalnya burung, gajah, cicak, ikan, dan ayam. Dalam membuat ragam hias, motif hias animal bisa digabung dengan motif hias vegetal atau motif geometrik. Sebagai contoh, untuk menggambar ragam hias dengan motif burung, dilakukan langkah-langkah  berikut:


1)


Membuat gambar kontur burung dengan penggayaan tertentu sebagai pola gambar ragam hias.


2)

Membuat garis-garis atau bentuk motif   tambahan (misalnya motif vegetal) untuk  mengisi pola tersebut.


3)


Selesaikan gambar dengan mengisi bidang- bidang dengan warna yang menarik.


Motif ragam hias daerah di Indonesia banyak menggunakan hewan sebagai objek ragam hias. Daerah-daerah tersebut seperti Yogyakarta, Bali, Sumatera, Kalimantan, Sulawesi, dan Papua. Motif ragam hias fauna tersebut dapat  dijumpai pada hasil karya batik, ukiran, sulaman, anyaman, tenun, dan kain bordir.


Ragam hias bentuk fauna dapat dijadikan sarana untuk memperkenalkan kearifan lokal daerah tertentu di Indonesia seperti burung cendrawasih di Papua, komodo di Nusa Tenggara Timur, dan gajah di Lampung.

Baca :   Wujud Partisipasi Terhadap Konstitusi Negara Dapat Dimulai Dari

Jelaskan bagaimana cara memilih serta menentukan motif yang baik dalam menggambar ragam hias



3.




Ragam Hias Geometris


Ragam hias geometris merupakan  motif hias yang dikembangkan dari bentuk-bentuk geometris dan kemudian digayakan sesuai dengan selera dan imajinasi pembuatnya. Gaya ragam hias geometris dapat dijumpai di seluruh daerah di Indonesia, seperti Jawa, Sumatera, Kalimantan, Sulawesi, dan Papua. Ragam hias geometris dapat dibuat dengan menggabungkan bentuk-bentuk geometris ke dalam satu motif ragam hias.

Jelaskan bagaimana cara memilih serta menentukan motif yang baik dalam menggambar ragam hias



4.




Ragam Hias Figuratif


Bentuk ragam hias figurative berupa objek manusia yang digambar dengan mendapatkan penggayaan bentuk. Ragam hias figurative biasanya terdapat pada bahan tekstil maupun bahan kayu, yang proses pembuatannya dapat dilakukan dengan cara menggambar.

Jelaskan bagaimana cara memilih serta menentukan motif yang baik dalam menggambar ragam hias



C. Pola Ragam Hias


Bentuk ragam hias umumnya memiliki pola atau susunan yang diulang-ulang. Pada  bentuk ragam hias yang lain, pola yang ditampilkan dapat berupa pola ragam hias yang  teratur, terukur dan memiliki keseimbangan. Pola ragam hias geometris  dapat  ditandai  dari bentuknya seperti persegi empat, zigzag, garis silang, segitiga, dan lingkaran. Pola bidang  tersebut merupakan pola geometris yang bentuknya teratur. Bentuk lain dari pola geometris adalah dengan mengubah susunan  pola  ragam  hias  menjadi  pola  ragam hias  tak  beraturan dan  tetap  memperhatikan segi keindahan.

Jelaskan bagaimana cara memilih serta menentukan motif yang baik dalam menggambar ragam hias


E. Teknik Menggambar Ragam Hias

Jelaskan bagaimana cara memilih serta menentukan motif yang baik dalam menggambar ragam hias

Gambar ragam hias sangat bervariatif, ada yang diambil dari flora, fauna, manusia, dan bentuk-bentuk geometris. Bentuk gambar ragam hias, dapat berupa pengulangan maupun sulur-suluran. Pada saat kita ingin menggambar ragam hias berikut aturan yang harus diperhatikan.

1. Perhatikan pola bentuk ragam hias yang akan digambar.

2. Persiapkan alat dan media gambar.

3. Tentukan ukuran pola gambar yang akan dibuat.

4. Buat sketsa di salah satu kotak/bidang yang telah dibuat sebelumnya.

5. Buat bentuk yang sama (bisa dijiplak) pada bidang yang lain.

Ada beberapa teknik khusus yang harus digunakan dalam pembuatan masing-masing obyek seperti dibawah ini:

1. Teknik Menggambar Ragam Hias Tumbuhan (Flora)

Dalam ragam hias vegetal di Indonesia. Masing-masing daerah memiliki ciri khas masing-masing. Jadi ketika kamu ingin menggambar ragam hias flora, kamu harus menentukan daerah mana yang akan menjadi target gambar kamu nantinya. Ragam hias flora dapat berbentuk batik, ukiran dan tenunan.

Misalkan kamu ingin menggambar sebuah daun, maka kamu bisa menerapkan teknik dibawah ini :

  1. Buatlah pola ragam hias yang akan digambar.
  2. Tetapkan letak objek gambar.
  3. Warnai permukaan gambar.

Ragam hias hewan merupakan bentuk gambar motif yang diambil dari bentuk sebuah hewan, seperti : burung, harimau, ikan, kupu-kupu dan masih banyak lagi. Ragam hias tumbuhan dan hewan biasanya akan diperpadukan menjadi satu, seperti gambar burung yang sedang hinggap ke sebuah tumbuhan namun ada juga ragam hias sejenis saja (dipisahkan).Langkah-langkah menggambar ragam hias fauna :

  1. Tentukan hewan mana yang akan digambar.
  2. Buat pola gambar ragam hias hewan yang telah ditentukan.
  3. Warnai permukaan gambar hewan.

Sama dengan namanya, ragam hias geometris merupakan motif hias berdasarkan bentuk-bentuk yang ada dalam geometri. Dalam artian lain, menggambar ragam hias geometris juga dapat dibilang menggambar berdasarkan unsur-unsur garis seperti garis lengkung, spiral, zigzag dan Bentuk-bentuk tersebut dapat meliputi Jajar genjang, persegi, segitiga dan lingkaran.Ada beberapa motif dasar ragam geometris seperti :

  1. Swastika– motif hias berbentuk huruf Z yang berlawanan.
  2. Pilin– motif hias berbentuk huruf S.
  3. Meander– motif hias berbentuk huruf T.
  4. Kawung– motif hias menyerupai buah aren yang dipotong melintang.
  5. Tumpal – motif hias berbentuk segitiga sama kaki.
  6. Ceplokan– motif hias yang terbentuk dari sebuah motif yang disusun berulang-ulang.
Baca :   Cara Mengoleskan Hajar Jahanam

Ragam hias figuratif merupakan teknik menggambar ragam hias yang mengambil patokan objek seperti manusia. Objek manusia tersebut akan digambar dengan gaya tertentu seperti sedang berdoa, menari atau sedang memuja sesuatu. Teknik figuratif ini dapat dibuat diatas kayu dengan cara dikuri maupun dilukis.



Dalam membuat ragam hias tentu kita menerapkan teknik atau tata cara pengerjaan yang dilakukan dari awal hingga terbentuknya sebuah karya. Teknik modifikasi dalam menggambar ragam hias adalah sebagai berikut


a. Teknik Stilasi



Stilasi adalah teknik mengubah bentuk asli dari sumber atau dengan melihat objek dari berbagai arah dengan penggayaan dan dapat dibuat menjadi bermacam-macam bentuk baru yang bersifat dekoratif, namun ciri khas bentuk aslinya masih terlihat. Stilasi ini dapat dilakukan untuk bentuk-bentuk geometris dan bentuk-bentuk naturalis seperti stilasi bentuk segitiga, bentuk segi empat, bentuk lingkaran dan sebagainya. Stilasi bentuk-bentuk alam seperti stilasi buah-buahan, stilasi daun, stilasi bunga, stilasi manusia, stilasi binatang, dan stilasi bentuk-bentuk alam lainnya. Selain itu, stilasi juga dapat dilakukan pada berbagai ragam hias yang sudah ada baik ragam hias naturalis, geometris maupun ragam hias dekoratif.

Jelaskan bagaimana cara memilih serta menentukan motif yang baik dalam menggambar ragam hias

Gambar 12: Contoh stilasi gambar kelinci menjadi sebuah motif ragam hias fauna

Sumber: http://artikelkelinci.blogspot.co.id/ (kiri), http://www.imgrum.org/tag/stilasi (kanan)


b.


Teknik Deformasi



Deformasi adalah cara dalam menggambar yang mengubah bentuk asli dari sumber atau dengan melihat objek dari berbagai arah dengan menyederhanakan struktur maupun proporsi bentuk aslinya menjadi sesuatu yang baru, dan kesan karyanya lebih terlihat sederhana, dengan proporsi yang berbeda dari objek aslinya.

Jelaskan bagaimana cara memilih serta menentukan motif yang baik dalam menggambar ragam hias

Gambar 13: Contoh deformasi gambar kupu-kupu menjadi sebuah motif agam hias fauna yang baru

Sumber: https://belajardkvnisaa.wordpress.com


c. Teknik Distorsi



Distorsi adalah cara dalam menggambar dengan mengubah bentuk asli dari sumber atau dengan melihat objek dari berbagai arah dengan melebih-lebihkan struktur dan perubahan bentuk yang digambar. dan mengubah proporsi sehingga terjadi perubahan yang sangat signifikan antara bentuk yang digambar dengan objek aslinya.

Jelaskan bagaimana cara memilih serta menentukan motif yang baik dalam menggambar ragam hias

Gambar 14: Contoh distorsi gambar rusa menjadi sebuah motif ragam hias fauna yang berbeda

Sumber: http://www.arkive.org/javan-rusa/rusa-timorensis/ (kiri), http://keepo.me/juliarto (kanan)


TUGAS:

kelas 7A Selasa, 29 september 2020

kelas 7B Kamis, 1 oktober 2020


B. Lengkapi daftar hadir berikut dengan benar dengan menuliskan

    Ditulis dikolom komentar dibawah ini ya sebagai bukti kalau kalian sudah membaca dan memahami materi ini dengan baik.


Jawablah pertanyaan dibawah ini dengan tepat:

1) Tuliskan macam-macam tehnik mengambar r
agam hias figuratif

 !

2) Jelaskan maksud Tehnik deformasi ?

3) Jelaskan pengertian ragam hias

geometris
!

4) Perhatikan Gambar Berikut,
gambar tersebut termasuk Tehnik apa? Sebutkan alasanya?

Jelaskan bagaimana cara memilih serta menentukan motif yang baik dalam menggambar ragam hias

5) Perhatikan Gambar Dibawah ini,
gambar tersebut termasuk Tehnik apa? Sebutkan alasanya?

Jelaskan bagaimana cara memilih serta menentukan motif yang baik dalam menggambar ragam hias

Dikerjakan dikertas dikumpul di sekolah hari sabtu, 3 oktober 2020!


Yang belum mengerjakan tugas A tanggal 22 september silahkan dikerjakan, yang sudah lanjutkan tugas B.


Tugas A


KEMUDIAN


Jawablah pertanyaan dibawah ini dengan tepat:

1) Tuliskan pengertian ragam hias!

2) Tuliskan motif-motif ragam hias!

3) Jelaskan motif-motif ragam hias tersebut!

4) Tuliskan contoh motif-motif ragam hias tersebut!

5) Apa saja pola ragam hias geometris?

Dalam Menentukan Motif Ragam Hias Setiap Orang Memiliki Selera Yang

Sumber: https://toptenid.com/jelaskan-bagaimana-cara-memilih-serta-menentukan-motif-yang-baik-dalam-menggambar-ragam-hias

Check Also

Cara Membuat Alat Pembengkok Besi Manual

Alumnice.co – Cara Membuat Alat Pembengkok Besi Manual Besi beton telah menjadi bagian yang hampir …