Dalam Hal Penyelenggaraan Negara Asas Demokrasi Berkaitan Erat Dengan

Alumnice.co – Dalam Hal Penyelenggaraan Negara Asas Demokrasi Berkaitan Erat Dengan

Silakan download permohonan Shopee. Masih banyak promosi lainnya menunggumu!

BUKU OTK KEPEGAWAIAN SMK Kelas 11

Favorit: 0

Pilih Variasi

(contoh; warna, matra)

Persentase chat dibalas menunjukkan seberapa cepat Penjual menyamai chat dan ijab yang masin lidah.

lamda666

Kunjungi Toko

Jenama

Dikirim Terbit

KOTA BANDUNG – BATUNUNGGAL, JAWA BARAT, ID

Buku Pelajaran OTK KEPEGAWAIAN XI Kurikulum 2013

Lihat Semua

Beli Sekarang

Memilah-milah Jenis

(contoh; warna, ukuran)

Perusahaan Penerbit

Pencatat : Drs. Uu Supardi Penerbit : HUP Kelas : SMK XI Kurikulum : 2013 revisi

Anak kunci Mekanisasi Tata Kelola Kepegawaian (C3) Kelas bawah XI disusun sebagai sumber belajar pesuluh didik Sekolah Semenjana Kejuruan (SMK) kelas XI Program keahlian Manajemen Perkantoran. Rahasia ini telah disesuaikan dengan Kurikulum 2013 dan dilengkapi Kompetensi Dasar (KD) terbaru nan selevel dengan industri (Link and Match) dan pembelajaran berbasis STEM (Science, Technology, Engineering and Mathematics) serta soal-cak bertanya berbasis HOTS.Setiap materi nan disajikan dengan bahasa yang lugas, ilustrasi gambar, soal tuntunan, serta tugas proyek bakal melincirkan peserta pelihara kerumahtanggaan memahami setiap pembahasan, berpangkal pembahasan umum ke pembahasan unik.

Pusat bahasan nan dibahas meliputi:

Gerbang 1 Ruang Lingkup Administrasi Kepegawaian

Ki 2 Statuta Kepegawaian

Gapura 3 Sistem Administrasi Kepegawaian

Bab 4 Perencanaan Kebutuhan Pegawai

Gapura 5 Pengadaan Pegawai

Gapura 6 Sumpah/Janji Pegawai

Portal 7 Daftar Urut Kepangkatan (DUK) Fungsionaris

Gerbang 8 Menyusun Perencanaan Pekerjaan Pegawai

Bab 9 Penilaian Kinerja Pegawai

Bab 10 Sistem Administrasi Kepegawaian

You’re Reading a Free Preview

Pages


7


to


15


are not shown in this preview.

You’re Reading a Free Preview

Pages


20


to


25


are not shown in this preview.

Mekanisasi TATA KELOLA KEPEGAWAIAN (C3) Kelas bawah XI Kilauan Ainiyah PT KUANTUM BUKU SEJAHTERAOTOMATISASI Tata KELOLAKEPEGAWAIANSMK/MAK Kelas bawah XI© 2020Hak cipta yang dilindungi Undang-Undang terserah pada Dabir.Kepunyaan penerbitan ada sreg PT Kuantum Sendi Sejahtera.Penulis : Nur AiniyahEditor : Faiza Kartika SariDesainer Kover : Achmad FaisalDesainer Isi : Putri Istal KristantiTahun pecah : 2020ISBN : 978-623-7216-08-7Diterbitkan olehPT Kuantum Sentral SejahteraAnggota IKAPI No. 212/JTI/2019Jalan Pondok Blimbing Sani Selatan X N6 No. 5 Malang – Jawa TimurTelp. (0341) 438 2294, Hotline 0822 9951 2221;Situs web: www.quantumbook.idDilarang melipatkan atau menjangkitkan sebagian atau seluruh isi buku ini internal bentuk apapun, baiksecara elektronis maupun mekanis, tercatat memfotokopi, membordir atau dengan sistem penyimpananlainnya, tanpa izin tertulis berpokok PT Kuantum Sosi Sejahtera.Daftar IsiPrakata ………………………………………………………………………………………………………. viBab 1 Ruang Lingkup Administrasi Kepegawaian…………………………………………….. 1 A. Memafhumi Administrasi……………………………………………………………………………………… 2 B. Memahami Karyawan…………………………………………………………………………………….. 2 C. Memahami Tenaga kerja…………………………………………………………………………………………….. 3 D. Memahami Administrasi Kepegawaian……………………………………………………………. 4 E. Prinsip-Prinsip Kepegawaian……………………………………………………………………………… 4 F. Fungsi Administrasi Kepegawaian…………………………………………………………………….. 6 G. Asas-Asas Sida-sida ASN/PNS………………………………………………………………………………. 8 H. Maksud Administrasi Kepegawaian …………………………………………………………………… 9 I. Ruang Jangkauan Administrasi Kepegawaian……………………………………………………… 10 Uji Kompetensi………………………………………………………………………………………………………………. 12Bab 2 Statuta Kepegawaian…………………………………………………………………………… 17 A. Memahami Peraturan Kepegawaian………………………………………………………………….. 18 B. Regulasi Kepegawaian bagi ASN/PNS………………………………………………………………. 18 Uji Kompetensi………………………………………………………………………………………………………………. 23Bab 3 Sistem Administrasi Kepegawaian…………………………………………………………. 29 A. Sistem Administrasi Kepegawaian…………………………………………………………………….. 30 B. Sistem Kepegawaian Negara……………………………………………………………………………… 31 C. Gambar-Bentuk Sistem Administrasi Kepegawaian…………………………………………. 32 D. Penerapan Sistem Administrasi Kepegawaian di Indonesia…………………………. 34 Uji Kompetensi………………………………………………………………………………………………………………. 36Bab 4 Perencanaan Kebutuhan Tenaga kerja………………………………………………………….. 41 A. Mengarifi Formasi Tenaga kerja…………………………………………………………………………….. 42 B. Perencanaan dan Formasi…………………………………………………………………………………… 42 C. Tujuan Penetapan Formasi…………………………………………………………………………………. 43 D. Mandu-Prinsip Penyusunan Formasi…………………………………………………………………. 44 E. Sistem Penyusunan Formasi………………………………………………………………………………. 45 F. Proses Penyusunan Formasi ………………………………………………………………………………. 45 G. Faktor-Faktor Penyusunan Formasi…………………………………………………………………… 47 H. Pembuatan Dokumen Perencanaan Kebutuhan Sida-sida…………………………….. 48 Uji Kompetensi………………………………………………………………………………………………………………. 50Bab 5 Pengadaan Pegawai………………………………………………………………………………. 55 A. Memahami Formasi Pegawai/Pengadaan Sida-sida………………………………………… 56 B. Tahap-Tahap Pengadaan Fungsionaris…………………………………………………………………….. 57 C. Prosedur Pengadaan Pegawai……………………………………………………………………………. 58 D. Pembuatan Dokumen Pengadaan Pegawai…………………………………………………….. 65 Uji Kompetensi………………………………………………………………………………………………………………. 70 iiiBab 6 Kualat/Ikrar Pegawai…………………………………………………………………………… 75 A. Mencerna Kode Etik…………………………………………………………………………………………… 76 B. Mengarifi Kualat/Janji Pegawai…………………………………………………………………… 79 C. Peranan Sumpah/Janji Pegawai ………………………………………………………………………… 79 D. Pengangkat Sumpah/Taki Pegawai………………………………………………………………….. 80 E. Pengambil Tulah/Janji Tenaga kerja……………………………………………………………………. 82 F. Tata Cara Sumpah/Taki Fungsionaris……………………………………………………………………….. 83 G. Pembuatan Surat Tulah/Janji Pegawai………………………………………………… 85 Uji Kompetensi………………………………………………………………………………………………………………. 88Bab 7 Daftar Urut Kepangkatan (DUK) Pegawai……………………………………………….. 93 A. Memahami Pangkat dan Jabatan Pegawai………………………………………………………. 94 B. Prosedur Kenaikan Strata dan Jabatan…………………………………………………………. 96 C. Memahami DUK Pegawai……………………………………………………………………………………. 102 D. Pembuatan DUK…………………………………………………………………………………………………… 102 E. Keberatan atas Nomor DUK………………………………………………………………………………… 107 Uji Kompetensi………………………………………………………………………………………………………………. 109Bab 8 Mengekspresikan Perencanaan Karier Pegawai………………………………………………… 113 A. Memahami Pola Jalan hidup………………………………………………………………………………………… 114 B. Tujuan Pembinaan Jalan hidup……………………………………………………………………………………. 115 C. Sistem Karier ………………………………………………………………………………………………………… 117 D. Tahap Penyusunan Pola Karier…………………………………………………………………………… 119 E. Teknik Penyusunan Kamil Pencahanan Pegawai…………………………………………………………… 121 Uji Kompetensi………………………………………………………………………………………………………………. 125Bab 9 Penilaian Prestasi Pegawai……………………………………………………………………… 129 A. Mencerna Penilaian Kinerja……………………………………………………………………………… 130 B. Maksud Penilaian Penampilan……………………………………………………………………………………… 130 C. Unsur-Anasir Penilaian Kinerja……………………………………………………………………………. 132 D. Pejabat Pengetes dan Pengelolaan Prinsip Penilaian…………………………………………………………….. 135 E. Pengajuan Penilaian dan Pengajuan Keberatan………………………………………… 136 F. Pembuatan Dokumen Penilaian Kerja………………………………………………………………. 136 Uji kompetensi………………………………………………………………………………………………………………. 139Bab 10 Sistem Administrasi Kepegawaian…………………………………………………………. 145 A. Memahami Gaji…………………………………………………………………………………………………….. 146 B. Memaklumi Tunjangan………………………………………………………………………………………… 149 C. Sistem Penggajian……………………………………………………………………………………………….. 151 D. Merumuskan Daftar Penggajian dan Tunjangan…………………………………………………. 152 E. Prosedur Pertambahan Gaji Berkala dan Peningkatan Istimewa……………………………….. 152 F. Menciptakan menjadikan Dokumen Peningkatan Berkala…………………………………………………………….. 154 Uji Kompetensi………………………………………………………………………………………………………………. 165ivGlosarium……………………………………………………………………………………………………………. 170Daftar Pustaka…………………………………………………………………………………………………….. 173Biodata Perekam……………………………………………………………………………………………………. 176Biodata Konsultan……………………………………………………………………………………………….. 177Tim Makmur…………………………………………………………………………………………………………… 178 vPrakataAtas berkah dan rahmat Allah SWT dan rasa syukur yang bukan tertaksir untuk perekam karenadapat mengendalikan siasat ini. Buku ini ditulis misal riuk satu sumber belajar siswaSMK/MAK Kelas XI bikin mempelajari dan memperdalam materi ”Otomatisasi Manajemen KelolaKepegawaian”. Anak kunci Mekanisasi Pengelolaan Kelola Kepegawaian ini disusun bagaikan sumber belajar pesertadidik Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) kelas XI Program Keahlian Otomatisasi dan TataKelola Perkantoran. Resep ini telah disesuaikan dengan Kurikulum 2013 dan dilengkapi Ki/KD terbaru yang selaras dengan industri (Link and Match), pembelajaran berbasis STEM(Science, Technology, Engineering and Mathematics) dan HOTS, serta mengajuk TeknologiInformasi berpunca kebangkitan Revolusi Industri 4.0 (4rd Industrial Revolution) dan isu manajemenglobal. Pembahasan materi disajikan dengan bahasa yang lugas dan mudah dipahami daripembahasan umum ke pembahasan secara khusus. Buku Otomatisasi Tata Kelola Kepegawaian ini disajikan privat dasa bab sebagaiberikut.Bab 1 Urat kayu Skop Administrasi KepegawaianBab 2 Regulasi KepegawaianBab 3 Sistem Administrasi KepegawaianBab 4 Perencanaan Kebutuhan PegawaiBab 5 Pengadaan PegawaiBab 6 Tulah/Janji PegawaiBab 7 Daftar Urut Kepangkatan (DUK) PegawaiBab 8 Menyusun Perencanaan Karier PegawaiBab 9 Penilaian Pengejawantahan PegawaiBab 10 Sistem Administrasi Kepegawaian Semoga buku Administrasi Pajak SMK/MAK Kelas XI ini berarti untuk siswa danseluruh pembaca privat memperoleh takrif. Penulis mengakui saran dan kritik yangmembangun. Selamat sparing, seyogiannya sukses. Juru tulis viBAB1 Pangsa Lingkup Administrasi Kepegawaian Kompetensi Dasar3.1 Memahami administrasi kepegawaian4.1 Melakukan pengelompokan administrasi kepegawaian Tujuan PembelajaranSetelah mempelajari ki ini, diharapkan siswa dapat1. menjelaskan konsep administrasi;2. menguraikan konsep tenaga kerja pada umumnya;3. menjelaskan konsep pegawai;4. memunculkan konsep administrasi kepegawaian;5. menjelaskan pendirian-prinsip administrasi kepegawaian;6. menyucikan kelebihan administrasi kepegawaian;7. menjelaskan asas pembinaan pegawai;8. mengamalkan identifikasi ruang spektrum administrasi kepegawaian; dan9. mengklasifikasikan ruang lingkup administrasi kepegawaian. Urat kayu Cak cakupan Administrasi Kepegawaian 1Administrasi kepegawaian lega dasarnya merupakan proses paling kecil bawah dalampengumpulan informasi yang berhubungan dengan sistem kepegawaian. Privat hal inidilakukan dengan reklamasi pemberitahuan yang bersambung dengan kepadaan atauperlengkapan dari administrasi umum yang berhubungan dengan personal. Administrasi kepegawaian dalam instansi pemerintah lain dapat dilepaskan darikegiatan administrasi secara keseluruhan. Lingkup kegiatan administrasi kepegawaian,antara tak penerimaan, peletakan, pengembangan, dan pencopotan tenagakerja kerumahtanggaan tulangtulangan memenuhi kebutuhan organisasi sesuai dengan maksud yang telahditetapkan sebelumnya. A. Memaklumi AdministrasiAdministrasi merupakan sebuah rangka gerakan dan aktivitas nan berhubungan denganpengaturan strategi agar bisa mencapai incaran/maksud organisasi. Jadi, administrasimempunyai peranan yang sangat krusial dalam semua aktivitas sebuah organisasi. Berikutini disajikan beberapa pendapat para ahli mengenai definisi administrasi.1. Arthur Grager Arthur Grager menyatakan bahwa administrasi ialah kepentingan manajemen penyelenggaraan terhadap komunikasi dan pelayanan warkat suatu organisasi.2. George Terry George Terry berpendapat bahwa administrasi adalah perencanaan, pengendalian, dan pengorganisasian jalan hidup perkantoran, serta penggerakan mereka nan melaksanakan agar mencecah tujuan yang sudah ditetapkan.3. Prof. Dr. Prajudi Atmosudirdjo Menurut pandangan Prof. Dr. Prajudi Atmosudirdjo, administrasi negara melakukan fungsi uluran tangan pemerintah, signifikan pemerintah (kepala) tak bisa menunaikan janji tugas-tugas tanpa administrasi negara.4. Sondang P. Siagian Sondang P. Siagian menjelaskan administrasi yaitu keseluruhan dari proses kerja sama antara dua orang maupun kian yang didasarkan atas rasionalitas tertentu bikin mencapai tujuan yang telah ditentukan sebelumnya.5. The Gorong-gorong Gie Menurut The Liang Gie, definisi administrasi secara luas ialah serangkaian kegiatan yang dilakukan oleh sekelompok orang dalam suatu kemitraan bagi mencapai harapan tertentu. B. Mengetahui Tenaga KerjaTenaga kerja adalah koteng warga nan mempunyai usia kerja. Beralaskan UU Nomor13 Tahun 2003 Portal I Pasal 1 Ayat 2 menamakan bahwa sendiri tenaga kerja merupakanseseorang nan mampu melakukan suatu pekerjaan untuk menghasilkan barang ataujasa intern menunaikan janji kebutuhannya seorang atau masyarakat sekitar. Secara keseluruhan,penduduk kerumahtanggaan suatu pemerintahan atau negara memiliki dua gerombolan, yaitu tenagakerja dan tidak tenaga kerja. Nasib nan ditentukan oleh pemerintah Indonesia berumur15 sampai 64 tahun. 2 Mekanisasi Tata Kelola KepegawaianKebutuhan akan tenaga kerja dapat disebut sebagai kesempatan kerja. Kesempatankerja adalah suatu keadaan nan menyantirkan terjadinya lapangan kerja (pencahanan)buat diisi pencari kerja. Kesempatan kerja di Indonesia dijamin dalam UUD 1945 padaPasal 27 Ayat 2 yang berbunyi, “saban penghuni negara berwenang atas pekerjaan danpenghidupan yang sepan”. Bersendikan bunyi UUD 1945 Pasal 27 Ayat 2 jelas bahwapemerintah Indonesia menciptakan lapangan kerja bagi anggota publik karena halini berhubungan dengan usaha masyarakat buat mendapatkan penghasilan. Gambar 1.1 Seminar kesiapan tenaga kerja indonesia 2019 Sendang: Bayu, 2019 C. Mengerti PegawaiDinyatakan puas pasal 3 Undang-Undang Nomor 8/1974 menyatakan bahwa pegawainegeri adalah unsur aparatur negara, abdi negara, dan abdi masyarakat nan penuhkesetiaan dan ketaatan kepada Pancasila, Undang-Undang Pangkal 1945, negara, pemerintah,dan pembangunan. Gambar 1.2 Struktur aparatur negara Sumber: Ainiyah, 2018 Menurut UU Nomor 5 Periode 2015 tentang Aparatur Sipil Negara disebutkan bahwaAparatur Sipil Negara yang selanjutnya disingkat ASN adalah profesi bagi pegawainegeri sipil dan personel pemerintah dengan perjanjian kerja yang bekerja pada instansipemerintah. Fungsionaris aparatur sipil negara (pegawai ASN) yaitu pegawai negeri sipildan pegawai pemerintah dengan perjanjian kerja yang diangkat maka dari itu pejabat pembinakepegawaian dan diberikan tugas internal satu jabatan pemerintahan atau tugas negara Pangsa Lingkup Administrasi Kepegawaian 3lainnya dan digaji berlandaskan peraturan perundang-undangan. Lebih jauh yangdimaksud dengan Pegawai Provinsi Sipil (PNS) ialah pemukim negara Indonesia yangmemenuhi syarat tertentu, diangkat misal pegawai. ASN secara tetap maka dari itu majikan pembangun kepegawaian bikin menduduki jabatanpemerintahan, sedangkan yang dimaksud dengan Personel Pemerintah dengan PerjanjianKerja (PPPK) adalah warga negara Indonesia yang memenuhi syarat tertentu, yang diangkatberdasarkan perjanjian kerja bakal jangka waktu tertentu n domestik rangka melaksanakantugas pemerintahan. D. Memahami Administrsi KepegawaianAdministrasi kepegawaian pada dasarnya adalah proses yang paling bawah dalampengumpulan mualamat berhubungan dengan sistem kepegawain, dalam hal inidilakukan dengan penimbunan wara-wara nan berhubungan dengan kelengkapanatau perlengkapan dari administrasi masyarakat nan berhubungan dengan seorang personal(Depdikbud, 1994: 41). Adapun administrasi kepegawaian boleh dirumuskan sebagaiberikut.1. Laksana Guna-guna Mempelajari segenap proses pendayagunaan tenaga manusia sejak penerimaan hingga pemberhentiannya.2. Sebagai Proses Proses pengelolaan politik kepegawaian “kebijakan strategi kepegawaian” atau acara kerja/intensi yang berhubungan dengan tenaga kerja hamba allah yang digunakan n domestik operasi kerja sekelas bakal mencapai tujuan tertentu.3. Sebagai Fungsi Mengatur dan ikutikutan penggunaan sida-sida bani adam privat suatu propaganda kerja setinggi sekelompok manusia kerjakan mencapai tujuan tertentu yang menutupi kegiatan, antara lain a. mengekspresikan tujuan dan objek anak kunci kebijaksanaan garis haluan; serta b. menyusun organisasi bakal menyelenggarakan pelaksanaan tujuan dan sasaran pokok/kebijaksanaan ketatanegaraan.4. Sebagai Seni Memilih pegawai baru dan memperalat karyawan-pegawai lama dengan cara sedemikian rupa sehingga berbunga sepenuh pegawai hamba allah tersebut diperoleh hasil dan jasa yang maksimal, baik mengenai jumlah ataupun mutunya. Menurut Sondang P. Siagian (2002: 2) administrasi kepegawaian ialah keseluruhan proses kerja setolok antara dua orang atau lebih yang didasarkan atas rasionalitas tertentu lakukan mencecah pamrih yang sudah ditentukan sebelumnya. E. Pendirian-Prinsip KepegawaianPrinsip-kaidah kepegawaian terserah beberapa spesies sebagai berikut.1. Prinsip Kemanusiaan Prinsip kemanusiaan sudah cukup dilaksanakan dengan baik karena telah diberikan periode liburan, kemudian tunjangan untuk anak dan istri juga juga sepan. Tataran nan 4 Otomatisasi Tata Kelola Kepegawaianlebih panjang tidak bertindak adikara. Artinya, para PNS dapat pulang sesuai jadwal pulang biro.2. Prinsip Kerakyatan Kadang belum terlaksana dengan baik. Pion mempunyai alat angkut bikin berpendapat, namun biasanya tetap saja kurang diperhatikan dengan majikan majikan. Akan namun, rencana saluran bagi keberatan berjalan memadai baik.3. The Right Man on The Right Place Kerap kali prinsip ini tidak melanglang dengan baik karena banyak pegawai yang tidak bekerja sesuai dengan keahliannya, kecuali dalam pekerjaan tertentu yang memang harus ditangani maka itu manusia yang ahli, sebagai halnya fragmen teknik yang mungkin orang nan tidak menuntut ganti rugi pendidikan sesuai bidangnya sehingga tidak boleh melakukannya. Namun, banyak pegawai yang kuliah di jurusan A, misalnya menjadi praktisi di latar B. Contohnya, A kuliah di jurusan teknik ilmu bumi namun malah berkreasi di satah kesekretariatan di kecamatan yang tugasnya mengurusi surat-sertifikat.4. Equal Pay for Equal Work Pekerja menilai sistem pembagian gaji itu adil apabila menerima gaji yang sama samudra dengan penampilan atas pekerjaan yang sudah dilakukan. Untuk memaklumi digaji secara adil atau tidak, haruslah dilakukan analisis situasi kantor fungsionaris, sebagai halnya banyaknya staf yang ada, jabatan apa doang nan ada, gaji yang diterima oleh setiap cucu adam, dan kenaikan (gaji/jabatan) atas performa yang sudah lalu dilakukan. Lalu dibandingkan dengan gaji dengan fungsionaris lainnya di dinas tersebut sehingga boleh diperhitungkan apakah gaji yang diberikan independen atau tak.5. Prinsip Kesatuan Sisi Prinsip kesatuan arah ini bersendikan Alas kata UUD 1945 alinea ke IV, termaktub tugas yang diamanatkan pemerintah adalah seharusnya menjadi bangsa yang mempunyai satu wahdah nan utuh. Dengan adanya pendirian ketunggalan jihat itu diharapkan boleh mencapai kesejahteraan mahajana Indonesia secara menyeluruh. Namun, pelaksanaannya belum terulur karena ketenteraman awam belum merata dan masih tinggal harus dikoordinasi makin baik sekali lagi bakal menyentuh ahadiat jihat untuk mencapai kesejahteraan.6. Mandu Kesatuan Tujuan Dalam keadaan ini, harus jelas tujuan organisasi nan dimuat di visi misi perusahaan tersebut. Keadaan tersebut menjadi pola gerak dan program kerja. Kesendirian intensi ini merupakan kunci pokok kesuksesan suatu perusahaan. Mengenai pelaksanaan mandu kesatuan tujuan ini berjalan dengan adv amat baik karena jelas visi dan misinya suatu perusahaan sehingga tidak memecahkan kepala para pegawainya. Jadi, perusahaan dan para pegawainya memiliki pamrih yang sejajar.7. Pendirian Komando Komando berarti suka-suka pimpinan yang mengarahkan dan lebih baik komandonya khusus agar fokus lega intensi perusahaan. Pelaksanaan prinsip komando dapat melanglang baik dengan didikan berpunca setiap meres harus tunggal, tidak boleh pimpinan bidang A memberi perintah kepada bawahan parasan B.8. Pendirian Efisiensi dan Produktivitas Kerja Prinsip ini harus jelas karena berhubungan dengan prinsip the right man on the right place. Efisiensi tidak terengkuh apabila pekerjaan yang harusnya dapat dilakukan maka itu sedikit pegawai suatu perusahaan tetapi pegangan itu dilakukan lebih dari yang seharusnya. Dengan dilakukan maka itu banyak insan, tentu tidak akan mencapai Ruang Lingkup Administrasi Kepegawaian 5produktivitas kerja secara maksimal. Pelaksanaannya memang sering sekali terjadi ketidakefisienan dan produktivitas kerja menurun.9. Prinsip Disiplin Pelaksanaan kaidah ini mutakadim berjalan dengan baik, belaka memang adakalanya banyak pegawai negeri sipil nan pelahap terbelakang datang ke kantor.10. Prinsip Wewenang dan Tanggung Jawab (Job Description) Pendirian ini harus jelas karena bersambung dengan prinsip komando. Wewenang dan bahara jawab setiap sida-sida harus jelas agar dapat menjadi rujukan dalam pelaksanaan tugasnya di perusahaan tempai pegawai tersebut berkreasi dan pun harus memahaminya dengan baik. Pelaksanaannya sudah melanglang, namun tak selengkapnya. F. Maslahat Administrasi KepegawaianFungsi administrasi kepegawaian dibagi menjadi dua seumpama berikut.1. Khasiat Teknis Administrasi Kepegawaian Administrasi kepegawaian sreg hakikatnya melakukan dua arti, yaitu fungsi manajerial dan guna operatif (teknis). Kepentingan manajerial berkaitan dengan karier pikiran atau memperalat ingatan (mental) yang meliputi perencanaan, pengerahan, pengarahan, dan pengendalian pegawai. Keefektifan operatif (teknis), berkaitan dengan kegiatan-kegiatan fisik yang menutupi pengadaan, pengembangan, kompensasi, integrasi, pemeliharaan, dan pemensiunan pegawai.2. Maslahat Publik Administrasi Kepegawaian a. Perencanaan tenaga kerja Perencanaan pegawai bisa didefinisikan sebagai proses penentuan kebutuhan pegawai pada waktu yang akan hinggap bersendikan perubahan-perubahan nan terjadi dan persediaan tenaga kerja yang ada. Perencanaan pegawai merupakan episode penting dari dan ibarat penyumbang pada proses perencanaan strategis karena membantu organisasi dalam menentukan sumber-sumber nan diperlukan serta membantu menentukan segala apa yang serius dapat dicapai dengan sumber-sumber nan terhidang. Perencanaan karyawan yang baik akan mengedit pemanfaatan karyawan, mengimbangkan aktivitas sida-sida dan kebutuhan di masa depan secara efisien, meningkatkan kesangkilan dalam merekrut sida-sida yunior serta melengkapi laporan akan halnya kepegawaian yang boleh kondusif kegiatan kepegawaian dan unit organisasi lainnya. b. Pengorganisasian kepegawaian Pengorganisasian adalah suatu ancang untuk mematok, menggolong- golongkan, dan menata berbagai tipe kegiatan yang dipandang wajib, penetapan tugas, dan wewenang seseorang, serta pendelegasian wewenang dalam rangka mencapai maksud. Mobilisasi mengantarkan semua mata air dasar (manusia dan nonmanusia) ke dalam suatu eksemplar tertentu sedemikian rupa sehingga orang- orang yang bekerja di dalamnya dapat berkolaborasi secara berdaya guna dan berhasil guna dalam mencapai pamrih nan sudah ditetapkan. Keseleo satu efek berpangkal mobilisasi adalah terbentuknya struktur organisasi dan dalam struktur 6 Otomatisasi Tata Kelola Kepegawaianorganisasi akan tampak bagaimana hubungan antara satu unit dengan unit lain.c. Pengarahan fungsionaris Ada banyak teori dan keyakinan tentang apa nan memotivasi tenaga kerja. Secara keseluruhan tak ada kesepakatan tentang cambuk. Oleh karena itu, sangat sulit lakukan organisasi bakal sampai pada kebijakan dan pendekatan yang akan memuaskan semua fungsionaris. Namun, ada kebiasaan-aturan praktis yang dapat diikuti setidaknya bagi membantu memotivasi pegawai dan meningkatkan kepuasan kerja. Berikut ini penjelasannya. 1) Menjelaskan kepada para personel apa yang dimaksud dengan kinerja efektif dan pastikan untuk mengerti segala apa yang diharapkan. 2) Pastikan bahwa terdapat hubungan jelas antara kinerja dan apresiasi (honorarium) dan bahwa setiap hubungan semacam itu dikomunikasikan kepada para sida-sida. 3) Pastikan bahwa semua pegawai diperlakukan secara adil dan penilaian tentang performa harus independen. 4) Jika mungkin, kembangkan jenis-macam penghargaan nan berbeda, tidak semua bani adam dapat dinaikkan pangkatnya (dipromosikan) alias perlu dinaikkan pangkatnya. 5) Doronglah vitalitas seluwes mungkin di n domestik lingkungan kerja dan kembangkan tren manajemen nan mudah diserap serta mampu diubah- silih bagi menyetimbangkan orang dan lingkungan. 6) Kembangkan sebuah sistem manajemen prestasi atau setidaknya tetapkan alamat yang dapat dicapai saja harus terus berkembang. 7) Perhitungkan semua faktor lingkungan dan sosial, seperti mana kenyamanan dan media lingkungan kerja, interaksi sosial di antara personel, pokoknya semua faktor yang dapat menjadi perigi ketidakpuasan. Bagan 1.3 Pengarahan kepada pegawai Kemeterian Keuangan kawasan Jateng Sumber: Winarso, 2019d. Pengendalian pegawai Pemeriksaan sebagai episode dari pengendalian merupakan proses pengukuran dan penilaian tingkat efektivitas kerja personel dan tingkat efisiensi penggunaan wahana kerja internal memberikan kontribusi puas pencapaian harapan organisasi. Setiap kegiatan pengawasan memerlukan tolok ukur atau tolok bagi Ruang Lingkup Administrasi Kepegawaian 7mengukur tingkat keberuntungan dalam bekerja yang n domestik penilaian prestasi disebut barometer pencahanan. Standar adalah suatu kriteria atau abstrak sahih yang akan diperbandingkan dengan hasil substansial. Banyak tipe standar yang boleh digunakan dalam pengendalian kegiatan- kegiatan kepegawaian. Dalam mengatasi unit/penggalan kepegawaian, didikan harus mampu menemukan granula-butir pengendalian politis yang bisa dipantau berdasarkan digresi. G. Asas-Asas Pegawai ASN/PNSDalam menjalankan tugasnya, pegawai ASN harus bersendikan pada asas berikut ini.1. Asas Kepastian Hukum Asas kepastian hukum dalam setiap pengelolaan kebijakan dan manajemen ASN, mengutamakan kalangan statuta perundang-undangan, kepatutan, dan keadilan.2. Asas Profesionalitas  Asa profesionalitas mengutamakan keahlian yang berlandaskan kode etik dan takdir qanun perundang-pelawaan.3. Asas Proporsionalitas  Asas proporsionalitas mengutamakan kesamarataan antara hak dan tanggung karyawan ASN.4. Asas Keterpaduan  Asas keterpaduan adalah pengelolaan pegawai ASN berdasarkan lega satu sistem pengelolaan yang terpadu secara nasional.5. Asas Delegasi  Asas delegasi bahwa sebagian kewenangan pengelolaan sida-sida ASN dapat didelegasikan pelaksanaannya kepada departemen, rancangan pemerintah nonkementerian, dan pemerintah wilayah.6. Asas Netralitas  Asas netralitas bahwa setiap fungsionaris ASN tidak berpihak dari apa rangka pengaruh mana pun dan tak memihak kepada kepentingan siapa pun.7. Asas Akuntabilitas  Asas akuntabilitas bahwa setiap kegiatan dan hasil intiha dari kegiatan personel ASN harus dapat dipertanggungjawabkan kepada masyarakat sesuai dengan bilangan peraturan perundang-invitasi.8. Asas Efektif dan Efisien  Asas efektif dan efisien bahwa dalam menyelenggarakan manajemen ASN sesuai dengan target atau tujuan dengan tepat perian sesuai dengan perencanaan nan ditetapkan.9. Asas Keterbukaan  Asas keterbukaan bahwa dalam manajemen tata ASN bersifat membengang untuk umum.10. Asas Nondiskriminatif  Asas nondiskriminatif bahwa internal manajemen manajemen ASN, KASN tidak membedakan perlakuan berdasarkan gender, suku, agama, ras, dan golongan. 8 Otomatisasi Tata Kelola Kepegawaian11. Asas Persatuan dan Kesatuan  Asas persatuan dan kesendirian bahwa pegawai ASN seumpama perekat Negara Kesatuan Republik Indonesia.12. Asas Keadilan dan Paritas  Asas keadilan dan kesetaraan bahwa pengaturan mencerminkan rasa penyelenggaraan ASN harus terdapat keseimbangan dan paritas untuk memperoleh kesempatan akan fungsi serta peran sebagai pegawai ASN.13. Asas Kesejahteraan Asas kesejahteraan bahwa penyelenggaraan ASN diarahkan untuk menciptakan menjadikan peningkatan kualitas hidup sida-sida ASN. Untuk meningkatkan SDM sida-sida distrik sipil, diperlukan adanya pendidikan danpelatihan cak bagi aparatur negara sebagai pendanaan makhluk yang harus dilaksanakan olehsuatu organisasi, lain semata-mata meningkatkan efektivitas dan efisiensi kerja, juga internal rangkamempercepat penguatan perwujudan perilaku yang diinginkan (Siagian, 1983:32). Dalam upaya pembinaan aparatur negara diperlukan adanya pendidikan danpelatihan yang boleh meluaskan kemampuan pegawai lain saja bakal menanganipekerjaan pada saat itu, doang juga untuk jalan hidup-pekerjaan di masa mendatang.Artinya, pendidikan dan pelatihan yaitu investasi di dalam diri pekerja (bank talenta)nan nantinya siap ditimba apabila buat meningkatkan efektivitas operasional suatuorganiasasi (Steers, 1985: 67). Berikut ini tujuan pembinaan karyawan negeri.1. Diarahkan untuk menjamin penyelenggaraan tugas-tugas perintahan dan pembangunan secara berdaya guna dan berbuntut guna.2. Meningkatkan dur dan keterampilan serta merabuk kegairahan kerja.3. Diarahkan memfokus terwujudnya tata letak fungsionaris, baik kerumahtanggaan jumlah maupun mutu nan memadai serasi dan harmonis.4. Terwujudnya pegawai yang setia dan loyal kepada Pancasila dan Undang-Undang Dasar 1945 serta terwujudnya aparatur yang bersih dan berwibawa.5. Ditujukan kepada terwujudnya suatu iklim kerja yang serasi dan menjamin terciptanya ketenteraman jasmani ataupun rohani secara adil dan merata.6. Diarahkan kepada penyaluran, penyiaran, dan pemakaian pegawai secara teratur terpadu dan berimbang.7. Diarahkan kepada pembinaan dengan menggunakan sistem karier dan sistem penampakan kerja (Musanef, 1980:34). H. Tujuan Administrasi KepegawaianEfisiensi, efektivitas, dan daya produksi organisasi bikin mencecah tingkat sederajat-tingginyamerupakan intensi utama administrasi. Untuk mencapai tujuan administrasi, dibutuhkanperan sumber muslihat manusia serta peran sumber daya bukan bani adam (Mampu, 2008: 60).Berikut ini maksud administrasi kepegawaian.1. Memperintim sistem perencanaan dan pengembangan pegawai serta pemenuhan/ rekrutmen sesuai dengan tingkat kebutuhan dan nan tersedia.2. Mengembangkan sistem manajemen pemberitahuan kepegawaian.3. Meningkatkan kualitas mata air buku aparatur bakal meningkatkan kompetensi sesuai tugas pokok dan fungsi yang dilaksanakan melalui pendidikan, latihan, Ruang Lingkup Administrasi Kepegawaian 9peningkatan pendidikan formal, meningkatkan keterampilan teknik, serta fungsional aparatur pemerintah.4. Terwujudnya penataan pegawai sesuai kompetensi jabatan dan syarat jabatan serta mencela arketipe karier.5. Eskalasi pembinaan pegawai untuk meningkatkan akuntabilitas dan ketenteraman pegawai.6. Pertambahan penampakan pelayanan kepegawaian dalam rencana meningkatkan kapasitas pemerintah provinsi untuk takhlik pengelolaan pemerintahan nan baik “Good Governance”. I. Ruang Spektrum Administrasi KepegawaianAdministrasi kepegawaian privat instansi pemerintah tidak dapat dilepaskan dari kegiatanadministrasi secara keseluruhan. Cak cakupan kegiatan administrasi kepegawaian, antara lainpenerimaan, penempatan, peluasan, dan pemecatan tenaga kerja dalamrangka menepati kebutuhan organisasi sesuai dengan tujuan yang telah ditetapkansebelumnya. Dengan demikian, sasaran dan pangsa cak cakupan kegiatan ini sekaligusmemberikan pengertian administrasi kepegawaian.Berikut ini kegiatan administrasi kepegawaian.1. Staffing, kegiatan tersebut meliputi pemilahan, interview, pengangkatan, analisis pekerjaan, uraian pekerjaan, promosi, mutasi, dan perpanjangan tiang penghidupan.2. Pembinaan, kegiatan tersebut meliputi didikan, penilaian kepegawaian, inventarisasi, pengaturan pemindahan, pelayanan kesehatan, penangkalan kecelakaan, kesejahteraan pegawai, dan sebagainya.3. Kontak kepegawaian, kegiatan tersebut meliputi pertalian serikat kerja dengan organisasi kawan kerja yang lainnya atau hubungan antara perseroan kerja dengan perusahaan, perundingan kontrak kerja, keluhan buruh, perwasitan takdirnya terjadi perselisihan, dan sebagainya.4. Cak bimbingan dan pengembangan, kegiatan tersebut menutupi job training, latihan kepeminpinan, ekspansi kepemimpinan, latihan singularis atau cak bimbingan kerja sebelum menduduki satu jabatan dan sebagainya.5. Kompensasi, kegiatan tersebut menghampari gaji dan upah, tunjangan, bonus, pencatuan laba, hadiah, dan sebagainya.6. Komunikasi kepegawaian, kegiatan tersebut, membentangi kancing petunjuk, saluran komunikasi, pengendalian berita negatif, keluh kesah, mendengarkan ganjalan jajak pendapat tingkah laku modal, dan penantian.7. Organisasi, kegiatan tersebut meliputi penyusunan struktur organisasi, penggunaan saluran organisasi protokoler dan informal, dan mengatasi akibat yang ditimbulkan dari perubahan organisasi8. Administrasi, kegiatan tersebut meliputi penjelasan dan penafsiran adapun pengaturan, tanya jawab, partisipasi, gaya kepemimpinan dan sebagainya.9. Kebijaksanaan kepegawaian dan pelaksanaannya, kegiatan tersebut menutupi penentuan, kebijaksanaan, strategi, dan perencanaan kebutuhan tenaga.10. Tinjauan, ancangan, dan penyelidikan, kegiatan tersebut meliputi program maklumat dan pencatatan; evaluasi kebijaksanaan dan programa; pengujian teori, pintasan, percobaan dan analisis biaya; serta keuntungan. 10 Otomatisasi Tata Kelola KepegawaianTugas Kelompok1. Siswa dibagi privat kelompok. Setiap kelompok terdiri atas empat siswa dan siswi.2. Buatlah laporan hasil sawala tentang kata sandang berikut ini. Menpan-RB: Banyak Penempatan Pegawai Bukan Sesuai KompetensiAKURAT.CO, Sampai momen ini masih banyak peletakan fungsionaris di pemerintah daerahtidak sesuai kompetensi yang dimiliki. Hal ini diyakini terlazim ditata ulang mudahmudahan pelayananke mahajana makin maksimal. Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan ReformasiBirokrasi (Men PAN-RB), Asman Abnur, memufakati penempatan pegawai di daerah masihtidak sesuai kompetensi. “Ya itu masih terjadi,” katanya usai menjadi keynote speech pada acara launchingbuku Merongak Perkembangan Menuju Tata Kelola Rezim nan Baik dan Evaluasi AKIP dan RBdi Yogyakarta, Kamis (28/9). Dia mencontohkan, ada ketua biro kebugaran yang tak diisi oleh sosok yangberlatar pinggul pendidikan kebugaran.“Tambahan pula dinilai berpangkal sosok nan berpendidikanguru. Itu kan nggak nyambung,” tegasnya.  Asman mengatakan, fakta itu terjadi karena beberapa hal. Saja, yang disayangkanadalah karena tertambat cak regu sukses. Banyak kepala daerah detik berbudaya dalam Pilkada mengajakpejabat daerah menjadi tim suksesnya. Setelah menang di Pilkada lampau, kepala daerah tersebut menaruh tim suksesnyasesuai jabatan yang hampa,  meski dari latar birit pendidikan nan berbeda denganjabatan yang nol. “Sementara itu itu enggak kompetensinya,” ungkap Asman. Untuk penaruhan personel agar sesuai kompetensi wajib penataan ulang fungsionaris.KemenPAN-RB ketika ini sedang menggodok rekruitmen CPNS, sepatutnya penempatannyasesuai kompetensi. Menurut Asman, kini rekrutmen CPNS baru dibuka buat departemen. Untukrekruitmen CPNS tingkat provinsi dan kabupaten/ii kabupaten sedang dievaluasi. “Berapa sihkebutuhan berupa fungsionaris nan ideal di suatu daerah,” ungkapnya Asman mengistimewakan, sesudah evaluasi selesai dan telah mendapat ponten kebutuhanpegawai secara ideal, rekruitmen yunior dibuka.“Masa ini evaluasi kebutuhan teoretis pegawaidi kawasan sudah lalu berjalan,” katanya. Berdasarkan artikel di atas, bagaimana dampaknya terhadap penuntasan pekerjaandan keberlangsungan kegiatan di lembaga/instansi tempat bekerja? Analisislah masalahini dan presentasikan hasilnya di depan kelas. Ira Spektrum Administrasi Kepegawaian 11Rangkuman Administrasi kepegawaian pada hakikatnya melakukan dua fungsi, yaitu manfaat administratif dan kepentingan operatif (teknis). Fungsi manajerial berkaitan dengan pekerjaan pikiran alias memperalat pikiran (mental) meliputi perencanaan, pengorganisasian, taklimat, dan pengendalian personel. Sedangkan, kekuatan operatif (teknis) berkaitan dengan kegiatan-kegiatan nan dilakukan dengan fisik. Hal ini meliputi pengadaan, pengembangan, tempuh, integrasi, proteksi, dan pemensiunan fungsionaris. Berikut ini tujuan administrasi kepegawaian. 1. Memperkuat sistem perencanaan dan pengembangan sida-sida, pemenuhan/ rekrutmen sesuai dengan tingkat kebutuhan dan yang tersedia. 2. Melebarkan sistem manajemen informasi kepegawaian. 3. Meningkatkan kualitas sumber rahasia aparatur untuk meningkatkan kompetensi sesuai tugas ki akal dan keefektifan nan dilaksanakan melalui pendidikan, latihan, pertambahan pendidikan seremonial, meningkatkan ketangkasan teknik, serta fungsional aparatur pemerintah. 4. Terwujudnya penataan pegawai sesuai kompetensi jabatan dan syarat jabatan serta memperhatikan teoretis karier. 5. Peningkatan pembinaan personel untuk meningkatkan akuntabilitas dan kesejahteraan personel. 6. Peningkatan kinerja pelayanan kepegawaian kerumahtanggaan bagan meningkatkan kapasitas pemerintah kawasan kerjakan membentuk manajemen pemerintahan yang baik atau “good governance”. Uji KompetensiA. Soal Saringan GandaPilihlah jawaban yang paling tepat.1. Tenaga kerja adalah semua sosok yang bersedia dan sanggup bekerja, teragendakan mereka yang menganggur meskipun bersedia dan sanggup bekerja dan mereka yang menganggur terpaksa akibat tidak terserah kesempatan kerja merupakan pengertian tenaga kerja menurut …. a. George Terry b. Prof. Dr. Prajudi Atmosudirdjo c. Sondang P. Siagian d. Sumitro Djojohadikusumo e. The Liang Gie2. Menurut UU Nomor 5 Tahun 2015 tentang Aparatur Sipil Negara disebutkan bahwa Aparatur Sipil Negara nan selanjutnya disingkat ASN adalah …. a. orang-orang nan melakukan pencahanan dengan mendapat royalti jasa berupa gaji dan tunjangan berusul pemerintah atau badan swasta b. profesi bagi tenaga kerja kawasan sipil dan pegawai pemerintah dengan perjanjian kerja yang berkarya pada instansi pemerintah 12 Mekanisasi Tata Kelola Kepegawaianc. karyawan manusia fisis maupun rohaniah (mental dan manah) yang senantiasa dibutuhkan dan menjadi keseleo satu modal pokok n domestik usaha kerja sama untuk sampai ke maksud tertentu (organisasi) d. penduduk privat usia kerja nan siap melakukan tiang penghidupan, antara bukan yang sudah berkreasi, semenjana mencari pekerjaan, dan yang bersekolah e. penduduk negara Indonesia yang memenuhi syarat tertentu diangkat berdasarkan perjanjian kerja kerjakan jangka waktu tertentu dalam rang melaksanakan tugas3. Kesejahteraan umum belum merata dan masih dahulu harus dikoordinasi lebih baik lagi untuk mencecah kesatuan arah yang mencapai ketenteraman. Hal ini sesuai dengan Alas kata UUD 1945 alinea ke IV, tertulis tugas yang diamanatkan pemerintah. Kerjakan itu perlu adanya …. a. prinsip efisiensi dan produktivitas kerja b. cara komando c. prinsip keekaan sisi d. prinsip wewenang dan barang bawaan jawab e. prinsip disiplin4. Pemerintah memasrahkan perhatian khusus buat atlet nan memiliki prestasi di arena dunia. Pemerintah melangkaui Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (PAN-RB) akan memfasilitasi olahragawan menjadi Pegawai Negeri Sipil (PNS). Nantinya, atlet yang menjadi PNS akan ditempatkan di daerah alias di pemerintah sendi karena keahliannya dibutuhkan dalam pengembangan prestasi olahraga di tanah tumpah sehingga berputra ahli olahraga berprestasi di ajang marcapada. “Akan ditempatkan apakah di Kemenpora atau didistribusikan ke daerah karena keahlian dibutuhkan bikin apakah menjadi pelatih di Biro Olahraga atau di tingkat kewarganegaraan. Kita rumuskan dengan Kemenpora,” jelasnya (…) (Mata air: RRI .co.id). Penempatan para olahragawan nan diterima seperti pada teks di atas sesuai dengan prinsip …. a. equal pay for equal work b. kesatuan arah c. demokrasi d. kemanusiaan e. the right man on the right place5. Aktivasi personel adalah …. a. umpama proses penentuan kebutuhan pegawai pada hari yang akan datang berdasarkan peralihan-perubahan nan terjadi dan persediaan pegawai yang cak semau b. proses pengukuran dan penilaian tingkat efektivitas kerja pegawai serta tingkat efisiensi penggunaan kendaraan kerja dalam memberikan kontribusi pada pencapaian harapan organisasi c. langkah untuk menjadwalkan, menggolongkan, dan mengatur bineka macam kegiatan yang dipandang teradat, penetapan tugas dan wewenang seseorang, pendelegasian wewenang privat rangka untuk sampai ke tujuan d. pengawasan dalam takhlik analisis sungguh-sungguh akan halnya apa yang memotivasi setiap sida-sida yaitu tidak praktis e. proses pembinaan sida-sida negeri sipil secara menyeluruh yaitu segenap aktivitas nan bersangkut paut dengan kebobrokan penggunaan sida-sida Ruang Lingkup Administrasi Kepegawaian 136. Kegiatan pemilahan, wawancara, pengangkatan, analisis pekerjaan, uraian pekerjaan, promosi, mutasi, dan perpanjangan pekerjaan merupakan kegiatan …. a. pembinaan b. staffing c. hubungan d. pembinaan e. kompensasi7. Berkaitan dengan pekerjaan pikiran atau menggunakan pikiran (mental) yang menutupi perencanaan, aktivasi, pengarahan, dan pengendalian pegawai merupakan …. a. fungsi teknis b. khasiat manajerial c. fungsi manajemen d. keistimewaan administrasi kepegawaian e. maslahat pengorganisasian8. Internal tindakan pengorganisasian, apabila isi pekerjaan dan muatan telah ditetapkan, ancang berikutnya adalah …. a. mencerna dan menghayati pamrih organisasi b. membagi habis pekerjaan dalam kegiatan putaran c. menggolongkan kegiatan privat rincih yang praktis d. menempatkan sida-sida e. mengadakan pembinaan pegawai9. Sebagian wewenang tata pegawai ASN dapat didelegasikan pelaksanaannya kepada kementerian, rencana pemerintah nonkementerian, dan pemerintah daerah adalah asas …. a. kafilah b. objektivitas c. persatuan dan kesatuan d. non-diskriminatif e. kesejahteraan10. Bimbingan, penilaian kepegawaian, inventarisasi, pengaruh pemindahan, pelayanan kesehatan, penangkalan kecelakaan, kesejahteraan pegawai, dan sebagainya. Pernyataan tersebut adalah bagian …. a. kursus dan peluasan b. komunikasi c. kebijaksanaan kepegawaian dan pelaksanaannya d. staffing e. controlling11. Gaji dan upah, tunjangan, bonus, pencatuan laba, kasih dan sebagainya. Pernyataan tersebut merupakan bagian dari …. a. kompensasi b. organisasi c. manajemen d. pelatihan dan pengembangan e. administrasi 14 Mekanisasi Penyelenggaraan Kelola Kepegawaian12. Daya guna, efektivitas, dan produktivitas organisasi lakukan mencapai tingkat sebabat- tingginya ialah …. a. pamrih utama administrasi b. faedah administrasi c. manfaat administrasi d. tugas administrasi e. urat kayu lingkup administrasi13. Tujuan utama komunikasi di lingkungan suatu organisasi dalam konteks kegiatan taklimat adalah …. a. mempermudah penyampaian butir-butir b. memberikan informasi yang diperlukan tenaga kerja c. memengaruhi tingkah laku personel d. menciptakan jaringan kerja antarpegawai e. menggolongkan pegawai sesuai tinggi dan jabatannya14. Pembinaan aparatur negara yang diorientasikan kepada kemampuan, kesetiaan, pengabdian, dan beban jawab pegawai daerah terhadap negara dan bangsa merupakan pelecok satu usaha lakukan melawan laju pembangunan dan menghadapi keberuntungan di segala permukaan. Adapun yang menjadi maksud berbunga pembinaan pegawai provinsi adalah …. a. menciptakan lapangan kerja bagi anggota masyarakat karena situasi ini berbimbing dengan kampanye publik buat mendapat penghasilan b. menentukan keuntungan yang bersifat kompetitif dan hasil optimum c. diarahkan menuju terwujudnya atak pegawai, baik n domestik besaran maupun mutiara yang pas agar serasi dan harmonis d. meningkatkan efektivitas dan efisiensi kerja, lagi kerumahtanggaan rangka mempercepat pemantapan perwujudan perilaku yang diinginkan e. melebarkan sistem tata informasi kepegawaian15. Mengutamakan kesamarataan antara kepunyaan dan bahara karyawan ASN merupakan aplikasi berusul asas …. a. keadilan dan kesetaraan  b. keterbukaan c. efektif dan efisien  d. netralitas e. komunikasiB. Soal EsaiJawablah dengan tepat dan bermoral.1. Mengutamakan keadilan antara hak dan muatan tenaga kerja ASN merupakan ….2. Pekerja menilai sistem pembagian gaji itu objektif apabila menerima gaji yang sama besar dengan performa atas pekerjaan nan sudah lalu dilakukan. Hal ini sesuai dengan cara ….3. Proses pengukuran dan penilaian tingkat efektivitas kerja pegawai dan tingkat kesangkilan penggunaan ki alat kerja intern menyerahkan kontribusi sreg pencapaian tujuan organisasi adalah …. Ruang Spektrum Administrasi Kepegawaian 154. Agar dapat mengembangkan kemampuan pegawai bukan hanya untuk menangani pekerjaan pada momen itu, tetapi juga buat pencahanan-karier di perian mendatang diperlukan ….5. Bahwa penyelenggaraan ASN diarahkan cak bagi menciptakan menjadikan peningkatan kualitas hidup pegawai ASN merupakan ….6. Mengutamakan keahlian yang berdasarkan kode budi pekerti dan ketentuan regulasi perundang-undangan yakni ….7. Diberikan tahun liburan, kemudian tunjangan untuk anak dan ampean pun lagi cukup. Pangkat nan lebih tinggi juga bukan bertindak sewenang-wenang, artinya para PNS boleh pulang sesuai jadwal pulang kantor yaitu ….8. Setiap pegawai ASN tak berpihak dari apa bentuk pengaruh mana juga dan tidak memihak kepada khasiat siapa pun. Hal ini sesuai dengan….9. Peningkatan kinerja pelayanan kepegawaian privat bentuk meningkatkan produktivitas pemerintah daerah bakal mewujudkan penyelenggaraan pemerintahan yang baik sering disebut dengan istilah ….10. Setiap kegiatan pengawasan memerlukan tolok ukur atau kriteria kerjakan mengukur tingkat keberhasilan dalam bekerja yang dalam penilaian penampakan disebut ….C. Soal Esai UraianJawablah dengan ringkas dan bermoral.1. Jelaskan mengapa perencanaan pegawai harus dilakukan dengan baik.2. Dalam instansi pemerintah tidak dapat dilepaskan dari kegiatan administrasi secara keseluruhan. Jelaskan lingkup kegiatan administrasi kepegawaian.3. Keberadan pegawai sebagai mata air daya manusia ditinjau dari sebelah kualitas dan besaran merupakan faktor pendorong maupun tokoh bagi organisasi dalam proses pencapaian tujuannya. Jelaskan kualitas dan kuantitas sumber resep yang dapat mendorong dan memprakarsai organisasi dalam sampai ke tujuan.4. Intinya pendidikan dan pelatihan merupakan pemodalan di dalam diri pekerja (bank pembawaan) yang nantinya siap ditimba apabila boleh meningkatkan efektivitas operasional satu organiasasi. Jelaskan seberapa bermakna peranan diklat bagi seorang pegawai.5. Salah satu tujuan administrasi kepegawaian adalah meningkatkan kualitas sumber daya aparatur untuk meningkatkan kompetensi sesuai tugas pokok, dan kemustajaban yang dilaksanakan melalui pendidikan dan pelajaran, peningkatan pendidikan formal dan meningkatkan kesigapan teknik dan fungsional aparatur pemerintah. Namun, pada kenyataannya masih dijumpai tenaga kerja yang belum terampil dalam menjalankan tugasnya. Berikan pendapat Anda mengenai peristiwa ini.

Baca :   Properti Yang Digunakan Pada Tari Caping Ngancak Adalah

16 Mekanisasi Tata Kelola Kepegawaian

Dalam Hal Penyelenggaraan Negara Asas Demokrasi Berkaitan Erat Dengan

Sumber: https://asriportal.com/dalam-hal-penyelenggaraan-negara-asas-demokrasi-berkaitan-erat-dengan/

Check Also

Apa Yang Dimaksud Dengan Gas Inert

Alumnice.co – Apa Yang Dimaksud Dengan Gas Inert Dalam bidang pelayaran, ada banyak jenis kapal …