Cara Pasang Kabel Otomatis Pompa Air

Alumnice.co – Cara Pasang Kabel Otomatis Pompa Air

Cara Mengganti Kapasitor Pompa Air – Salah satu komponen yang penting dalam kelistrikan pompa air adalah kapasitor. Komponen tersebut berperan penting dalam proses starting dan running pompa air.

Ketika kapasitor rusak atau kinerjanya menurun maka akan berpengaruh terhadap pompa air seperti tidak bisa nyala, daya hisap rendah, perlu dipancing dll. Oleh karena itu mengganti kapasiot menjadi salah satu solusi mengatasi permasalahan pada pompa air.

Namun yang menjadi kendala adalah tidak semua orang mengetahui bagaimana skema kabel pada pompa air, cara menentukan kabel kapasitor pompa air, ukuran kapasitas kapasitor yang cocok untuk pompa air, cara mengganti dan memasang kapasitor pompa air.

Pada pembahasan kali ini, kami akan membagikan materi seputar kapasior pompa air sekaligus menjawab pertanyaan dan masalah yang sering terjadi pada pomp air.

Jenis Jenis Kapsitor Pompa Air Dan Fungsinya

Pada dasarnya kapasitor yang terpasang pada pompa air rumahan (kecil) hanya memiliki satu jenis kapasitor yaitu kapasitor start saja. Sedangkan untuk kapasitor pompa yang besar terdapat dua jenis yaitu kapasitor start dan running.

Kapasitor Beginning Pompa Air

Kapasitor pompa air ini berfungsi untuk membantu putaran awal (beginning) pompa air saat dinyalakan. Mengapa kapasitor ini diperlukan? Karena torsi awal putaran dinamo pompa air menggunakan listrik PLN saja tidak cukup sehingga perlu daya tambahan dari kapasitor.

Kapasitor Run Pompa Air

Kapasitor pompa air ini berfungsi untuk membuat putaran dinamo pompa air lebih halus dan bertenaga. Ukuran kapasitansi kapasitor run ini lebih kecil dibandingkan kapasitor outset.

Apakah Bisa Pompa Air Tanpa Kapasitor?

Pompa air tanpa kapasitor tidak akan berfungsi selayaknya pompa air. Hal tersebut dikarenakan dinamo pompa air tidak berputar (hanya berdengung saja) sehingga tidak menghisap air.

Baca :   Model Baju Batik Guru Wanita Muslimah

Penyebabnya adalah tidak adanya daya tambahan dari kapasitor untuk membantu proses putaran awal dinamo pompa air. Oleh karena itu pompa air tidak bisa tanpa kapasitor.

Ukuran Kapasitor Pompa Air

Ukuran kapasitor untuk masing-masing jenis pompa air tentunya berbeda. Hal tersebut dikarenakan setiap pompa air memiliki daya hisap dan dorong yang berbeda-beda pula.

“Berapa ukuran kapasitor pompa air Shimizu?” “Berapa ukuran kapasitor pompa air Sanyo?” “Berapa ukuran kapasitor pompa air X?”

Pertanyaan tersebut dapat dijawab dengan melihat ukuran kapasitor pada name plate spesifikasi masing-masing pompa air yang dinyatakan dalam satuan mikrofarad (µF)

Contohnya seperti name plate pompa air Shimizu PS-128 Fleck yang terlihat pada gambar. Dari gambar proper noun plate tersebut terlihat bahwa ukuran kapasitor pompa air Shimizu PS-128 Scrap adalah 8 µF.

Bisakah Kapasitor Pompa Air Diganti Lebih Besar Atau Lebih Kecil?

Setiap pompa air memiliki ukuran kapasitor yang telah ditentukan oleh pabriknya. Peritungan ukuran kapasitor tersebut telah disesuaikan dengan spesifikasi dan kemampuan pompa air.

Namun bisakah kapasitor pompa air diganti lebih besar / lebih kecil? Apa efek mengganti kapasitor pompa air yang lebih besar / lebih kecil?

Efek Mengganti Kapasitor Lebih Besar

Mengganti kapasitor pompa air dengan ukuran lebih besar akan membuat pompa semakin bertenaga sehingga dapat meningkatkan kecepatan putaran dinamo. Namun,  efeknya adalah pompa tersebut akan menerima arus listrik yang lebih besar sehingga membuanya lebih cepat panas dan yang lebih parah dapat memutus gulungan dinamo.

Efek Mengganti Kapasitor Lebih Kecil

Mengganti kapasitor pompa air dengan ukuran lebih kecil akan membuat pemakaian listrik lebih hemat. Namun efeknya adalah dinamo pompa sulit untuk start dan bahkan tidak berputar. Sehingga yang awalnya ingin menghemat malah justru rugi.

Baca :   Cara Mengobati Luka Di Bibir Akibat Tergigit

Cara Mengganti Dan Memasang Kapasitor Pompa Air

Sebelum masuk ke pembahasan ada baiknya kalian mengetahui bahwa pompa air ada yang bertipe otomatis dan transmission . Cara membedakannya adalah pompa air otomatis memiliki komponen pressure switch (saklar otomatis) sedangkan pompa air manual tidak memiliki komponen tersebut.

Mengapa kami menyampaikan hal tersebut? Karena kelistrikan pada pompa air otomatis dan manual terdapat sedikit perbedaan.

Untuk lebih jelasnya, berikut ini merupakan diagram kelistrikan, cara sambung kapasitor, cara menentukan kabel kapasitor serta cara mengganti dan memasang kapasitor pompa air.

A.    Cara Pasang KapasitorPompa Air Manual

cara menentukan kabel kapasitor pompa air

skema kabel pompa air



Penjelasan gambar :

1.Terdapat 3 kabel keluaran pompa yaitu kabel cokelat (fasa) terhubung ke sumber listrik bertegangan, kabel biru (netral) terhubung ke sumber listrik yang tidak bertegangan dan kabel kuning-hijau (grounding) yang terhubung ke sistem grounding instalasi listrik. Khusus untuk kabel grounding bisa tidak dipasang dan pompa masih bisa bekerja normal.

2.Untuk pemasangan kapasitor adalah satu bagian kapasitor terhubung ke kabel netral  (biru) melalui kabel abu-abu dan satu bagian kapasitor yang lain terhubung ke kumparan bantu pompa air melalui kabel merah.

B.Cara Pasang Kapasitor Pompa Air Otomatis

cara sambung kabel kapasitor pompa air

skema kabel pompa air



Penjelasan gambar :

i.Tipe pompa adalah otomatis sehingga terdapat tambahan komponen berupa force per unit area switch (saklar otomatis) pompa air.

2.Terdapat 3 kabel keluaran pompa yaitu kabel cokelat (fasa) terhubung ke sumber listrik bertegangan, kabel biru (netral) terhubung ke sumber listrik yang tidak bertegangan dan kabel kuning-hijau (grounding) yang terhubung ke sistem grounding instalasi listrik. Khusus untuk kabel grounding bisa tidak dipasang dan pompa masih bisa bekerja normal.

3.Untuk pemasangan kapasitor adalah satu bagian kapasitor terhubung ke salah satu bagian pressure switch  melalui kabel abu-abu dan satu bagian kapasitor yang lain terhubung ke kumparan bantu pompa air melalui kabel merah.

Baca :   Tombol Yang Digunakan Untuk Menambah Record Baru Adalah

iv.Untuk pemasangan pressure switch adalah satu bagian (input) terhubung dengan kabel netral (biru) melalui kabel abu-abu dan satu bagian lagi (output) terhubung ke salah satu bagian kapasitor melalui kabel abu-abu.





Catatan :



Warna kabel pada masing-masing pompa bisa saja sama dan juga bisa berbeda. Sehingga yang harus diperhatkan adalah titik sambung masing-masing kabel.



Baca Juga : Arti Warna  3 Kabel Pada Pompa Air

Jadi itulah penjelasan mengenai skema kabel pada pompa air, cara menentukan kabel kapasitor pompa air, ukuran kapasitor pompa air, cara mengganti dan memasang kapasitor pompa air.

Selain itu ada juga jawaban dari pertanyaan  “apakah bisa pompa air tanpa kapasitor?”, “bisakah kapasitor pompa air diganti lebih besar atau lebih kecil?”, “Apa efek mengganti kapasitor pompa air lebih besar atau lebih kecil?”

Cara Pasang Kabel Otomatis Pompa Air

Sumber: https://pedidikanindonesia.com/mengganti-kapasitor-dengan-nilai-lebih-besar/

Check Also

Cara Membuat Alat Pembengkok Besi Manual

Alumnice.co – Cara Membuat Alat Pembengkok Besi Manual Besi beton telah menjadi bagian yang hampir …