Berikut Ini Yang Bukan Unsur Seni Rupa Adalah

Alumnice.co – Berikut Ini Yang Bukan Unsur Seni Rupa Adalah

Unsur seni rupa adalah bagian-bagian penting yang membentuk sebuah karya seni rupa.

Sebuah karya seni rupa tersusun dari unsur-unsur tersebut sehingga bisa membentuk sebuah komposisi yang indah dan bermakna.

Unsur seni rupa ada 8, yaitu:

  • Titik
  • Garis
  • Bidang
  • Bentuk
  • Ruang
  • Warna
  • Tekstur
  • Gelap Terang

Apa maksud dari masing-masing unsur tersebut?

Langsung saja, simak penjelasan lengkapnya berikut ini.

1. Titik

Titik merupakan unsur seni rupa yang paling kecil dan paling dasar.

Dari sebuah titik, bisa terlahir sebuah garis, bidang, bahkan bentuk.

Titik juga bisa disebut sebagai
spot, yaitu cipratan bentuk-bentuk tak beraturan (seperti bulatan, segitiga, bahkan segi empat) yang ukurannya sangat kecil.

Dengan hal tersebut, para seniman memanfaatkan titik untuk membuat sebuah karya seni rupa, contohnya dalam lukisan.

Gaya lukisan ini kemudian disebut sebagai aliran pointilisme.

Baca Juga: Macam-Macam Aliran Seni Lukis

2. Garis

Garis merupakan sekumpulan titik yang berderet memanjang dan saling terhubung.

Garis juga bisa diartikan sebagai pertemuan dua titik atau lebih.

Dari pertemuan tersebut, dapat terbentuk sebuah bidang, tekstur, atau unsur-unsur lainnya.

Garis memiliki beragam jenis, antara lain adalah:

  • Garis lurus / lengkung
  • Garis panjang / pendek
  • Garis horizontal / vertikal / diagonal
  • dll.

Sedangkan menurut wujudnya, garis dapat dikelompokkan menjadi 2, yaitu:

  • Garis Nyata: yaitu garis yang dihasilkan dari goresan atau coretan langsung.
  • Garis Semu: yaitu garis yang muncul karena adanya kesan batas dari suatu bidang, ruang, atau warna.

3. Bidang

Bidang merupakan unsur yang dihasilkan dari garis-garis yang saling terhubung satu sama lain sehingga dapat membentuk sisi dan sudut.

Selain bisa terbentuk dari garis, sebuah bidang juga bisa terbentuk karena sapuan warna.

Baca :   Berikut Yang Tidak Termasuk Fungsi Hutan Secara Ekologis Adalah

Beberapa contoh bidang yang sering ditemui antara lain adalah segi tiga, segi empat, dan lingkaran.

Berdasarkan panjang sisi dan jumlah sudutnya, bidang bisa dikelompokkan menjadi 4 macam, yaitu:

  • Bidang biomorfis
  • Bidang geometris
  • Bidang tak beraturan, dan
  • Bidang bersudut

Pelajari Juga: Pameran Seni Rupa

4. Bentuk

Bentuk merupakan unsur yang membuat sebuah karya seni rupa menjadi lebih hidup karena memiliki wujud.

Bentuk terlahir dari kombinasi beberapa unsur seni rupa yang telah disebutkan sebelumnya.

Dalam seni rupa, bentuk dapat dikategorikan menjadi 2 macam, yaitu
bentuk geometris
dan
non-geometris.

Bentuk geometris umumnya adalah bentuk-bentuk yang bersifat kubistik (seperti kubus atau balok) serta silindris (seperti bola, kerucut, atau tabung).

Sedangkan bentuk non-geometris adalah bentuk-bentuk yang lebih abstrak seperti hewan atau tumbuhan.

Pelajari Juga: Seni Rupa Modern

5. Ruang

Ruang adalah unsur seni rupa yang terbentuk dari dua bidang atau lebih yang saling bertemu pada bagian sisinya.

Ruang juga bisa disebut sebagai kedalaman karena keberadaannya bisa membuat seseorang merasakan seolah-olah melihat ruang dalam sebuah karya seni rupa.

Ruang dalam seni rupa dapat dikelompokkan menjadi 2 macam, yaitu:

Ruang Nyata

Ruang nyata adalah ruang yang bisa dirasakan langsung dengan indera peraba manusia.

Ruang jenis ini dapat ditemui pada karya seni rupa 3 dimensi.

Contohnya adalah ruangan pada sebuah kamar atau ruangan atau rongga yang ada pada sebuah patung.

Pelajari Juga Tentang: Seni Rupa Terapan

Ruang Semu (Khayalan)

Ruang semu adalah ruang yang hanya dapat dirasakan melalui penglihatan saja.

Ruang jenis ini biasanya terdapat pada karya seni rupa 2 dimensi.

Contohnya adalah sebuah lukisan bangunan yang seolah-olah memiliki ruangan.

Teknik penggambaran ruang bisa bermacam-macam, misalnya dengan menggunakan perspektif, penambahan sisi gelap terang, atau perbedaan warna.

Baca :   Jelaskan Peluang Usaha Produk Makanan Awetan Dari Bahan Baku Hewani

6. Warna

Warna adalah kesan yang ditimbulkan oleh pantulan cahaya pada mata.

Warna dapat dikelompokkan menjadi 3 macam, yaitu:

Warna Primer

Warna primer adalah warna dasar yang tidak dihasilkan dari pencampuran warna lainnya, yaitu warna merah, biru, dan kuning.

Warna Sekunder

Warna sekunder adalah warna yang dihasilkan dari pencampuran warna primer.

Misalnya, pencampuran warna merah dan kuning akan menjadi warna orange. Warna biru dengan kuning akan menjadi warna hijau, dll.

Warna Tersier

Sedangkan warna tersier adalah warna yang dihasilkan dari pencampuran antar warna sekunder atau warna primer dengan warna sekunder.

Contohnya, pencampuran warna hijau dan kuning akan menghasilkan warna hijau muda (yellow green), dan sebagainya.

Pengelompokan ketiga jenis warna di atas dapat kamu lihat pada gambar di bawah ini.

Selain dari pengelompokkan warna di atas, ada 2 istilah lagi yang berkaitan dengan warna, yaitu warna analogus dan warna komplementer.

Warna Analogus

Warna analogus adalah tingkatan warna dari gelap ke terang secara urut, misalnya dari merah, orange tua, kemudian orange muda.

Warna Komplementer

Warna komplementer adalah dua warna yang saling berseberangan pada lingkaran warna, misalnya merah dengan hijau atau kuning dengan ungu.

7. Tekstur

Tekstur merupakan sifat dan keadaan permukaan benda pada sebuah karya seni rupa.

Kalau kamu menyentuh permukaan benda yang jenisnya berbeda, tentu rasanya akan berbeda.

Itulah yang dinamakan tekstur.

Sama halnya seperti ruang, tekstur dalam seni rupa juga dibedakan menjadi 2 macam, yaitu:

  • Tekstur Nyata: yaitu sifat permukaan benda yang bisa dilihat dan dirasakan oleh indera peraba.
  • Tekstur Semu: yaitu sifat permukaan benda yang hanya bisa dilihat saja, sehingga menghasilkan kesan yang berbeda antara penglihatan dan perabaan.
Baca :   Pernyataan Tentang Lumut Di Bawah Ini Yang Tidak Benar Adalah

Pelajari Juga: Apresiasi Seni

8. Gelap Terang

Gelap terang adalah unsur seni rupa yang bisa memberikan efek tertentu terhadap sebuah objek.

Misalnya, penambahan bayangan pada objek lukisan bisa memberikan efek 3 dimensi sehingga objek tersebut seolah-olah nyata.

Kesan gelap terang timbul karena adanya intensitas cahaya.

Bagian objek yang terkena cahaya akan terlihat lebih terang, sedangkan yang tidak terkena cahaya akan terlihat lebih gelap.

Baca Juga: Prinsip Seni Rupa

Itulah 8 unsur yang ada pada seni rupa. Semua unsur di atas dimiliki oleh karya seni rupa, baik seni rupa 2 dimensi ataupun seni rupa 3 dimensi.

Semoga dengan pembahasan di atas, kamu bisa lebih paham tentang unsur seni rupa dan bisa mengaplikasikannya pada karya yang kamu buat.

Jika ada pertanyaan, kamu bisa bertanya pada kolom komentar yang ada di bawah ini.

Sekian, semoga bermanfaat.

Berikut Ini Yang Bukan Unsur Seni Rupa Adalah

Sumber: https://lovelyristin.com/berikut-yang-bukan-termasuk-unsur-dalam-seni-rupa-adalah

Check Also

Apa Yang Dimaksud Dengan Gas Inert

Alumnice.co – Apa Yang Dimaksud Dengan Gas Inert Dalam bidang pelayaran, ada banyak jenis kapal …