Bagaimana Cara Menggunakan Pewarna Teknik Kering

Alumnice.co – Bagaimana Cara Menggunakan Pewarna Teknik Kering

Dhafi Quiz

Find Answers To Your Multiple Choice Questions (MCQ) Easily at cp.dhafi.link. with Accurate Answer. >>

Contoh pewarna yang digunakan untuk Mewarnai dengan teknik kering adalah

Ini adalah Daftar Pilihan Jawaban yang Tersedia :

  1. cat air
  2. crayon
  3. tinta bolpen
  4. cat minyak

Jawaban terbaik adalah
B. crayon.

Dilansir dari guru Pembuat kuis di seluruh dunia. Jawaban yang benar untuk Pertanyaan❝Alat warna yang digunakan untuk mewarnai dengan teknik kering adalah …❞
AdalahB. crayon.
Saya Menyarankan Anda untuk membaca pertanyaan dan jawaban berikutnya, Yaitu Teknik mewarnai dengan langsung menggoreskan pewarna disebut dengan … dengan jawaban yang sangat akurat.

Klik Untuk Melihat Jawaban

Apa itu cp.dhafi.link??

Kuis Dhafi Merupakan situs pendidikan pembelajaran online untuk memberikan bantuan dan wawasan kepada siswa yang sedang dalam tahap pembelajaran. mereka akan dapat dengan mudah menemukan jawaban atas pertanyaan di sekolah. Kami berusaha untuk menerbitkan kuis Ensiklopedia yang bermanfaat bagi siswa. Semua fasilitas di sini 100% Gratis untuk kamu. Semoga Situs Kami Bisa Bermanfaat Bagi kamu. Terima kasih telah berkunjung.

44 2 Penyelesaian dengan pensil warna Teknik mewarnai dengan pensil warna tidak jauh berbeda dengan mewarnai dengan pensil biasa. Dalam mewarnai dengan pensil warna, kita perlu memahami warna-warna dan kombinasi warna yang akan digunakan. Apabila desain pakaian dibuat dengan corak bahan tertentu, kita juga perlu menyesuaikan motif dan warnanya dengan letak jatuh pakaian di badan. 3 Penyelesaian dengan cat air dan cat minyak Mewarnai dengan cat minyak atau cat air butuh keterampilan khusus. Warna-warna yang digunakan terlebih dahulu dicampur atau diaduk untuk mendapat warna yang diinginkan. Dalam mewarnai desain kita juga perlu memperhatikan gelap terang dari desain busana yang diwarnai. Kertas gambar yang sudah diwarnai dengan cat minyak atai cat air terlebih dahulu dikeringkan agar warna tidak rusak. Dari beberapa penjelasan diatas dapat disimpulkan bahwa pewarnaan gambar busana dapat dilakukan dengan tiga cara, yaitu pewarnaan dengan pensil biasa, pewarnaan dengan pensil warna, dan pewarnaan dengan cat air dan cat minyak.

b. Pewarnaan teknik kering gambar busana

Salah satu teknik penyelesaian gambar busana adalah pewarnaan dengan teknik kering. Afif Ghurub Bestari 2011: 50 “menyatakan bahwa pewarnaan gambar busana dapat dilakukan dalam berbagai macam cara. 45 Salah satunya adalah dengan teknik kering, yaitu suatu teknik pewarnaan gambar busana tanpa menggunakan air ”. Arifah A. Riyanto 2003 menjelaskan lebih mendalam bahwa untuk memberi warna pada seluruh permukaan desain busana, maka goresan pensil warna haruis searah dengan arah benang sehingga akan terlihat lebih rapi. Bagian siluet dari model busana tersebut berikan goresan yang lebih tebal dengan pensil warna yang sama atau dengan pensil warna yang hitam. Sedangkan bagian busananya yang menginginkan warna yang lebih tebal, perlu diulang memberi goresannya dengan arah yang sama dengan arah goresan semula, perlu diperhatikan apabila desain dibuat dengan kombinasi warna, maka warna-warna yang muda diselesaikan terlebih dahulu. Hal ini perlu dilatih secara berulang-ulang agar diperoleh sebuah desain dengan teknik mewarnai yang baik dan benar. Walaupun kita bisa menggunakan pensil biasa, pensil warna, pastel, krayon, konte, spidol, dan sebagainya, namun yang paling sering digunakan adalah pensil warna. Dan yang penting diingat pula adalah meskipun terdapat jenis pensil warna yang bersifat aquarel, namun untuk teknik kering tetaplah kita gunakan pensil warna tanpa air. Alat dan bahan yang diguankan dalam pewarnaan teknik kering ini antara lain: 1 Alat a Pensil 2B b Penghapus c Penggaris 30 cm 46 d Pensil warna e Rautan 2 Bahan : Kertas gambar A3 Dalam pewarnaan teknik kering tahapan yang dialkukan adalah mewarnai bagian tubuh dan tekstur bahan pada desain, tahapan tersebut dijelaskan dalam uraian berikut: 1 Pewarnaan tubuh pada gambar busana Teknik yang dipergunakan dalam penyelesaian gambar teknik kering pada bagian tubuh menurut Sri Widarwati, 2000 dibagi dalam beberapa bagian berikut: a Penyelesaian kulit dengan pensil berwarna Warna yang digunakan dalam penyelesaian kulit dengan pensil berwarna adalah warna pale orange atau yellow orche. Setelah mewarnai kulit secara keseluruhan untuk bagian yang tidak tertutup busana, dilanjutkan dengan mewarnai mata, hidung, dan bibir. b Penyelesaian rambut dengan pensil berwarna Untuk pewarnaan rambut dengan pensil berwarna dapat menggunakan warna: abu-abu yang diulang dengan warna hitam, biru dengan hitam, coklat muda yang diulang dengan coklat tua. 2 Menampilkan tekstur pada desain busana Arifah A. Riyanto 2003: 173 menjelaskan bahwa “suatu desain busana yang lengkap akan menampilkan tekstur yang dimaksud oleh perancang, sehingga siapapun yang melihat desain busana tersebut 47 akan mempunyai persepsi yang sama terhadap gambar desain yang dirancang baik tentang model, warna kain atau corak serta teksturnya ”. Berbagai tekstur yang dapat diperlihatkan dalam suatu gambar desain busana yaitu, seperti tekstur yang berkilau, kusam, kaku, tebal, tipis melangsai, dan tembus pandang. Juga tampilan kain yang bermotif, seperti motif flora, fauna, kotak-kotak, polkadot, atau abstrak. Dari berbagai bahan untuk memberi warna yang mempunyai sifat masing-masing akan memberi warna gambar desain dapat dipakai untuk penyelesaian berbagai tekstur. Setiap benda mempunyai permukaan yang berbeda-beda, ada yang halusdan ada yang kasar. Tekstur merupakan keadaan permukaan suatu benda atau kesan yang timbul dariapa yang terlihat pada permukaan benda. Tekstur ini dapat diketahui dengan cara melihat atau meraba. Dalam pewarnaan gambar busana ini Afif Ghurub Bestari 2011 menjelaskan ada lima faktor yang harus kita perhatikan, yaitu: 1 Tekstur kain, yang dimaksud dengan tekstur kain adalah sifat permukaan kain seperti tebal, tipis, kasar, halus dan licin. 2 Motif kain, motif kain adalah corak hias yang terdapat pada kain seperti: garis, kotak, bunga, binatang, abstrak, dan sebagainya. Untuk membuat motif pada gambar ilustrasi desain busana kita harus memperhatikan proporsi antara motif dengan proporsi tubuh, sehingga adanya keseimbangan antara desain tubuh dengan besarnya motif. Selain hal tersebut, juga harus dipertimbangkan 48 desain busananya, lekuk dan kerut kain, serta pose figure yang kita gambarkan. Untuk membuat motif pada gambar busana, kita juga harus memperhatikan perbandingan antara besarnya motif di kain dengan motif yang ada pada gambar, sehingga besarnya motif yang ada pada gambar desain sesuai dengan besar motif aslinya. 3 Lekuk tubuh, jika kita perhatikan, pada setiap tubuh manusia pasti terdapat lekukan yang menonjol, datar dan cekung. Pada bagian- bagian tubuh yang menonjol, dalam pewarnaan gambar illustrasi desain busana kita buat lebih terang atau lebih muda, atau lebih tipis. Sedangkan untuk bagian yang cekung kita warnai lebih gelap atau lebih pekat. Sedangkan yang datar kita buat warna dengan kepekatan sedang. 4 Jatuhnya busana, menurut jatuhnya kain ataupun busana kita dapat mengelompokkannya menjadi dua, yaitu kain yang melangsai dan yang kaku. Dalam pewarnaan gambar busana, untuk bahan yang melangsai dan yang kaku. Dalam pewarnaan gambar busana, untuk bahan yang melangsai kita harus menarik garis secara spontan tebal tipis dan membuat gradasi warna dengan halus. Karena pada kain yang melangsai banyak terdapat gelombang bila dipakai, maka apabila kita membuat gambar desain yang menggunaka bahan yang melangsai akan banyak pula terdapat lekukan dan gelombang. Berbeda halnya dengan jika kita menggunakan bahan kaku yang sedikit terdapat gelombang. 5 Cahaya, setiap benda yang secara langsung terkena cahaya pasti kelihatan terang, sedangkan yang tidak terkena cahaya akan 49 kelihatan gelap. Demikian juga dalam pewarnaan gambar ilustrasi desain busana. Bagian-bagian yang terkena cahaya kita warnai menggunakan warna yang terang, sedangkan yang tidak terkena cahaya kita warnai lebih gelap. Kesan berkilau pada gambar busana dapat dibuat dengan memakai warna putih untuk permainan gelap terangnya warna. Dalam proses pewarnaan teknik kering terdapat beberapa faktor yang dapat mempengaruhi hasilnya antara lain: 1 Kualitas kertas gambar yang dipergunakan 2 Ketajaman pensil warna maupun pensil yang dipergunakan untuk membuat sketsa gambar 3 Penggunaan lebih dari satu alat pewarnaan pensil warna, pena, spidol 4 Medium meja yang dipergunakan untuk menggambar Selain hal tersebut diatas jika dilihat dari hasil pewarnaannya, yang menjadi perhatian dalam pewarnaan teknik kering menurut Afif Ghurub Bestari 2011 : 51 beberapa poin yang perlu dipahami dalam pewarnaan teknik kering aadalah: 1 Kerataan pewarnaan bukan diperoleh dari satu arah goresan pensil warna, namun justru dari minimal dua arah goresan pensil warna. 2 Ketebalan warna bukan diperoleh dari tekanan goresan pensil warna, tetapi dari pengulangan goresan pensil warna. 3 Kepekatan warna bukan didapat dari arah bolak balik goresan, melainkan dari kerapatan goresan dengan jarak pendek. 4 Gradasi warna dapat diperoleh dari perbedaan tekanan dan dari perbedaan jumlah pengulangan goresan. 5 Warna baru bisa diciptakan dari pencampuran secara rata atau pengulangan dua atau lebih warna yang berbeda dari warna yang tersedia pada pensil warna. 50 Berdasarkan uraian tersebut diatas pewarnaan teknik kering adalah menggambar busana secara sketsa tanpa menggunakan air. Pewarnaannya dapat menggunakan pensil warna, krayon, spidol, dan lainnya. Meliputi pewarnaan kulit, rambut dan busananya, yang kesemuanya memiliki karekteristik berbeda dalam penyelesaiannya untuk mendapatkan desain yang diinginkan. Tekstur bahan akan diperoleh dengan hasil yang maksimal jika pewarnaan dengan teknik kering ini dilakukan dengan memperhatikan hal-hal penting dalam pengerjaannya.

Baca :   Sebutkan Syarat Syarat Iklan Dilihat Dari Segi Isinya

7. Sumber Ide Desain Busana Budaya Indonesia

Bagaimana Cara Menggunakan Pewarna Teknik Kering

Sumber: https://apacode.com/contoh-pewarna-yang-digunakan-untuk-mewarnai-dengan-teknik-kering-adalah

Check Also

Cara Membuat Alat Pembengkok Besi Manual

Alumnice.co – Cara Membuat Alat Pembengkok Besi Manual Besi beton telah menjadi bagian yang hampir …