Ancaman Berdimensi Politik Yang Bersumber Dari Dalam Negeri

Alumnice.co – Ancaman Berdimensi Politik Yang Bersumber Dari Dalam Negeri

Lihat Foto

Hacker, Dark Web.

KOMPAS.com

– Ancaman nonmiliter adalah ancaman yang menggunakan faktor-faktor nonmilter dan dinilai mempunyai kemampuan membahayakan kedaulatan negara, keutuhan wilayah negara dan keselamatan segenap bangsa.

Ancaman nonmiliter dapat berdimensi ideologi, politik, ekonomi, sosial budaya, teknologi dan informasi, serta keselamatan umum.

Ancaman Berdimensi Ideologi

Salah satu ancaman nonmiliter berdimensi ideologi adalah gerakan kelompok radikal. Motif yang digunakan gerakan kelompok radikal adalah dalih agama, etnik, atau kepentingan rakyat.

Saat ini, masih terdapat paham-paham radikalisme yang menggunakan atribut keagamaan dan berusaha mendirikan negara dengan ideologi lain seperti yang dilakukan oleh kelompok negara islam Indonesia atau NII.

Kehadiran kelompok tersebut merupakan ancaman terhadap eksistensi Negara Kesatuan Republik Indonesia dan mengancam kewibawaan negara.

Ancaman Berdimensi Politik

Ancaman berdimensi politik dapat bersumber dari dalam maupun luar negeri. Dari luar negeri, ancaman berdimensi politik dilakukan oleh suatu negara dengan melakukan tekanan politik berupa intimidasi, provokasi, atau blokade politik.

Baca juga: Kemenhan Sebut Tenaga Kerja Asing Ancaman Nonmiliter

Ancaman berdimensi politik dapat menumbangkan suatu rezim pemerintahan, bahkan dapat menghancurkan suatu negara secara total.

Ancaman berdimensi politik dapat menggunakan berbagai macam aspek sebagai kendaraan untuk menyerang suatu negara, baik secara langsung maupun tidak langsung.

Ancaman politik yang timbul dari dalam negeri adalah separatisme. Pola perjuangan tidak bersenjata sering ditempuh untuk menarik simpati masyarakat internasional. Oleh karena itu, separatisme sulit dihadapi dengan menggunakan instrumen militer.

Ancaman Berdimensi Ekonomi

Ekonomi tidak hanya menjadi alat stabilitas dalam negeri, tetapi juga merupakan alat penentu posisi tawar setiap negara dalam pergaulan internasional.

Ilustrasi korupsi, salah satu ancaman di bidang politik. Foto: Kumparan



Ancaman di bidang


politik



merupakan contoh


ancaman terhadap integrasi nasional



yang akan terus dihadapi bangsa Indonesia. Oleh karena itu, proklamasi kemerdekaan Indonesia pada 17 Agustus 1945 bukanlah titik akhir perjuangan bangsa. Sebab selalu ada potensi ancaman yang membahayakan keberlangsungan dan perkembangan negara Indonesia.




Sejak awal


kemerdekaan

, konflik selalu hadir dalam beberapa kesempatan. Mulai dari intervensi pihak asing, perebutan kekuasaan, penyelewengan jabatan, dan lain sebagainya. Ini mengindikasikan bahwa masalah yang dihadapi Indonesia tidak hanya berasal dari luar negeri, tetapi juga dari dalam negeri.

Baca :   Kunci Jawaban Tema 7 Kelas 3 Halaman 140



Mengutip dari


Buku Guru Pendidikan Pancasila dan Kewarganegaraan SMA Kelas X



karya Tolib dan Nuryadi (2017: 224), ancaman terhadap NKRI merupakan setiap upaya dan tindakan dari dalam dan


luar negeri



yang dinilai dapat membahayakan keselamatan, keamanan, kedaulatan, keutuhan wilayah, dan kepentingan nasional dalam berbagai aspek kehidupan.




Salah satu yang perlu disoroti adalah ancaman di bidang politik. Apa saja contoh ancamannya? Sebelum itu, ada baiknya pahami terlebih dahulu apa itu pengertian dari ancaman di bidang


politik

.

Pengertian Ancaman di Bidang Politik



Jika merujuk pada pengertian ancaman yang telah disampaikan di atas, dapat diketahui bahwa ancaman di bidang politik adalah setiap upaya dan tindakan yang dapat mengancam kedaulatan negara yang berkenaan dengan politik dan seputarnya.





Ancaman nonmiliter di bidang politik



dapat bersumber dari luar maupun dalam negeri. Mengutip dari buku


Pendidikan Pancasila dan Kewarganegaraan



oleh Yusnawan Lubis dan Mohammad Sodeli, ancaman dari luar dilakukan oleh suatu negara dengan melakukan tekanan politik terhadap Indonesia. Misalnya, intimidasi, provokasi, dan blokade politik.


Contoh Ancaman di Bidang Politik dari Luar Negeri

Pasukan Brimob Mabes Polri melakukan penyergapan saat simulasi penanganan ancaman bom dan serangan terorisme di Stasiun Moda Raya Terpadu (MRT) Lebak Bulus, Jakarta, Rabu (16/12). Foto: Muhammad Adimaja/ANTARA FOTO



Adapun beberapa contoh ancaman politik dari luar negeri antara lain terorisme dan intervensi negara lain yang berlebihan. Berikut penjelasannya:



Mengutip jurnal Terorisme dalam Perspektif Politik dan Hukum tulisan Mulyana W. Kusumah (2002), terorisme internasional adalah penggunaan ancaman kekerasan tanpa pandang bulu baik terhadap musuh atau sekutu dalam mencapai tujuan-tujuan politik.



Paham-paham radikal yang berakar dari suatu kelompok di negara tertentu dapat menyebar ke negara lainnya. Biasanya selain menyebar teror, kelompok teroris juga ingin menyebarkan paham yang mereka anut dan mengganti ideologi negara yang tak sesuai kehendaknya.

Negara Asing yang Terlalu Ikut Campur



Kadang kala negara asing melakukan tekanan politik. Intimidasi, provokasi, atau blokade politik merupakan ancaman nonmiliter di bidang politik yang sering kali digunakan oleh pihak tertentu untuk menekan negara lain.

Contoh Ancaman di Bidang Politik dari Dalam Negeri

Pengunjuk rasa anti-kudeta menggunakan alat pemadam kebakaran untuk mengurangi dampak gas air mata yang ditembakkan oleh polisi anti huru hara di Yangon, Myanmar, Selasa (9/3). Foto: AP Photo

Baca :   Bentuk Interaksi Yang Pernah Saya Lakukan Di Bidang Ekonomi



Bung Karno pernah berkata, “Perjuanganku lebih mudah karena mengusir penjajah, tapi perjuanganmu akan lebih sulit karena melawan bangsamu sendiri.”



Ancaman dari luar memang selalu ada, tetapi biasanya lebih mudah diidentifikasi dan masyarakat akan mudah dimobilisasi untuk melawannya. Sedangkan yang jauh lebih sulit justru ancaman dari dalam negeri. Berikut ini adalah beberapa contohnya:



Mengutip jurnal Memahami Ancaman Negara Non-Militer dan Strategi Menghadapinya Melalui Pendidikan Karakter pada Mata Pelajaran PPKN di Sekolah tulisan Muhamad Hari Purnomo Hadi, tindakan makar atau kudeta adalah penggunaan kekuatan berupa pengerahan massa untuk menumbangkan suatu pemerintahan yang berkuasa. Ha itu bisa juga dipahami sebagai penggalangan kekuatan politik untuk melemahkan kekuasaan pemerintah.

Separatisme atau Perang Saudara



Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI), separatis adalah kelompok yang menghendaki pemisahan diri dari suatu persatuan, bangsa, atau golongan untuk mendapatkan dukungan. Dikutip dari Tolib dan Nuryadi (2017), separatisme dapat berbentuk perjuangan bersenjata dan tidak bersenjata.



Pola perjuangan tidak bersenjata sering ditempuh untuk menarik simpati masyarakat internasional. Oleh karena itu tindakan ini sulit dihadapi dengan menggunakan kekuatan militer.

Ilustrasi Korupsi Foto: Thinkstock

Korupsi, Kolusi, dan Nepotisme





Korupsi

, kolusi, dan nepotisme merupakan tindakan kejahatan saat seseorang menyalahgunakan wewenang politik untuk mendapatkan keuntungan pribadi. Mengapa KKN dapat mengancam kehidupan politik bangsa?



Melansir laman KPK, jika korupsi tumbuh subur dalam pemerintah, ini akan memperkuat sistem politik yang dikuasai pemilik modal. Padahal seharusnya kedaulatan berada di tangan rakyat.



Banyaknya kasus korupsi yang dilakukan oleh petinggi politik mengakibatkan hilangnya kepercayaan publik terhadap pemerintahan yang sedang berjalan.

Cara Mengatasi Ancaman di Bidang Politik



Ada berbagai langkah yang dapat menjadi strategi dalam mengatasi ancaman di bidang politik. Pengupayaan strategi ini antara lain bisa melalui pendekatan ke dalam dan ke luar.



Menyadur buku


Explore Pendidikan Pancasila dan Kewarganegaraan Jilid 2 untuk SMA/MA/SMK/MAK Kelas XI


karya Tijan dan F. A. Sugimin, berikut adalah uraian selengkapnya mengenai kedua pendekatan tersebut:



Maksud dari pendekatan ke dalam ialah pembangunan dan penataan sistem politik dalam negeri yang sehat dan dinamis. Hal ini dapat tercapai dalam kerangka demokrasi yang menjunjung kesatuan bangsa Indonesia.



Dengan upaya tersebut, diharapkan terciptanya stabilitas politik dalam negeri yang dinamis dan memberikan efek penangkal yang tinggi.

Baca :   Dalam Menggambar Flora Yang Perlu Diperhatikan Adalah



Penataan ke dalam diwujudkan lewat pembangunan dan penataan sistem politik dalam negeri yang dikemas ke dalam pengokohan tiga pilar, antara lain:



  1. Memperkuat penyelenggaraan pemerintahan negara yang sah, efektif, bersih, berwibawa, bebas korupsi, kolusi, nepotisme (KKN), dan bertanggung jawab untuk mewujudkan tujuan penyelenggaraan pemerintahan negara berdasarkan Pembukaan UUD 1945.



  2. Memperkuat lembaga legislatif menjadi lembaga yang berkualitas dan profesional di bidangnya. Lembaga legislatif harus mampu bekerja sama dengan pemerintah dalam mengolah dan membentuk produk legislatif untuk kepentingan pembangunan nasional.



  3. Memperkuat kekuatan politik nasional, baik partai politik maupun organisasi masyarakat. Partai politik dan organisasi masyarakat berfungsi sebagai alat untuk memberdayakan masyarakat dan subjek politik serta subyek pembangunan nasional.



Pendekatan ke luar diarahkan untuk mengerahkan strategi dan upaya diplomasi. Hal ini dapat dilakukan melalui peningkatan peran instrumen kebijakan luar negeri dalam membangun kerja sama dan rasa saling percaya dengan negara lain sebagai strategi untuk mencegah atau mengurangi potensi konflik antar negara. Pendekatan ke luar dilakukan dengan cara sebagai berikut:



Hal ini dapat dilakukan melalui penciptaan, pengembangan, dan peningkatan kondisi domestik yang semakin stabil dan stabil. Hal ini disertai upaya untuk meningkatkan dan meningkatkan pertumbuhan ekonomi yang sehat dan kuat. Selain itu juga dibarengi dengan penguatan dan peningkatan kehidupan bermasyarakat.



Politik dan diplomasi Indonesia diarahkan untuk selalu aktif dan berperan dalam membangun dan meningkatkan kerja sama dengan negara lain. Upaya ini dilakukan dalam kerangka prinsip saling percaya, saling menghormati, dan tidak mencampuri urusan dalam negeri.





  • Pada lingkup supraregional





Politik luar negeri dikembangkan untuk berperan dalam memperkuat ASEAN melalui hubungan yang harmonis. Kinerja politik luar negeri Indonesia harus mampu membangun hubungan dan kerja sama yang menjamin kedaulatan dan keutuhan wilayah NKRI. Hal ini ditandai dengan tidak adanya campur tangan asing, terutama jaminan tidak akan ada agresi terhadap wilayah kedaulatan Indonesia.



Politik luar negeri harus berperan maksimal dalam memperjuangkan kepentingan nasional. Hal ini ditandai dengan kehadiran Indonesia sebagai anggota Perserikatan Bangsa-Bangsa, Gerakan Non-Blok (GNB), Organisasi Konferensi Islam (OKI), dan Forum Regional ASEAN (ARF).

Ancaman Berdimensi Politik Yang Bersumber Dari Dalam Negeri

Sumber: https://pskji.org/40502/jelaskan-yang-dimaksud-ancaman-berdimensi-politik-yang-datang-dari-luar-negeri/

Check Also

Cara Membuat Alat Pembengkok Besi Manual

Alumnice.co – Cara Membuat Alat Pembengkok Besi Manual Besi beton telah menjadi bagian yang hampir …